Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Shooting

Sembilan Langkah Panduan untuk Menjadi Fotografer Acara

by
Length:ShortLanguages:
This post is part of a series called Event Photography.
10 Tips on How to Photograph a Business Conference

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Kholisa Nurrahmah (you can also view the original English article)

Judul 'Fotografer Acara' mungkin kedengarannya tidak terlalu glamor atau mengasyikkan, tetapi peran tersebut jauh lebih menarik daripada sekadar memotret orang yang berpose canggung.  Setiap acara memiliki tantangan yang berbeda, jadi Anda harus berpikir sendiri, dan setiap klien membutuhkan serangkaian potret yang berbeda. Mari kita lihat lebih dalam pada fotografi acara.

Beberapa klien mungkin menginginkan serangkaian foto gaya reportase orang-orang dan interaksi, di mana yang lain ingin Anda fokus pada pengaturan. Di sini, kami akan melihat beberapa persyaratan fotografer acara untuk membekali Anda menangkap dan representasikan acara yang Anda hadiri dengan cara terbaik.


1. Mendapatkan Pertunjukan

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengeluarkan nama Anda di sana. Mungkin sulit untuk memulainya karena orang-orang kurang cenderung mempekerjakan seseorang dengan sedikit pengalaman, tetapi ketika Anda membangun portofolio pekerjaan, Anda akan menemukan bahwa orang-orang akan mau mengambil risiko pada Anda.

Ini memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Anda dapat melakukan pekerjaan dengan baik dan jika Anda menyampaikanya, maka orang lain akan mulai mempercayai Anda sebagai seorang fotografer dan ingin mempekerjakan Anda.  Jika Anda klien senang, maka mereka tidak hanya akan kembali kepada Anda, tetapi mereka juga akan memberi tahu teman-teman mereka. Jangan meremehkan kekuatan dari mulut ke mulut.

Anda juga memiliki pilihan seperti beriklan, baik dalam bentuk cetak maupun online, tetapi saya akan mengatakan yang paling penting adalah memiliki situs web yang terstruktur dengan baik dan mudah digunakan untuk menampilkan situs Anda sebelumnya untuk bertindak sebagai titik kontak untuk klien potensial.


Foto oleh Simon Bray

2. Membangun Hubungan

Setelah mendapatkan pertunjukan, penting bagi Anda untuk berkomunikasi dengan klien tentang apa yang mereka inginkan dari pemotretan.  Beberapa akan memiliki pemikiran yang sangat jelas tentang jenis-jenis bidikan yang mereka inginkan. Yang lain tidak akan terlalu tahu tentang apa yang diharapkan dari seorang fotografer, jadi sangat penting untuk menjadi jelas dan ringkas sejak awal sehingga semua orang tahu apa yang diharapkan dari pemotretan.

Sebagai seorang fotografer acara, tidak ada yang lebih buruk daripada menyerahkan foto-foto untuk menemukan bahwa bukan itu yang dicari klien. Melakukan percakapan sebelumnya akan memperjelas pemotretan dan mengurangi kemungkinan hal itu terjadi.

Jujurlah tentang kemampuan Anda dan jangan membuat janji yang tidak dapat Anda tepati, jika tidak, Anda akan mendapat masalah ketika Anda tidak bisa mewujudkannya!


Foto oleh Simon Bray

3. Jenis Acara

Penting bagi Anda untuk mengukur tidak hanya apa yang diminta dari Anda, tetapi juga jenis bidikan apa yang akan sesuai untuk jenis acara yang sedang Anda kerjakan.  Gaya yang dibutuhkan untuk pernikahan akan bervariasi dari yang diperlukan untuk pembukaan galeri atau fungsi minuman. Jadi, pikirkan gaya yang Anda inginkan untuk memotret dan bagaimana cara terbaik mewakili suasana acara.

Penting juga bagi Anda untuk memahami siapa orang terpenting di acara tersebut. Di sebuah pernikahan itu sudah jelas, tetapi pada acara perusahaan itu mungkin tidak begitu mudah, jadi pastikan bahwa klien Anda dapat menunjukkan siapa yang harus Anda prioritaskan.

Mungkin Anda perlu mengambil foto orang-orang tertentu dalam suatu kelompok atau berjabat tangan, jadi sekali lagi, minta seseorang untuk membantu Anda mengatur orang yang tepat di tempat yang tepat.


