We want to learn about your experience with Tuts+. Take part to earn $50! Help us out to earn $50! Get Started
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Lighting Equipment

Panduan Menggunakan Lampu LED Konsumer untuk Fotografi dan Video

by
Read Time:11 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Kholisa Nurrahmah (you can also view the original English article)

Memotret di dalam ruangan berarti, hingga saat ini, mengubah White Balance di kamera digital Anda menjadi Tungsten. Dengan bola lampu pijar seperti dodo, hal-hal tersebut tidak selalu mudah. Beberapa lampu LED murah (Light Emitting Diode) yang tersedia di pasaran dapat memberi Anda pelangi penuh warna selama masa hidup mereka, alih-alih “putih” yang Anda lihat di sana. Kamera Anda melihat berbeda, Anda lihat!

LED panels for photography and video are different from household LED light bulbsLED panels for photography and video are different from household LED light bulbsLED panels for photography and video are different from household LED light bulbs
Panel LED untuk fotografi dan video berbeda dari lampu LED rumah tangga

Kami tidak berbicara tentang panel LED yang dikalibrasi — dan bahkan beberapa yang lebih murah tidak akan menawarkan warna yang setia — tetapi lampu LED umum yang digunakan saat ini. Mereka mewakili, untuk beberapa karya fotografi, pilihan yang baik dalam hal cahaya, tetapi pengguna harus memahami apa yang dapat mereka harapkan dalam hal warna, dan menyelidiki di pasar mereka merek mana yang bekerja terbaik.

Gunakan Dengan Cahaya Apapun Yang Anda Suka

Dengan kamera digital dan dunia digital, kita dimanjakan dengan pilihan ketika datang ke cahaya. Lampu LED kecil dan besar telah mengubah cara kita memotret. Sementara dengan kamera film, emulsi dibeli untuk jenis cahaya tertentu dan kemudian dikonversi ke yang lain melalui penggunaan filter, jika diperlukan, dengan kamera digital, White Balance dapat diatur untuk situasi tertentu - Sun, Shadow, Cloudy, Tungsten, Fluorescent , Flash, dll — dan disesuaikan, dalam beberapa di antaranya, secara manual, dari nilai, misalnya, antara 2.000 dan 10.000 Kelvin.

A normal household setting was used as a test bench for LED light bulbsA normal household setting was used as a test bench for LED light bulbsA normal household setting was used as a test bench for LED light bulbs
Pengaturan rumah tangga biasa digunakan sebagai bangku uji untuk bola lampu LED

Ini berarti mungkin, setidaknya dalam teori, untuk menggunakan segala jenis cahaya untuk fotografi, dan masih mendapatkan hasil yang menjaga warna mendekati aslinya. Tetapi agar ini terjadi, Anda perlu mengetahui suhu cahaya yang Anda gunakan. Mereka yang menembak RAW selalu dapat berargumentasi bahwa penyesuaian dapat dilakukan di pasca-pemrosesan, tetapi mereka harus ingat bahwa gambar yang disajikan pada kamera LCD adalah JPEG, jadi setelah memilih suhu warna yang dekat dengan sumber cahaya yang digunakan akan membantu untuk memeriksa bagaimana semuanya terlihat di foto itu. Ini juga akan mengurangi waktu di pengaturan depan komputer pada akhirnya, sesuatu yang kebanyakan fotografer akan lebih suka.

Dengan begitu banyak jenis cahaya yang tersedia saat ini, akan sulit untuk memilih yang mana yang akan digunakan. Sebelumnya, bagi orang yang menggunakan cahaya yang tersedia di dalam rumah, itu adalah pilihan yang mudah. Lampu pijar tungsten digunakan untuk menjadi lampu rumah tangga biasa, sehingga emulsi untuk tungsten (yang juga digunakan sebagai cahaya berkelanjutan di banyak studio fotografi) dibeli untuk digunakan di dalam ruangan. Dengan kamera digital, sesuaikan pengaturan untuk cahaya tungsten mengoreksi warna oranye yang berlebihan, memperkenalkan biru (dengan film, pengguna perlu memasang filter konversi biru di depan lensa). Tetapi tungsten kurang umum akhir-akhir ini, karena orang menghindarinya untuk lampu yang dapat membantu, secara teoritis, untuk mengurangi biaya dan jejak karbon kita. Itulah mengapa begitu banyak bola lampu dengan LED tersedia di pasaran saat ini.

