Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Photography
Photography

Apakah Itu Sulap? Bagaimana Image Stabilisation Menghentikan Guncangan

by
Length:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Kamu mungkin pernah melihat VR, IS, OIS atau variasi nama lainnya pada sisi lensa atau kamera, semuanya pada intinya berarti itu memiliki sebuah bentuk stabililsasi gambar. Mari kita lihat apa tepatnya arti ini bagi gambarmu dan kapan dan bagaimana menggunakannya.

Apakah Stabilisasi Gambar Itu?

Stabilisasi gambar, pengurang getaran, dan stabilisasi gambar optik adalah teknologi yang mengurangi efek negatif gerakan dan getaran pada gambar fotografis. Walaupun teknologi tertentu bervariasi dalam bagaimana mencapai suatu pengurang getaran, mereka pada dasarnya melakukan hal yang sama. Saya akan menggunakan singkatan VR dan IS secara bergantian sepanjang artikel ini.

Jika kamu menggunakan sebuah lensa yang lebih panjang, atau memotret dalam pencahayaan kurang, peluangnya kamu akan mengalami getaran kamera. Bahkan dengan lensa lebih kecil, tangan yang tidak stabil dapat menyebabkan sedikit blur pada gambar. Semua fotografer, bahkan yang paling tenang di antara kita, berjuang untuk tidak menyebabkan gerakan ketika memegang sebuah lensa panjang.

Sistem stabilisasi telah ada untuk waktu yang lama sekarang. Ketika digunakan dengan benar, mereka adalah cara efektif untuk menghentikan getaran kamera dan mengurangi kecendrungan munculnya blur dalam foto. Menggunakan fitur IS memungkinkanmu untuk memegang kamera pada shutter speed yang jauh lebih lambat dibandingkan kondisi normalmu, tergantung pada lensa dan jenis IS yang kamu miliki.

Jenis-Jenis IS Dan Bagaimana Cara Kerjanya

Jenis IS layak untuk diketahui sehingga kamu dapat membuat keputusan berdasarkan apa yang cocok denganmu.

Shutter Speed Dan Sensitifitas

Ini sesungguhnya sedikit curang karena itu bukan IS/VR sama sekali. Itu seringkali disebut sebagai 'anti-guncang' atau 'anti-blur' dan tidak lebih dari menaikkan sensitifitas. Sebuah solusi yang murah dan mudah untuk pembuat kamera, metode ini membuat kamera menghitung shutter speed dan focal length mana yang akan menghasilkan gambar yang tajam, dan membatasimu pada pengaturan tersebut. Jika tidak cukup cahaya atau lensanya terlalu panjang untuk menghentikan blur karena gerakan, kamera menaikkan ISO untuk mengimbanginya (dan memilih shutter speed yang lebih cepat).

Ini juga sebuah keputusan yang dapat kamu buat sendiri, dan kurang layak untuk membiarkan kamera melakukannya secara otomatis. Dengan menaikkan ISO kamu memiliki risiko memunculkan noise dalam gambar, yang mana pilihan yang biasanya terbaik untuk diambil, adalah tidak membiarkan kameramu bertingkah.

Dalam hal apapun, menaikkan sedikit sensitifitas kamera dalam situasi pencahayaan kurang sebenarnya sebuah langkah cerdas, bahkan dengan IS yang tersedia, dimana sensitifitas yang tinggi membantu seluruh metode di bawah berfungsi dengan baik.

Berbasis Lensa

Ini mungkin jenis IS yang akan paling banyak kamu temui. Kamu akan tahu apakah sebuah lensa tertentu memilikinya dengan logo VR/IS (atau apapun yang sesuai dengan merek lensa) tercetak pada sisinya.

