Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Metadata

Bagaimana Menambahkan Metadata Pada Gambar Arsip

by
Length:ShortLanguages:
This post is part of a series called Digital Asset Management for Photographers (Learning Resource Guide).
The ABCs of Photo Sorting: How to Turn a Mess of Pictures into an Organized Collection
How to Get Started with Darktable, a Lightroom Alternative for Mac and Linux
This post is part of a series called How to Retouch, Recover, and Restore Old Photographs.
How to Digitise Archival Photographs
Old Picture, New Life: Adobe Photoshop Photo Restoration and Retouching Basics

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Dalam tutorial ini, kita akan membahas bagaimana menambahkan metadata esensial—informasi tentang informasi—pada gambarmu. Penting untuk mencantumkan metadata ketika kamu mengelola foto: sedikit informasi ekstra tersebut tentang konteks dan makna foto mengubah tumpukan foto lama yang tidak tertata menjadi arsip foto yang berguna dan dikelola dengan benar.

Memiliki metadata berarti kamu dapat secara mudah mencari dan menemukan gambar seiring membesarnya arsipmu. Itu juga berarti bahwa kamu dapat menyimpan detail di dalam gambar, dan memuat ulang memorymu tentang mereka jika kamu nanti memerlukannya.

Berkerja dengan foto lama seringkali seperti menjadi seorang detektif. Sebagai contoh, kamu memiliki satu foto, namun kamu ingin menemukan foto lainnya yang merupakan bagian dari set tersebut. Di sana ada apa yang kamu ketahui tentang foto yang ditanyakan—terkadang tidak terlalu banyak—dan kemudian terdapat apa yang hilang namun dapat ditemukan. Mari kita mulai dengan informasi yang hilang.

Informasi Yang Hilang

Di dalam tutorial sebelumnya, saya menyebutkan tentang menuliskan pada bagian belakang sebuah foto. Banyak cetakan lama memiliki informasi tertulis di belakangnya dan ini adalah tempat pertama yang hendaklah kamu lihat jika kamu mencari informasi yang tidak kamu ketahui tentang gambar tersebut.

Berikutnya, dapatkah kamu mengenali sebuah tempat atau orang? Jika kamu dapat melihat bahwa gambar itu katakanlah dari Sunderland, yang merupakan kampung halaman saya, maka itu akan memberikan pilihan menanyakan group sejarah lokal, seperti Sunderland Antiquarians atau mungkin berhubungan dengan koran lokal untuk melihat apakah mereka dapat memberikan lebih banyak informasi tentang foto tersebut.

Media sosial adalah cara bagus untuk mendapatkan sesuatu dari audiens yang lebih luas, dan mungkin menemukan seseorang yang dapat membantu mengisi kekosongan.

"Saya rasa sejarah tersebut tentang Victorian, Edwardian dan di atasnya. Ternyata bukan, sejarahnya tentang sekarang dan apa yang orang dambakan adalah apa yang mereka ingat sebagai anak-anak. Itu mungkin tahun 60an, mungkin tahun 70an dan itu sangat penting bahwa sekarang kita mengatakan ke orang-orang, dapat kamu memberi kami foto lamamu? Dan setelah kami mendapatkannya kami dapat mendigitalkannya untuk generasi mendatang.'—Norman Kirtlan, Sunderland Antiquarian Society
metadata
Mencantumkan terlalu banyak sama buruknya dengan tidak memiliki metadata!

Apa Yang Dicantumkan Dalam Metadata

Setelah kamu memiliki beberapa informasi tentang fotomu kamu dapat mulai menambahkan data. Mulai dengan judul yang membuat foto mudah dikenali dan coba untuk menjaganya tetap singkat. Setelah kamu mulai memberikan judul pada gambar, kamu hendaknya konsisten dengan struktur dan gaya. Jadi kamu dapat, sebagai contoh, mulai dengan tempat dan kemudian informasi lainnya, seperti sunderland_mulberrypark.

Pikirkan tentang menambahkan nomor katalog di sini juga, jika kamu akan menangani gambar dalam jumlah besar.

Berikutnya deskripsi: Sebuah caption yang paling cocok dengan foto. Cantumkan hal-hal seperti fotografer, jika diketahui, tempat, dan orang lainnya dalam gambar. Setelah itu, tambahkan kata kunci.

Trik di sini adalah menggunakan istilah untuk menjelaskan konten dalam foto namun juga menjaganya tetap relevan dan spesifik. Jika gambar adalah taman penuh orang dan ada anjing yang hampir tidak kelihatan dalam background, maka menambahkan tag 'anjing' mungkin bukanlah ide yang paling konstruktif.

Pikirkan tentang fitur utama dalam gambar, siapa yang hadir, dimana mereka, apa situasinya dan informasi relevan lainnya.

Kamu dapat juga mencantumkan pemberitahuan hak cipta jika kamu memikirkan tentang membagikan gambar secara online.

how to add metadata
Bagaimana menambahkan metadata dalam Adobe Photoshop

Bagaimana Menambahkan Metadata Pada Foto

Kebanyakan paket editing foto akan mengijinkanmu mengakui data dalam cara yang akan dapat dibaca dan ditangani oleh software yang berbeda. Dalam Photoshop, klik File, dan kemudian File Info untuk menginput data.

Jika kamu melihat pada tombol drop-down di bagian bawah kamu akan melihat pilihan untuk export. Jika kamu melakukan ini dan menyimpan file, kamu akan memiliki template untuk gambar mendatang, yang sangat berguna jika kamu menambahkan data pada set besar.

Adobe Bridge akan mengijinkanmu untuk menambahkan metadata dalam batch, yang merupakan penghemat waktu lainnya. Metadata membuat ukuran fille lebih besar namun hanya secara margin dan itu benar-benar layak dilakukan untuk manfaat katalog yang tertata.

Informasi gambar seringkali hilang melalui transfer gambar digital dari tempat ke tempat, jadi memiliki metadata yang merupakan bagian file itu sendiri akan berarti bahwa itu selalu dengan folder kecuali jika seseorang menghapusnya secara sengaja.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.