Bahkan, lampu pijar normal 40 dan 60 watt sedang dihapus dan sudah dilarang di banyak negara. Jenis pencahayaan lain, seperti Compact Fluorescent Lamps (CFL), juga disebut lampu hemat energi, mengambil tempat mereka, tetapi sebagai harga untuk lampu LED, yang unggul dalam hal hemat energi, turun, lampu LED dengan cepat diadopsi dan akan menjadi arus utama sebagai pengganti lampu pijar tua. Ini berarti fotografer sekarang harus belajar untuk hidup dan memotret di bawah lampu-lampu ini. Dan ada beberapa alasan untuk melakukannya.

The Label Reference Guide from the US Department of Energy indicates how manufacturers need to label their lightingThe Label Reference Guide from the US Department of Energy indicates how manufacturers need to label their lightingThe Label Reference Guide from the US Department of Energy indicates how manufacturers need to label their lighting
Panduan Referensi Label dari Departemen Energi AS menunjukkan bagaimana produsen perlu memberi label pencahayaannya

Pilih LED Anda dengan Bijak

Lampu LED menawarkan cahaya yang sama dengan lampu tungsten, tetapi harganya lebih murah karena membutuhkan lebih sedikit energi. Meskipun harga awal lebih tinggi, bahkan jika harga turun dengan cepat, investasi terbayar dalam jangka panjang. Lampu LED juga lebih mudah untuk digunakan karena lampu ini tidak menjadi hangat seperti lampu tungsten yang sebelumnya digunakan di studio. Bahkan, LED lebih efisien: sementara 90% dari energi yang dikonsumsi oleh bola lampu pijar diradiasikan sebagai panas, daripada cahaya tampak, kurang dari 10% dari energi yang dikonsumsi oleh LED yang dipancarkan sebagai panas. Mereka kurang rentan menjadi sumber api dan tidak terbakar jika disentuh, seperti halnya lampu tungsten.

Satu hal yang harus dicari ketika pindah ke lampu LED adalah daya watt yang setara. Ada kesalahpahaman bahwa lampu LED memiliki daya yang lebih kecil, karena mereka memiliki lebih sedikit watt, tetapi itu salah. Semua lampu LED memiliki "watt nyata" dan "watt setara" yang ditunjukkan dalam paket. Watt yang sesungguhnya menunjukkan jumlah daya aktual yang digunakan oleh LED, sementara watt yang setara menunjukkan kekuatan bola lampu yang terkait dengan lampu yang biasa kita gunakan. Misalnya, LED 5W memiliki daya listrik setara 30 watt. Ini berarti menggunakannya di studio foto Anda akan lebih murah, tetapi Anda tetap mendapatkan cahaya yang sama dengan bola lampu pijar 30W.

Watt harus menjadi hal pertama yang harus dicari ketika membeli lampu LED untuk menggantikan tungsten, sehingga Anda mendapatkan kekuatan yang Anda butuhkan. Hal kedua yang harus dicari adalah suhu warna bohlam LED, yang diukur dalam Kelvin. Cahaya dengan rating Kelvin rendah, 3.500K atau kurang, disebut sebagai cahaya "hangat" dan memiliki cahaya soft, kuning-oranye. Cahaya dengan peringkat Kelvin yang tinggi, 6.000K atau lebih, "keren" dan memiliki kualitas putih kebiruan. Nilai ini biasanya ditunjukkan dalam paket dan di bohlam itu sendiri. LED biasanya datang dalam dua jenis: cahaya hangat dan sejuk. Standar saat ini untuk industri pencahayaan LED adalah putih hangat (3.000K) dan putih dingin (6.000K) .Salah satu lampu yang diuji untuk artikel ini, Luxman 5W, memiliki suhu 4,000K, menghasilkan cahaya yang kurang hangat daripada model Philips 4W yang diuji, yang memiliki 3.000K.

Adjusting for the colour temperature of the Philips LED light bulb offered the best resultsAdjusting for the colour temperature of the Philips LED light bulb offered the best resultsAdjusting for the colour temperature of the Philips LED light bulb offered the best results
Menyesuaikan untuk suhu warna lampu LED Philips menawarkan hasil terbaik

Lumens, CRI, dan Lainnya

Baru-baru ini, unit baru telah digunakan untuk mengukur cahaya yang dipancarkan oleh lampu: lumens. Sementara Watt mengukur jumlah energi yang dibutuhkan, Lumens mengukur jumlah cahaya yang dihasilkan. Ini benar-benar sederhana: semakin banyak cahaya yang ditawarkan, semakin terang. Informasi ini sekarang wajib dalam paket, tetapi ada sesuatu yang harus diketahui orang: Lumens tidak sama untuk semua orang. Bahkan, karena perbedaan tegangan, 800 lumens berarti bola 60W di AS, sementara di negara-negara dengan jaringan tegangan yang lebih tinggi. 700 lumens sama dengan 60W.