Foto oleh Simon Bray

4. DapatkanFotoyang Anda Butuhkan

Sebelum Anda mulai menjadi terlalu kreatif, penting bagi Anda untuk mendapatkan kumpulan bidikan yang bagus untuk merekam acara tersebut. Ini bisa mencakup beberapa bidikan sudut lebar untuk mendirikan venue, baik di dalam maupun di luar.  Dapatkan beberapa bidikan detail dari beberapa aspek yang lebih menarik dari acara tersebut dan kemudian juga orang-orang kunci yang terlibat.

Setelah Anda memasukkannya ke dalam tas, Anda dapat mulai berpikir tentang sudut kreatif dan sudut pandang yang menguntungkan. Saya selalu menemukan bahwa saya menjadi lebih percaya diri dan kreatif ketika sebuah acara berlangsung, karena saya lebih nyaman dengan lingkungan dan para tamu lebih nyaman dengan saya.  Saat acara berlangsung, silakan lihat kembali bidikan yang Anda lakukan di awal dan lihat apakah Anda dapat mencobanya dengan cara yang berbeda.


Foto oleh Simon Bray

5. Jangan Terlalu Kaku

Jadi begitu acara selesai, terserah Anda untuk mengonversi dan memproses secara bertanggung jawab. Maksud saya, sebagian besar orang tidak akan ingin melihat sejumlah besar pengeditan kreatif, filter, dan penggunaan Photoshop.  Mereka lebih suka satu set foto yang jelas dan jernih yang sesuai dengan kehidupan, jadi ingatlah itu ketika bekerja di Photoshop dan jangan terbawa suasana.

Anda harus ingat bahwa Anda bekerja untuk klien. Apa yang Anda lihat sebagai foto yang bagus, mungkin tidak mereka sukai. Pada akhirnya, Anda harus memberikan apa yang mereka butuhkan dari Anda.  Anda telah mencap tanda anda pada bidikan melalui keputusan kreatif yang dibuat dalam kamera, pencahayaan, komposisi, dan pengeditan, jadi jangan frustrasi jika mereka menolak bidikan favorit Anda. Mungkin saja tidak melayani tujuan yang mereka inginkan.


Foto oleh Simon Bray

6. Pengiriman

Pengiriman foto adalah sesuatu yang harus Anda komunikasikan dengan klien Anda sejak awal. Mereka mungkin ingin melihat file online terlebih dahulu sebelum memilih gambar yang dipilih, mereka mungkin hanya ingin menerima disk fisik melalui pos, mereka bahkan mungkin ingin bertemu langsung untuk membahas gambar.  Adalah penting bahwa Anda melakukan semua yang Anda bisa untuk memenuhi kebutuhan mereka dan bekerja keras untuk memastikan bahwa Anda memiliki pelanggan yang bahagia.


Foto oleh Simon Bray

7. Tetap Terhubung

Jika Anda telah melakukan pekerjaan dengan baik dan klien senang, itu adalah langkah pertama untuk diundang kembali lain kali. Tetapi kadang-kadang orang hanya perlu diingatkan dengan lembut untuk mengingat menghubungi Anda kembali.  Email atau kartu pos yang sederhana akan mencukupi, tidak ada yang di atas, hanya untuk menanyakan apakah mereka memiliki acara yang mungkin membutuhkan layanan Anda.

Setelah seorang klien membangun kepercayaan dengan seorang fotografer, mereka kemungkinan akan terus menggunakannya sebagai ganti bertaruh pada seseorang yang berbeda, tetapi ingatlah bahwa Anda harus memastikan harga Anda kompetitif!


Foto oleh Simon Bray

8. Setiap orang adalah Klien 

Potensial Ketika Anda baru memulai, ini bisa mudah dilupakan, tetapi Anda tidak pernah tahu siapa yang akan Anda temui dan yang mungkin membutuhkan seorang fotografer di masa depan. Penting untuk diperhatikan.

Jangan takut untuk menyebutkan bahwa Anda siap bekerja. Memiliki kartu nama dalam skenario ini sangat penting, itu berarti bahwa pihak lain akan mengingat titik kontak itu dan akan dapat menghubungi Anda jika mereka perlu.


Foto oleh Simon Bray

9. Sekarang Giliran Anda

Sekarang terserah Anda untuk keluar dan mulai memotret peristiwa itu. Mungkin mulailah dengan ulang tahun seorang teman untuk merasakannya dan dapatkan kepercayaan yang Anda butuhkan untuk mendapatkan pekerjaan yang dibayar.

Coba dan cari tahu jenis acara yang Anda inginkan. Cobalah untuk menemukan ceruk yang Anda sukai, maka Anda akan menemukan seluruh pengalaman itu sangat bermanfaat.


Foto oleh Simon Bray
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.