Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Shooting

Panduan Mendalam untuk Fotografi Air Long Exposure

by
Length:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Bagus Dwi (you can also view the original English article)

Apa yang membuat badan air besar menjadi subjek yang menarik untuk fotografi malam hari adalah bahwa itu benar-benar kanvas kosong. Cahaya yang memantul dari permukaan menciptakan tekstur yang unik dan warna-warna cerah. Pergerakan air yang ditangkap dengan eksposur lama menambah surealisme pada gambar.

Kemungkinannya tidak terbatas seperti apa lokasi yang dapat Anda temukan yang memiliki kombinasi air yang baik dan cahaya yang tersedia. Itu bisa berupa danau, sungai, pelabuhan, teluk, air terjun atau, tentu saja, lautan. Berikut adalah tujuh tips untuk membantu Anda memulai.


1. Cari Sumber Cahaya yang Menarik


Foto oleh peasap

Kemungkinannya Anda tidak akan membawa seluruh pengaturan peralatan pencahayaan untuk jenis pemotretan ini. Sebenarnya, jangan. Jadilah kreatif dan temukan sumber cahaya yang menarik yang bisa menciptakan pola dan tekstur berbeda di permukaan air. Cahaya yang masuk untuk mencerahkan badan air dapat berasal dari sumber alami atau buatan manusia.

Cari jembatan, dermaga, bangunan kota, kapal, bintang-bintang dan bulan. Semua ini memancarkan cahaya yang sangat baik untuk memantulkan permukaan air. Bereksperimenlah dengan lokasi yang berbeda untuk mendapatkan warna dan bentuk yang berbeda.

Misalnya, cahaya dari langit akan memantulkan dan mencerahkan air dengan lancar dan seragam. Tetapi lihat pantulan bangunan dan Anda melihat sesuatu yang lebih abstrak. Bentuk geometris muncul karena sudut bangunan. Apakah Anda ingin kesederhanaan langit malam yang jernih menerangi lautan atau danau atau kompleksitas yang dibawa oleh struktur buatan manusia, temukan lampu yang menarik untuk mempercantik tampilan air.


2. Tripod & Tip untuk Pengaturan Kamera


Foto oleh the_tahoe_guy

Memastikan kamera Anda diam untuk eksposur panjang ini akan menciptakan tampilan gerakan. Tripod apa pun akan berhasil. Ingatlah bahwa komposisi adalah kunci dan saat menggunakan tripod sebaiknya menyesuaikan ketinggian di atas atau di bawah level mata. Berdirilah di tanah yang ditinggikan untuk mendapatkan perspektif luas tentang air. Atau gunakan tripod yang lebih kecil untuk terlihat sedikit ke atas untuk nuansa yang megah.

Ingatlah bahwa ketika Anda menurunkan ISO, Anda harus mengatur eksposur yang lebih lama untuk memaksimalkan cahaya yang tersedia dengan Anda. Gambar malam hari juga cenderung terlihat sangat kasar karena fotografer menaikkan ISO untuk mengimbangi kurangnya cahaya. Tetapi dengan melakukan itu, Anda membatasi diri pada jumlah waktu untuk mengekspos air. Semakin lama Anda membiarkan rana terbuka, semakin banyak gerakan air akan muncul. Namun, ada titik manis untuk berapa lama Anda dapat membiarkan rana terbuka untuk bidikan tertentu.

Saya suka mengatur shutter ke BULB jadi saya memiliki kontrol penuh atas jumlah waktu gambar diekspos. Ini adalah ide yang baik untuk memulai dengan eksposur ISO 200 dan 30 detik, 2, dan 5 menit dan kemudian mengubah pengaturan sesuai keinginan. Itu mungkin bisa berarti menaikkan ISO ke 400 dengan paparan 20 detik.


3. Periksa Cuaca (dan Pasang Surut)


Foto oleh paul bica

Apakah ini akan menjadi malam yang berkabut? Apakah akan hujan? Ini adalah hal yang membuat Anda bersemangat.

Cuaca yang dinamis adalah hal yang baik dalam hal fotografi. Sifat tak terduga dari kondisi cuaca yang berbeda tanpa keraguan menciptakan gambar yang unik. Kabut tidak akan pernah berputar dengan cara yang persis sama lagi, jadi itu saja bisa membuat gambar yang menarik yang tidak pernah bisa direproduksi atau disalin.

Cuaca jelas merupakan faktor yang harus Anda pertimbangkan sebelum pergi menembak di malam hari. Hal-hal seperti hujan, kabut, angin, dan kilat semuanya mempengaruhi badan air dengan cara yang sangat menonjol. Tekstur air dan suasana gambar berubah banyak hanya dengan perubahan cuaca yang sederhana.

Temukan tempat di dekat air yang ingin Anda tembak. Ambil satu gambar malam hari ketika cuaca tenang dan yang lain saat itu dinamis (saat badai mungkin). Kemudian bandingkan kedua gambar tersebut. Perhatikan betapa berbedanya air dan seberapa banyak ini mengubah keseluruhan gambar. Terserah Anda mana yang Anda sukai, tetapi ada baiknya bereksperimen dengan kondisi yang berbeda.

