Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Street

Orang-Orang Asing di Jalanan: Bagaimana Membuatnya Tepat- dan apa yang Harus Dilakukan dan Tidak Dilakukan

by
Length:LongLanguages:
This post is part of a series called Street Photography.
First Contact: How to Gain Strangers’ Trust on the Street
How to Photograph With Awareness and Sensitivity on the Street

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Nasruddin (you can also view the original English article)

Bagian yang membuat fotografi jalanan menantang (serta sangat menyenangkan) yaitu karena subyek yang paling umum adalah orang, dan mereka sangat tidak dapat diprediksi. Tidak hanya fotografer jalanan yang berada dalam kegelapan saat adegan menarik muncul, tetapi mereka juga tidak berpikiran bagaimana orang yang sedang di dalam adegan merasa sedang difoto atau manjadi subyek.

Mencari tahu bagaimana cara menangani sebuah subyek yang sulit diatur menjadi sangat penting bagi fotografer jalanan. Dan inilah pondasi bagi semua fotografi jalanan dibangun, karena cara kita memutuskan untuk menangani orang-orang asing sangat mempengaruhi : pilihan kita di kamera, lokasi, kehadiran dan sikap saat itu, serta jenis fotografi yang ingin kita buat.

Semua fotografi jalanan yang mencakup orang sebagai subyek memiliki potensi untuk memerlukan keterlibatan orang asing, yang selanjutnya tergantung pada proses sang fotografer. Dalam tutorial ini, saya akan memeriksa berbagai tingkat keterlibatan fotografi dan mendiskusikan bagaimana membuat interaksi dapat berjalan dengan baik, serta langkah-langkah yang harus dilakukan jika tidak berjalan baik.

Jenis Keterlibatan dalam Fotografi Jalanan

Candid: Sedikit Sampai Tidak Ada Keterlibatan

Banyak fotografer jalanan menggunakan proses yang sangat candid (apa adanya) ​​dan hands-off. Mereka membuat gambar tanpa persetujuan atau sepengetahuan subyek, biasanya menggunakan kamera kecil yang tenang dan tidak mengganggu.

Meskipun fotografer jalanan semacam ini mungkin mencintai orang, mereka melakukan apa saja untuk mendapatkan perpaduan pengaturan tanpa diperhatikan orang: mereka mungkin memotret dari pinggul agar tidak dikenali oleh subyek mereka; berperilaku dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka tidak memotret saat mereka benar-benar berada disana; memiliki kamera tersembunyi di tubuh mereka (seperti yang Walker Evans terkenal lakukan untuk membuat potret kereta bawah tanahnya); foto begitu cepat diambil sehingga pada saat subyek menyadari apa yang terjadi, fotografer sudah setengah jalan di blok; atau menggunakan beberapa metode klandestin lainnya untuk membuat foto yang candid.

Sebagai alternatif, kehadiran fotografer jalanan yang candid ​​mungkin muncul dan mereka merasa sangat tidak berbahaya bagi beberapa orang sehingga subyek mereka terus melakukan aktivitas mereka meskipun merasa bahwa mereka sedang difoto. (Untuk informasi lebih lanjut mengenai efek ini, lihat "Kontak Pertama: Bagaimana Mendapatkan Kepercayaan Orang Asing di Jalan"). Sang legendaris, Henri Cartier-Bresson terkadang membuat fotografi jalanan semacam ini, seperti yang dilakukan Helen Levitt, Roy DeCarava, dan Jeff Mermelstein

Akan Datang: Keterlibatan Penuh

Di sisi lain, ada fotografi jalanan yang berusaha sepenuhnya untuk mendapatkan persetujuan sebelumnya dari subyek. Sebelum gambar dibuat, fotografer jalanan telah berbicara dengan subyek dan mungkin bahkan telah merilis model. Daripada menunggu artis untuk diatur, fotografer jalanan jenis ini menciptakan sendiri apa yang memaksa mereka berada di jalan dengan memilih beberapa subyek dan mengarahkan foto sejauh yang dimungkinkan.