Berikut penjelasan ilmiahnya:

Ada dua sensor di dalam lensa, satu untuk menangkap (gerakan atas dan bawah) dan satu untuk mengoleng (gerakan sisi ke sisi). Ini mengukur jenis gerakan yang dibuat dan kemudian menginfokan prosesor yang melakukan penyesuaian yang dibutuhkan oleh grup lensa untuk mengimbanginya. Bagian dari lensa ke belakang bergeser ke atas dan ke bawah untuk mengubah sudut bias sehingga cahaya mengenai sensor pada tempat yang tepat.

camera still
Ketika kamera diam, cahaya masuk dan mengenai sensor. Grafis: Marie Gardiner dengan elemen dari Photodune

Gambar di atas menampilkan kameramu ketika diam. Cahaya masuk, bergerak melalui aperture dan mengenai sensor.

camera movement
Ketika kamera bergerak, jalan cahaya dianggap berubah. Grafis: Marie Gardiner dengan elemen dari Photodune

Ketika kamu menggoyangkan kamera, ada penyimpangan disebabkan oleh gerakan. Segitiga merah menyatakan goyangan kamera (ini sedikit berlebihan, untuk mengilustrasi).

image stabilisation
Graphic: Marie Gardiner with elements from Photodune

Dengan sebuah lensa IS/VR, elemen internal yang digerakkan oleh elektomagnet (ditunjukkan dengan panah merah) untuk menciptakan sebuah sistem suspensi menyebabkan kamera menghisap getaran kamera dan meluruskan jalur cahaya sehingga hubungan antara gambar pada sensor dan scene yang dinyatakannya tetap konstan.

Berbasis Dalam Kamera Atau Sensor

Ini berkerja pada prinsip yang sama dengan berbasis lensa, hanya dengan sensor yang secara fisik bergerak alih-alih elemen lensa. Sensor dipasang pada sebuah platform dan bergerak berdasarkan informasi yang dikumpulkan dari pengaturan lainnya. Stabilisasi dalam kamera berarti kamu tidak membutuh IS di dalam lensa; kamu dapat menggunakan lensa manapun. Ini merupakan cara yang tidak mahal, terkecil dan termudah untuk mendapatkan pengurangan goyangan.

Sebuah ketidakuntungan, bagaimana pun, adalah kamu memiliki bagian yang bergerak lainnya dalam kamera itu sendiri. Ini menaikkan potensi kesalahan, dan berpotensi membatasi umur kameramu.

Mengapa Stabilisasi Gambar Begitu Membantu?

Saya menyebutkan IS berguna dalam sebuah lensa yang lebih panjang, karena banyak kamera bergetar pada focal length yang lebih panjang, namun itu juga berguna dalam kondisi pencahayaan rendah. Kamu harusnya, dengan memanfaatkan VR, dapat memotret pada shutter speed lebih lambat dari biasanya dan tetap mendapatkan gambar yang tajam. Jika kamu memiliki sebuah kamera yang sangat ringan, kamu mungkin berjuang untuk memegangnya tetep kokoh terkena angin, begitu juga pada kondisi cahaya yang bagus vibration reduction dapat menjadi sangat berguna.

Satu kesalahpahaman umum dengan IS adalah bahwa itu akan membantumu menghentikan gambar yang bergerak cepat. Tidak akan. Nyatanya, itu mungkin membuatnya lebih buruk karena dapat terjadi sedikit penundaan disebabkan IS, yang berarti shutter speed cepat tidak akan secepat kamu kira.

VR sangat bagus untuk pengambilan video menggunakan tangan untuk film 'run and gun', ketika menyetel tripod menjadi tidak mungkin. Jika kamu secara sengaja mengambil film menggunakan tangan untuk mendapatkan tampilan tertentu, maka akan membantu untuk membuatnya lebih halus dan dapat ditonton daripada mengenalkan gerakan patah kepada penonton. Kita telah menjalani jalan yang panjang sejak The Blair Witch Project.

Pada video di atas tutorial ini kamu dapat melihat perbedaan dalam pengambilan film dengan VR off (kiri) dan VR on (kanan) mengejutkan. Film ini diambil menggunakan lensa panjang (55-250mm) pada 250mm sehingga guncangan kamera sangat kentara.