Juga, jangan lupa untuk memeriksa buku pasang sebelum Anda pergi. Anda tidak ingin berakhir dengan tas yang penuh peralatan basah karena ombak naik di tengah-tengah pemotretan Anda. Masih ingin mendapatkan tampilan air pasang? Temukan tempat-tempat yang ditinggikan - seperti dermaga, trotoar, atau kumpulan batu yang cukup tinggi untuk menghindari kerusakan peralatan Anda.


4. Ikuti Aliran


Foto oleh W Mustafeez

Jika Anda terbiasa memotret eksposur panjang dengan orang-orang sebagai subjek Anda, Anda mungkin terbiasa meminta mereka untuk berdiri diam. Tetapi badan air, seperti laut atau bahkan danau yang tenang, akan bergerak. Tidak peduli seberapa kaca permukaannya, tidak ada cara untuk memberitahu air untuk berhenti bergerak. Gunakan gerakan ini untuk keuntungan penuh Anda dengan mengatur eksposur yang panjang.

Dengan cara ini, gerakan air disampaikan. Ini akan memiliki tekstur yang halus dan halus - jauh berbeda dari tampilannya dengan mata telanjang. Ada kualitas surealis untuk pergerakan air yang benar-benar terlihat paling baik di malam hari karena keterbatasan cahaya yang Anda kerjakan. Gerakan menciptakan keseragaman dalam tampilan gambar. Bayangkan apa yang tampak seperti kabut yang mengalir. Seperti itulah samudera yang diambil dengan paparan panjang akan terlihat.


5. Temukan Garis Terbaik


Foto oleh D.H. Parks

Komposisi garis akan membantu pemirsa Anda menavigasi melalui kegelapan gambar. Sudut penting karena Anda ingin mendapatkan air yang cukup dalam bingkai, tetapi Anda juga ingin memasukkan elemen lain untuk membuat gambar unik. Karena air - bahkan di malam hari - hanyalah air sampai subjek lain diperkenalkan. Komposisi yang Anda pilih akan membantu mengatur suasana gambar.

Temukan sudut terbaik dengan mengikuti garis pantai. Garis alami adalah impian bagi banyak fotografer. Setelah semua, garis dan kurva dan bentuk adalah aspek menonjol dari fotografi - dari arsitektur hingga mode. Jadi ketika datang untuk menembak laut atau danau, cari garis di mana air bertemu pantai. Ikuti mereka untuk menyusun gambar Anda. Bingkai itu sehingga garis air mulai dari satu sudut bingkai dan memanjang secara diagonal. Seketika Anda mengikuti aturan pertiga.


6. Sebelum Matahari Terbit atau Turun


Foto oleh Gemma Stiles

Sedikit cahaya dari matahari juga merupakan sumber cahaya yang bagus. Tapi jangan menunggu terlalu lama atau mulai terlalu dini (tergantung pada waktu Anda memotret) karena dengan begitu matahari akan menjadi terlalu dominan pada subjek dan gambar akan berubah menjadi bidikan matahari terbit atau terbenam. Dan bukan itu yang ingin kita capai dengan tutorial ini.

Jadi jika Anda menggunakan cahaya dari matahari terbit atau terbenam, pastikan Anda bekerja dengan cepat. Siapkan tripod Anda sebelum Anda harus memotret. Ini akan memastikan bahwa Anda mendapatkan jumlah cahaya yang optimal dan tetap mempertahankan kualitas malam yang Anda inginkan.

Warna-warna di langit benar-benar menyembul ke air ketika matahari tepat di bawah cakrawala. Mengatur pencahayaan dari 10 hingga 30 detik adalah rentang yang baik untuk mendapatkan cahaya yang cukup tanpa mengorbankan kegelapan.


7. Jadikan Sesuatu Yang Lain sebagai Fokus


Foto oleh DVIDSHUB

Air juga bisa menjadi elemen penyorot untuk sesuatu yang lebih menarik dalam bidikan. Di mana pun Anda berada, ada begitu banyak yang harus dieksplorasi. Coba cari satu atau dua lokasi pada siang hari terlebih dahulu. Kemudian fokus pada apa yang akan meningkatkan tubuh air yang Anda kerjakan.

Ingat bagaimana saya menyebutkan bahwa air benar-benar hanya subjek sederhana sampai elemen lain diperkenalkan? Nah, inilah pengecualian - atau trik, jika Anda mau. Anda tidak perlu subjek untuk membuat gambar lebih menarik jika Anda membuat refleksi yang menarik.

Cari pantulan cahaya di permukaan air. Bidik dengan ketat dan langsung, dan gambar yang Anda buat hampir akan terlihat seperti lukisan abstrak. Kualitas reflektif air ketika matahari terbenam membuat kanvas kosong yang sangat baik untuk sumber cahaya di sekitarnya. Ubah sudut dan raih kombinasi warna dan pola baru. Ini adalah pendekatan yang baik jika Anda ingin mencoba sesuatu yang lebih abstrak daripada bidikan lanskap realistis.


Foto oleh Kevin Dooley

Setel Malam Ini

Menembak air di malam hari bisa membutuhkan sedikit latihan. Tapi ini semua tentang menyempurnakan teknik ini yang membuat jenis fotografi ini begitu menarik untuk dicapai. Setiap malam bisa membawa sesuatu yang baru. Gerakan lautan terus berubah dan selalu ada cahaya dan sudut baru untuk ditemukan.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.