Bagi para fotografer jalanan ini, berinteraksi dengan orang sangat penting dan hal itu juga menyenangkan. Mereka menghargai tantangan untuk mendapatkan kepercayaan orang asing dan berbicara dengan mereka untuk membuat gambar, dan mereka mungkin bergantung pada interaksi untuk penyelesaian suatu hal atau koneksi kenalan. Diane Arbus membuat banyak fotografi jalanan seperti ini, seperti yang dilakukan August Sander, Bruce Davidson di Subway serinya, dan Greg Miller, yang akan menciptakan adegan jalanan dengan bantuan orang asing di dalamnya dalam serial Primo Amore.

Candid dan yang Akan Datang: Sedikit Keterlibatan Penuh

Dan kemudian ada fotografer jalanan yang memanfaatkan kombinasi kedua jenis sebelumya untuk membuat foto. Mereka mungkin memotret seseorang tanpa persetujuan terlebih dahulu, namun pada saat subyek mereka melihat ke lensa, mereka menghadap subyek, dan sebagai hasilnya, mungkin memancing interaksi antara fotografer dan subyek. William Klein dan Garry Winogrand kadang menggunakan strategi ini, menghasilkan gambar dengan kontak mata yang intens dan keterlibatan yang jelas dengan subyek mereka.

Atau, mereka mungkin mendapatkan izin dari subyek mereka sebelumnya, tapi menunggu saat yang tepat untuk mengambil gambar. Metode ini juga biasa digunakan oleh fotografer dokumenter dan jurnalis foto, seperti Mary Ellen Mark, Susan Meiselas, dan pembuat film Albert dan David Maysles.

Tidak peduli metodenya, semua fotografer jalanan yang memiliki orang dalam foto mereka harus siap untuk terlibat dengan subyek, apakah mereka berniat atau tidak, karena subyek mereka dapat menuntutnya. Dan saya menganggap itulah yang membuat fotografi jalanan menjadi sesuatu yang menakutkan bagi sebagian orang.

Anda harus baik-baik saja dengan adanya konfrontasi dan berbicara nyaman dengan orang asing secara cepat-seringkali untuk menjelaskan dan / atau membela alasan anda memotretnya. Meski mungkin mengintimidasi atau sulit, menumbuhkan kemampuan ini sangat bermanfaat, baik secara fotografi maupun pribadi.

Cafe Riviera Greenpoint Brooklyn 2014 Photograph by Amy Touchette
Kafe Riviera, Greenpoint, Brooklyn, 2014. Foto oleh Amy Touchette.

Selama beberapa tahun terakhir, saya telah membuat foto jalanan yang candid dengan iPhone (tanpa keterlibatan) dan potret jalanan formal dengan Rolleiflex saya (keterlibatan penuh). Karena saya menyukai kontak mata dengan gambar candid saya dan memintanya dari subyek saya saat membuat potret formal, dua set gambar sering terlihat sangat mirip, seperti halnya foto ini. Saya berhasil dengan iPhone saya sambil mengantre untuk membeli kopi di kafe. Saya memegang telepon saya di pinggang saya dan dia menatap lurus. Sudah lewat dalam waktu kurang dari lima detik, tidak ada kata-kata yang dipertukarkan.

Terlibat dengan Orang Asing Saat Mereka Memulai Interaksi

Jadi, bagaimana fotografer jalanan dapat membuat interaksi ini berjalan dengan baik, apakah subyek mereka memaksanya atau fotografer menghasutnya? Pada artikel ini, saya akan berfokus pada interaksi yang lebih menantang: interaksi orang-orang yang tidak dikenal (asing).

Skenario di mana fotografer jalanan mendapati diri mereka sangat berbeda, agak sulit untuk didiskusikan. Tapi sebagian besar interaksi ini dimulai dengan orang asing yang bertanya, "Apakah anda baru saja memotret saya?" saat ketika anda memiliki dua pilihan: berbicara jujur ​​atau berbohong.