Kapan Tidak Menggunakan VR

Kita telah mendiskusikan VR tidak cocok untuk gambar dengan obyek bergerak yang 'terhenti', jadi jika kamu memotret obyek yang bergerak cepat seperti mobil atau hewan maka kamu perlu mematikan VR. Shutter speed cepat yang kamu gunakan untuk memotret obyek yang bergerak dengan cepat akan membatalkan guncangan. Saat lainnya VR tidak cocok digunakan adalah jika kamu secara sengaja mencoba membuat blur, lagi-lagi yang kebanyakan terjadi dalam foto action.

Jika kamu menggunakan tripod maka VR menjadi mubazir dan kamu akan berkutat dengan itu. Beberapa kamera dapat menyadari ini dan secara otomatis mematikannya, namun lebih baik jika kamu melakukannya sendiri. Jika kamu tidak mematikannya dan kamera tidak dapat melakukannya secara otomatis, maka kamu mungkin menciptakan sebuah umpan balik, dimana kamera mendeteksi getaran dan mencoba mengimbanginya; pada dasarnya membuat gambar lebih blur.

Jika kamu mengambil film dan melakukan panning kamera pada tripod maka kamu akan berakhir dengan kamera mencoba mengimbangi gerakan itu. Pada awalnya, ketika kamu mulai mengambil film, kamera melihat sebuah gambar statis (bukan gerakan fisik pada kamera), namun sekali kamu mulai melakukan panning, itu akan secara langsung mencoba mengimbanginya. Lanjutkan gerakannya, dan kebanyakan DSLR dan camcoder modern akan menyadari gerakan itu disengaja dan berhenti melawannya, namun kamu akan tetap mendapatkan lag awal yang berarti kamu tidak melihat apa yang sebenarnya kamu rekam dan videomu mungkin akan melompat dalam cara lagging yang aneh.

Layak untuk dicatat bahwa IS dikendalikan secara elektronik, itu memakan umur batre, khususnya dengan sensor yang lebih besar (jika kamu memiliki IS berbasis sensor) atau lensa besar. Jika kamu tidak benar - benar membutuhkannya maka lebih baik mematikannya.

Kesimpulan

Pengurangan getaran atau stabilisasi gambar, apapun yang disebut oleh pembuat, adalah sebuah penemuan hebat yang sekarang hadir dengan harga yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan sebelumnya. Fitur ini hampir menjadi standar sekarang, namun tetap layak untuk mengecek spesifikasi dengan hati-hati untuk melihat tepatnya apa yang diberikan VR untuk lensa tersebut. Hati-hati juga dengan label 'anti-shake' atau 'anti-blur': ini seringkali merupakan spesifikasi yang menyamar sebagai pengurangan getaran, namun yang dilakukan mereka sebenarnya adalah menaikkan shutter speed dan ISO.

Pada sebuah lensa dengan VR yang bagus, kamu dapat melihat hingga empat stop pencahayaan dalam fleksibilitas. Ini akan sangat membuat perbedaan jika kamu memotret dalam pencahayaan rendah atau dengan lensa panjang, atau keduanya! Jika kamu cukup beruntung untuk memiliki sensor stabilisasi gambar maka kamu tidak membutuhkan sebuah lensa dengan fitur itu, sehingga kamu dapat memilih lensa dan bagiannya dengan lebih sedikit biaya.

Tidak ada yang dapat menjamin kestabilan tinggi sebuah tripod, jadi tidak adil untuk membandingkan VR dengan menggunakan tripod. Ketika kamu memiliki waktu untuk menyetel dan menggunakan tripod maka kamu akan selalu mendapat hasil yang lebih mudah (saya benci untuk mengatakan 'lebih baik', setiap waktu). Ingatlah untuk mematikan VR jika kamu memasang lensa pada tripod, atau itu dapat membuat gambar lebih blur, yang melanggar tujuannya!


Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.