Ketika membeli lampu baru, elemen lain yang diperintahkan untuk dicari jika Anda menginginkan kejituan warna, seperti halnya dalam fotografi dan video, adalah CRI (Colour Rendering Index) atau Indeks Rendering Warna dari bohlam LED, nilai tersebut, sayangnya, banyak perusahaan yang mengabaikannya. CRI mengukur kemampuan sumber cahaya untuk mereproduksi warna dengan tepat, jika dibandingkan dengan sumber cahaya alami. Nilai referensi untuk CRI adalah 100.

Di sinilah LED memiliki, entah bagaimana, waktu yang sulit. Kebanyakan LED memiliki CRI antara 80 hingga 90, dengan beberapa produsen mengklaim nilai yang lebih tinggi, tetapi ini adalah area di mana bola lampu pijar masih lebih baik. Bahkan, meskipun mereka tidak efisien, bola lampu pijar menawarkan CRI 100, karena cahaya yang dipancarkan dari filamen di dalam bola menghasilkan hasil rendisi warna yang mendekati sempurna. Ini membuat mereka secara alami cocok untuk fotografi dan sinematografi.

Namun demikian, CRI adalah pengukuran yang tidak diterima secara luas ketika datang ke bola lampu LED, karena merupakan indikator yang buruk dari persepsi cahaya yang dihasilkan oleh LED. Sebagai contoh, beberapa LED dengan CRI serendah 25 dapat menghasilkan cahaya putih yang benar-benar membuat warna objek tampak lebih jelas, sedangkan LEDS dengan skor CRI tinggi membuat beberapa warna objek jenuh, terutama merah, sangat buruk (baca artikel Apakah Skala Kualitas Warna) (CQS) perbaikan pada CRI?)

Menyadari masalah yang dihadapi CRI, CIE (International Commission on Illumination, juga dikenal sebagai CIE dari judul Perancisnya, Commission Internationale de l'Eclairage) membentuk komite teknis pada tahun 2006 untuk mengembangkan dan merekomendasikan metrik render warna baru. Meskipun Skala Kualitas Warna (CQS) dikembangkan dan disajikan, pada tahun 2010, oleh Institut Standar dan Teknologi Nasional AS (NIST), tidak ada kesepakatan tentang definisi baru yang telah dicapai, yang berarti CRI masih digunakan sebagai referensi.

Digunakan selama lebih dari empat dekade, diciptakan untuk menunjukkan bagaimana warna muncul di bawah sumber cahaya yang berbeda, terutama lampu debit fluorescent dan intensitas tinggi, dan untuk paling sesuai dengan persepsi manusia tentang kualitas warna, CRI mungkin, pada kenyataannya, tidak menjadi pilihan terbaik untuk teknologi modern, baik dalam hal pencahayaan dan perangkat penangkap cahaya. Sensor dari kamera digital bereaksi berbeda dari emulsi, dan lampu yang digunakan di zaman modern merupakan tantangan bagi sistem.

The colour temperature is usually inscribed in the light bulbThe colour temperature is usually inscribed in the light bulbThe colour temperature is usually inscribed in the light bulb
Suhu warna biasanya tertulis di bola lampu

Lampu LED, Film Gerak, dan Televisi

Tes yang dihasilkan oleh Academy of Motion Picture Arts and Sciences mengungkapkan bahwa ada masalah dengan penggunaan lampu LED dalam film gerak. Selanjutnya, situs web The Guild of Television Cameramen memiliki artikel oleh Alan Roberts yang menjelaskan keunggulan TLCI (Television Lighting Consistency Index) atas CRI. Penulis menyatakan bahwa: “CRI (Color Rendering Index) memiliki banyak kekurangan dan tidak dapat diandalkan bahkan ketika digunakan untuk tujuan semula yang dimaksudkan, menilai pencahayaan untuk situasi industri dan arsitektur. Bahkan kurang berarti jika digunakan di lingkungan televisi. Bahkan CCT (Correlated Color Temperature) meter yang menyesatkan dan tidak akurat jika digunakan dengan sumber cahaya fluorescent atau LED. Solusinya adalah TLCI (Television Lighting Consistency Index) yang, meskipun bukan standar internasional yang disetujui, direkomendasikan oleh EBU dan menemukan keberhasilan di antara produsen. ”