Meski saya akui, saya telah berbohong kepada orang asing, tidak pernah merasa baik, dan sebenarnya itu benar-benar bisa dikenakan pada harga diri saya. Saya melihatnya sebagai kelemahan serius pada diri saya jika saya tidak dapat mengatasi situasi dengan orang asing, karena saya memilih menjadi fotografer jalanan untuk terhubung lebih dekat dengan orang-orang. Orang macam apa yang memiliki ambisi itu dan belum bisa mengumpulkan keberanian untuk menyampaikan sesuatu yang begitu jinak dan sebenarnya cukup indah?

Kita tidak bisa selalu kuat, tapi jika mungkin dan anda merasa aman, bicarakan dengan jujur ​​kepada subyek anda saat mereka bertanya apa yang anda lakukan. Berikut adalah beberapa cara saya mencoba mengempiskan kekhawatiran orang asing dalam situasi ini:

1. Mulailah dengan Sanjungan yang Jujur

Saya biasanya menanggapi pertanyaan "Apakah anda baru saja memotret saya?" dengan mengatakan ya, tersenyum hangat, dan menjelaskan beberapa kata mengapa saya tertarik untuk memotretnya: mereka terlihat cantik, cahayanya bagus, anjing mereka menggemaskan, dan hal-hal lain-apa pun kebenarannya. Seringkali ini cukup untuk memuaskan orang asing dan menutup diskusi, dan saya dapat terus berjalan.

Terkadang ketika orang mengajukan pertanyaan ini mereka hanya ingin tahu; tidak selalu menjadi sinyal bahwa mereka marah karena kita memotretnya, jadi jangan buru-buru salah paham dan dengan segera berputus asa.

2. Jelaskan Anda adalah Seorang Fotografer

Jika percakapan berlanjut, membiarkan orang asing tahu apa yang anda lakukan dapat membuat mereka merasa nyaman. Saya sering mengatakan kepada orang bahwa saya adalah seorang fotografer yang memotret di jalan. Saya hindari menggunakan istilah "fotografer jalanan" karena banyak orang tidak tahu apa artinya, dan untuk beberapa hal, itu memprovokasi ketidakpercayaan. Menjelaskan apa yang anda lakukan secara lebih eksplisit, menggunakan kata-kata anda sendiri, bisa jadi lebih efektif.

Banyak orang tersanjung karena foto mereka diambil oleh seorang fotografer, sehingga memberi mereka informasi ini dapat membuat interaksi anda meningkat. Bagi orang lain yang curiga terhadap fotografer, ketidakpercayaan mereka terhadap anda bisa semakin dalam.

3. Uraikan Motivasi Anda

Jika yang terakhir ini, saya membiarkan mereka tahu bahwa saya memotret orang-orang sebagai cara untuk terhubung dengan mereka, agar tidak terlihat buruk atau menangkapnya dalam momen yang tidak jujur. Karena saya sebenarnya tidak memotret orang untuk mengolok-olok mereka atau ketika mereka muncul, respon ini dibuktikan dengan tindakan saya, dan situasi biasanya mendingin.

Saya mengerti mengapa orang asing skeptis terhadap motivasi fotografer. Cukup banyak fotografi akhir-akhir ini untuk menertawakan orang. Saya tidak menyetujui hal itu, tapi saya tahu bahwa budaya kita telah bergerak ke arah itu-untuk menunjuk dan menertawakan orang-orang yang mengalami masa-masa sulit atau memiliki aspek "konyol" (jangan dikelirukan dengan "eksentrik") kepada mereka.

Bagi fotografer jalanan ini, saya membayangkan bahwa menenangkan orang asing yang menghadapi mereka bisa jadi sulit, dan memang seharusnya begitu. Tapi fakta bahwa fotografi "jahat" semacam ini ada adalah salah satu alasan mengapa orang asing sangat curiga terhadap fotografer, jadi yang terbaik untuk mengatasinya adalah dengan membiarkan mereka tahu bahwa anda tidak berada karena alasan itu. Dan jika anda berada karena itu, anda sendirian.

4. Mengklarifikasi Alasan Anda Membuat Fotografi Candid

Seringkali ketika orang kesal karena difoto, itu karena mereka merasa hak privasi mereka dilanggar, atau paling tidak mereka menganggapnya tidak sopan atau kasar. Jika percakapan terus berlanjut disini, saya jelaskan bahwa terkadang saya memang meminta izin terlebih dahulu, tapi lain kali saya tidak ingin mengganggu orang atau momennya. Dengan memberikan alasan anda kepada mereka-untuk menjelaskan agenda anda-ini membuat mereka merasa telah dipertimbangkan posisinya, bahwa anda tidak sekadar mencapai tujuan anda sendiri. Orang ingin merasakan sudut pandang mereka telah diperhitungkan, dan jika anda bisa memberikannya, itu akan sering menghilangkan perasaan mereka karena telah digunakan sebagai subyek.

5. Menanggapi untuk Diskusi Mengenai Hak Legal

Beberapa orang merasa bahwa memotret orang asing di jalan tanpa meminta izin mereka adalah melanggar hukum. Tidak ketika orang membicarakan hal ini dengan saya, secara lembut saya katakan kepada mereka bahwa hak legal saya untuk memotret siapa saja yang berada di tempat umum. Tapi saya mengikutinya dengan menjelaskan bahwa jika seseorang mengatakan bahwa mereka tidak ingin difoto, maka dari kewajiban moral saya sendiri, saya tidak memotretnya-tindakan benar. Ini memberitahu orang-orang bahwa terlepas dari kenyataan bahwa saya dengan kamera sayalah yang membuat keputusan, mereka masih memegang kendali; keinginan mereka masih dihormati.

Hart Street Bed-Stuy Brooklyn 2015 Photograph by Amy Touchette
Jalan Hart, Bed-Stuy, Brooklyn, 2015. Foto oleh Amy Touchette.

Saya membuat foto ini dengan iPhone saya dalam perjalanan untuk menjalankan tugas di lingkungan saya. Sebuah pesta blok sedang berlangsung, dan saya merasakan banyak peluang foto yang bagus. Saya berjalan perlahan menyusuri blok, memotret sebentar-sebentar, tersenyum pada orang-orang, dan menatap mata mereka. Beberapa dari mereka balas tersenyum, yang lain melihat dengan tidak percaya pada saya, tapi saya tidak berhenti berjalan dan saya tidak terlibat dengan siapapun. Setelah sampai di ujung blok, saya meletakkan kembali ponsel kamera saya di saku dan melanjutkan perjalanan saya.

Tidak lama kemudian, seorang wanita memanggil dari belakang. Dia memperkenalkan diri dan ingin tahu apakah saya telah memotret. Saya bilang begitu. Pada saat itu, dua wanita lagi bergabung dengannya untuk mendukung saya. Ada tiga dari mereka dan salah satu dari saya, dan saya tidak yakin apa yang diharapkan dari percakapan itu. Saya gugup. Saya menjelaskan mengapa saya menemukan pemandangan itu begitu menarik dan mereka meminta kartu saya. Mereka mencurigai saya karena saya tidak meminta izin untuk memotret, jadi saya harus menjelaskan mengapa saya memilih untuk melakukannya dan sepertinya mereka mengerti.

Ini terjadi sekitar tiga minggu setelah sembilan orang Afrika Amerika terbunuh di sebuah gereja oleh seorang rasis di Charleston, Carolina Selatan. "Anda harus mengerti," salah satu dari mereka berkata kepada saya, "Kita baru saja kehilangan sembilan dari kita sendiri". Sadar akan penembakan tersebut dan terpengaruh secara emosional karenanya, saya tertangkap basah karena memotret dan masalah pembantaian dapat didiskusikan secara bersamaan. Tangan saya gemetar dan salah satu wanita melihat. Dia meletakkan tangannya di atas tangan saya dan berkata, "Tidak apa-apa."