TLCI dan Skala Kualitas Warna (CQS) bukan satu-satunya standar yang tersedia saat ini. Ada beberapa saran sistem untuk menggantikan sistem pengukuran dari CIE. Tetapi untuk saat ini, apakah kita suka atau tidak — dan apakah kita menggunakannya atau tidak — CRI tampaknya menjadi kata referensi yang masih dicari orang ketika berpikir tentang lampu LED. Yang benar adalah bahwa banyak produsen, terutama lampu LED rumah tangga, tampaknya mengabaikannya. Namun, kehadiran watt dan suhu warna tampaknya, untuk sebagian besar tujuan, titik awal yang baik untuk memilih LED Anda. Tidak profesional mencari lampu LED, tetapi lampu sederhana yang digunakan di rumah.

Baik untuk video atau fotografi, bola lampu ini bisa menjadi teman Anda. Tetapi Anda harus memilih dengan bijak untuk mendapatkan pengalaman terbaik, baik mengenai penerangan rumah dan penggunaan dalam fotografi dan video. Seperti yang lainnya, bisa ada kualitas yang buruk dan lampu LED berkualitas tinggi. Jangan membeli lampu LED hanya berdasarkan harga murah mereka.

Philips SlimStyle A19 light looks like a flat tungsten light but is a LED omnidirectional lightPhilips SlimStyle A19 light looks like a flat tungsten light but is a LED omnidirectional lightPhilips SlimStyle A19 light looks like a flat tungsten light but is a LED omnidirectional light
Lampu Philips SlimStyle A19 terlihat seperti cahaya tungsten datar tetapi merupakan lampu LED omnidirectional

LED Itu Terlihat Seperti Tungsten Bulbs

Lampu LED telah mengambil bentuk yang berbeda selama masa hidup mereka, dari "spot" seperti penampilan ke tampilan yang lebih konvensional, yang membuat mereka mirip dengan bola lampu pijar A19 yang telah menjadi standar untuk penerangan rumah tangga. Ada satu keuntungan nyata dari faktor bentuk bohlam: cahaya adalah omni-directional. Itulah alasan mengapa produsen menawarkan lampu LED yang mencoba meniru bentuk tradisional.

Seri Philips SlimStyle adalah contoh bohlam LED yang dapat diredupkan yang ukurannya sama dengan bola lampu A19 tradisional tetapi dalam desain baru yang modern, penampilan datar yang dibangun untuk menjadi omni-directional seperti lampu pijar. Bola lampu ini dapat menggantikan pijar 40 atau 60W dan tersedia di Daylight (5000K) atau Soft White (2700K).

Menggunakan LED untuk fotografi dan video tidak harus rumit. Cara terbaik untuk mulai melakukannya adalah dengan memeriksa jenis LED yang Anda miliki, ketika datang ke suhu warna, dan untuk memastikan bahwa mereka memberi Anda cahaya yang Anda butuhkan. Setelah itu hanya masalah menyesuaikan suhu warna di kamera Anda dan memeriksa hasilnya di LCD. Untuk artikel ini saya menggunakan lampu dari Philips dan Luxman, tersedia secara komersial, dengan hasil yang ditunjukkan pada gambar yang dipublikasikan. Periksa opsi di pasar wilayah Anda. Artikel ini akan membantu Anda memulai.

When buying LED light bulbs do not go for the cheapest They may not offer a good colour reproductionWhen buying LED light bulbs do not go for the cheapest They may not offer a good colour reproductionWhen buying LED light bulbs do not go for the cheapest They may not offer a good colour reproduction
Ketika membeli lampu LED jangan mencari yang termurah. Mereka mungkin tidak menawarkan reproduksi warna yang baik.

Dari tes yang saya buat, mudah dimengerti bahwa hasil terbaik dicapai dengan menggunakan temperatur warna yang tepat atau yang paling dekat dengannya. Menyesuaikan skala Kelvin di kamera Anda adalah cara terbaik untuk mendapatkan kejituan warna yang paling baik, seperti yang disarankan oleh tes. Automatic White Balance (AWB) tampaknya tidak berfungsi, meskipun jika Anda menggunakan jenis pencahayaan campuran, itu mungkin pilihan terbaik Anda. Namun, hal terbaik yang harus dilakukan adalah melakukan tes dan memeriksa hasilnya. Dengan LiveView, Anda dapat memiliki umpan balik instan, dan menentukan pilihan terbaik untuk pengambilan yang menawarkan kejituan warna terbaik.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.