Percakapan yang terjadi ternyata tidak sempurna, meski diakhiri dengan baik (kita semua berpelukan selamat tinggal); sementara berebut untuk mengatasi situasi ini, saya mengatakan beberapa hal yang saya sesali, dan sebagai hasilnya, saya berjalan pergi merasa dikalahkan. Saya mendapat fotonya, dan saya senang bisa membuat penggambaran saat perayaan diantara tetangga, tapi selama melibatkan orang asing, saya akan memberi nilai diri saya sebuah "C". Tak perlu dikatakan, saya belajar banyak.

6. Bawa Kartu Bisnis dan Kartu Pos dengan Contoh Fotografi Anda

Pada beberapa titik dalam diskusi anda, orang mungkin bertanya apakah anda memiliki kartu nama atau anda mungkin merasa, memberi mereka satu saja akan membantu meringankan kekhawatiran mereka tentang difoto. Kartu bisnis sederhana dengan nama, alamat email, dan situs web anda sudah cukup; memberi mereka nomor telepon atau alamat anda tidak perlu pada saat itu, terutama untuk alasan keamanan.

Saya juga membawa kartu pos dengan foto-foto saat saya memotret di jalan. Saya memiliki beberapa kartu pos, masing-masing menampilkan rangkaian fotografi jalanan yang berbeda. Jika saya memotret seorang remaja, saya menunjukkan mereka satu dari seri kartu saya yang menggambarkan anak remaja; jika saya memotret orang dewasa, saya menunjukkan kartu pos dari sebuah seri kartu saya yang menggambarkan orang-orang yang lebih menyukai mereka. Tunjukkan kepada orang-orang asing bahwa pekerjaan anda mengisi banyak kekosongan dalam pikiran mereka dan dapat mengurangi penilaian keliru yang mungkin mereka buat tentang anda atau tentang niat anda.

7. Jaga Emosi Anda dalam Kendali

Bagaimana pun diskusi anda dengan subyek, emosi bisa berjalan tinggi. Mereka mungkin secara lisan menyerang anda dengan cara yang menyinggung perasaan anda atau mengganggu anda. Kembangkan kecerdasan emosional dengan memahami bahwa anda tidak tahu siapa orang ini, apa yang telah mereka alami dalam kehidupan mereka, dan keadaan pikiran mereka saat ini. Sementara kebanyakan orang tidak jahat, kita semua memperlakukan orang asing dengan cara yang kita sesali di kemudian hari karena kita merasa emosional dengan alasan apapun. Jika mengalami hal ini, mohon maaflah karena telah mengecewakan mereka. Biarkan mereka tahu bahwa anda tidak bermaksud menyinggung perasaan mereka. Jangan menanggapi dengan menjelaskan lebih lanjut mengapa fotografi bukan kejahatan.

Selain itu, jika mereka memprovokasi rasa takut pada diri anda atau anda menjadi terintimidasi, cobalah untuk tidak menunjukkannya. Terkadang ketika orang merasakan bahwa mereka mengendalikan emosi anda, itu membuat mereka merasa lebih kuat; bagi mereka itu mungkin membuktikan bahwa mereka benar dan anda mengetahuinya. Jangan membakar api dengan mengkhianati emosi semacam ini bila hal itu terjadi pada anda. Jika memungkinkan, tetap tenang dan tidak bersemangat. Ingat, situasinya hanya sementara dan akan segera berakhir.

8. Jadilah Sensitif terhadap Sinyal Orang

Jika kita melepaskan diri dari interior kita sendiri dan benar-benar melihat / mendengarkan orang lain, apa yang mereka cari atau butuhkan bisa sejelas hari. Dengan sedikit kepekaan kita, orang-orang akan sangat terbuka. Bila anda terlibat dengan orang-orang di jalan dan anda perlu mengubah jalan lintasan, lepaskan ego dan agenda anda serta diam-diam analisa orang dan interaksi anda. Apa yang mereka butuhkan, yang mereka rasa tidak mereka dapatkan?

Misalnya, terkadang orang yang merasa sudut pandang mereka tidak didengar bisa merasa lebih baik jika anda hanya memulai respon dengan mengulang kata-kata mereka; sering melakukannya membuat mereka merasa dimengerti dan dihormati, dan sampai landasan itu tertutup, tidak mungkin ada cara untuk mengubah interaksi menjadi lebih positif. Apakah anda termotivasi atau tidak, jadilah sesama manusia dan katakan pada orang apa yang mereka inginkan atau apa yang  mereka perlu dengar untuk merasa tenang.

9. Tahu Kapan untuk Menyerah

Jika pada suatu saat, hal mulai menjadi sangat sulit, taktik anda tidak bekerja, atau anda merasa sebaiknya melepaskan diri dari alasan apapun, lakukanlah. Percayalah pada intuisi anda atau pengalaman anda sebelumnya dengan orang asing dan biarkan situasinya berjalan. Jika orang tersebut hanya akan merasa puas jika anda menghapus foto anda, dan itu adalah pilihan untuk anda, teruskan dan hapus. Jika anda bekerja dalam film, perhatikan mata mereka dan berjanji akan menghancurkan yang negatif.

Mencapai titik ini bisa menyakitkan, emosional dan psikologis-paling tidak untuk saya. Sungguh menyakitkan untuk berpikir bahwa tindakan saya bisa membuat seseorang kesal sampai tingkat ini. Dan jika ada orang lain yang menyaksikannya, itu juga bisa memalukan. Tapi saya tahu bahwa fotografi jalanan membantu menghubungkan kita lebih sering daripada memprovokasi ketidakpuasan dan ketidakpercayaan, jadi dalam kasus seperti ini saya mencoba memusatkan perhatian pada gambaran yang lebih besar. Karena dipermalukan, saya melawannya dengan benar-benar meletakkan satu kaki di depan yang lain, dan biasanya, dalam sepuluh langkah orang-orang yang mungkin telah menyaksikan interaksi saya yang gagal sudah lama berlalu, tidak akan pernah terlihat lagi.

10. Kembali pada Kebiasaan Baik

Bila anda mengalami sesuatu yang sangat menyakitkan di jalan, jalanilah sampai emosi anda mereda. Nikmati pemandangan, ambil kopi, tarik napas dalam-dalam. Tapi kemudian terus memotret. Cara terbaik untuk membuat interaksi yang kurang berhasil di belakang anda adalah dengan mengubur kenangan bersama mereka. Ini bukan sesuatu yang harus diambil secara pribadi, meski mungkin terasa sangat pribadi. Selain itu, tidak ada yang benar-benar hebat yang terjadi tanpa kerja keras, jadi kumpulkan semua pengalaman buruk yang harus anda hadapi.

Kesimpulan

Jika anda telah memutuskan untuk memotret orang-orang di jalan, secara tersembunyi atau pun sebaliknya, anda harus siap untuk terlibat dengan mereka. Rangkullah dengan misterius yang tidak diketahui dari jalan, tapi rencanakan terlebih dahulu bagaimana anda ingin mengungkapkan apa yang anda lakukan kepada orang-orang yang tidak mengenal anda.

Akal dan pengalaman umum akan membantu memandu anda dalam membuat keputusan yang tepat saat anda berinteraksi dengan subyek anda. Tapi karena semua situasi unik, terutama saat benar-benar melihat orang-orang-mengamati tingkah laku dan ungkapan mereka dan mengintimidasi kebutuhan mereka-akan memungkinkan anda memiliki kepekaan yang anda butuhkan untuk bereaksi sebaik mungkin, tidak peduli dengan siapa anda terlibat sendiri.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.