Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Video

Revolusi DSLR: Tidak Lagi Hanya Tentang Kamera

by
Read Time:12 minsLanguages:
This post is part of a series called Video Jumpstart Guide.
How to Find and Choose a Documentary Subject
How To Choose Video Recording Formats
This post is part of a series called The Beginner's Guide to DSLR Video.
Quick Tip: Should I Buy a DSLR with Video Capabilities?
Getting Started with DSLR Video: Part One

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Camera gear including DSLR video cameraCamera gear including DSLR video cameraCamera gear including DSLR video camera

Setiap hari, di suatu tempat di internet, pada sebuah forum publik, sepanjang blogosfir, atau dalam bagian komentar sebuah artikel, percakapan berikut terjadi:

"Hai semuanya, saya baru dalam pembuatan film dengan DSLR. Kamera apa yang akan kamu rekomendasikan?"

Secara pasti, seseorang merespon dengan geraman yang terdengar. "Alat yang benar untuk pekerjaan yang benar, bro", ucapnya, hampir secara mekanis.

Kalimat yang terdengar dimana-mana itu, berarti ada banyak kamera dan seseorang harus menggunakan alat yang benar untuk pekerjaan tertentu, hanya tentang hal terakhir yang ingin didengar oleh teman kita si pembuat film ini. Ayolah, tidakkah ada kamera yang direkomendasikan bagi penghobi untuk masuk ke dalam pembuatan film?

Jawabannya adalah ya dan tidak.

Pada Mulanya, Ada Sebuah Kamera

Bagi sinematografer profesional atau operator kamera, paling masuk akal untuk menyewa atau memiliki berbagai jenis kamera untuk pekerjaan apapun yang akan datang. Pada set film profesional, ada banyak pertimbangan dan pengeluaran yang jauh lebih tinggi harganya dan lebih kompleks daripada menentukan paket kamera. Jadi, "alat yang benar untuk pekerjaan yang benar" ada artinya.

The tiny Blackmagic Pocket Cinema Camera rigged out for a professional shootThe tiny Blackmagic Pocket Cinema Camera rigged out for a professional shootThe tiny Blackmagic Pocket Cinema Camera rigged out for a professional shoot
Blackmagic Pocket Cinema Camera, dipasang untuk syuting profesional.

Namun bagaimana pun juga, jika kamu memulai sebagai penghobi, paruh waktu, atau pembuat film di akhir pekan, membeli sebuah kamera DSLR kemungkinan awalan yang paling alami pada pelajaran panjang dalam video digital. Sebelum kamu dapat mengetahui alat yang benar untuk pekerjaan yang benar, kamu harus mempelajari terlebih dahulu bagaimana menggunakan satu alat, pada banyak pekerjaan. Hingga kamu mendapatkan lebih banyak pengalaman, kamera itu harus cocok untuk tiap dan semua jenis project yang akan kamu hadapi. Dalam hal ini, membeli kamera yang benar akan melakukan banyak hal, untuk jumlah uang yang paling sedikit, merupakan hal yang krusial.

Dan jika hobi itu menjadi serius, kamu cenderung akan menghabiskan semua penghasilanmu untuk menyewa atau membeli lebih banyak alat untuk memperbesar kamera, seperti lensa, lampu, dan tripod atau peralatan pendukung. (Di sisi lain, jika kamu menemukan kamera digital bukan untukmu, kamu cukup menjual kamera dan berpindah ke hobi lainnya, seperti drone terbang).

Karena itu, bagi teman-teman yang masuk ke dalam pembuatan film di akhir pekan, penekanan pada kamera yang benar untuk memulai adalah hal paling benar untuk dilakukan sebagai langkah awal. Dan  bahkan profesional yang sudah memiliki kamera selalu mencari kamera yang benar untuk ditambahkan ke dalam peralatannya.

Jadi mengapa pertanyaan tentang kamera terkadang mengusik, sementara membuat masuk akal bagi yang lainnya? Juga, mengapa peralatan sangat penting bagi beberapa pembuat film, sementara yang lainnya memaksa untuk melewatkan bagian keputusan untuk membeli dan "cukup lakukan saja?"

Berikut jawaban singkatnya: tidak terlalu lama, dalam masa pertumbuhannya, pembuatan film dengan DSLR tentunya semua tentang kamera. "Kamera yang mana yang harusnya saya miliki?" adalah pertanyaan yang diajukan. Revolusi DSLR telah membuka banyak pintu dan meluncurkan karir yang diakui bagi orang-orang yang membeli kamera yang benar pada waktu yang benar (dan menggunakannya).

Namun sekarang ada banyak kamera, dan pembuat film yang percaya dalam motto "alat yang tepat untuk pekerjaan yang tepat" tidak lagi ingin terobsesi pada kamera. Di sana berlanjut menjadi ribuan forum, artikel, ulasan peralatan, dan video membuka kotak kamera baru dan menakjubkan, dengan kelompok dalam kelompok ahli peralatan yang mendebatkan kepantasan ini atau fitur itu dan berspekulasi tentang rilis produk berikutnya. Hari berganti, mereka mengulas spesifikasi, berbagi opini, pembelian, penjualan, pengujian dan pengujian ulang fitur. Semua dapat kamu lakukan dengan sebuah kamera yang tidak melibatkan pembuatan film.

Jadi kamu dapat menebak apa yang terjadi ketika seorang pendatang masuk ke dalam blog kamera untuk pertama kalinya dan bertanya, "Hai semuanya, saya baru dalam hal pembuatan film DSLR, kamera apa yang kalian rekomendasikan?"

Huge selection of Canon camerasHuge selection of Canon camerasHuge selection of Canon cameras

Sebelum Revoulsi DSLR

Berikut ulasan singkat mengapa revolusi video DSLR merupakan lompatan yang signifikan dalam pembuatan film, dan mengapa itu tidak lagi sepenuhnya tentang kamera.

Pelaku hobi pembuat video telah ada selama adanya video camcoder, merekam hal-hal seperti video keluarga, catatan perjalanan, dan resital sekolah. Pembuat film singkat juga telah hidup dengan tampilan camcoder, yang mana, untuk kekurangan istilah yang lebih baik, tampak seperti "hidup sebenarnya". Sayangnya, tampilan video kehidupan sebenarnya membuatnya lebih sulit menikmati tekanan ketidakpercayaan—bagi audiens untuk melupakan bahwa mereka sedang menyaksikan sebuah video dan hanya duduk dan menikmati ceritanya.

Sementara tampilan video benar-benar alami dalam pembuatan film dokumenter, estetika video membuat bahkan film naratif paling kuat tampak tidak profesional. Dan sementara beberapa pembuat film berdedikasi melanjutkan mengerjakan karya mereka hingga mereka dapat membeli film, saya kira kebayakan orang kreatif akan berakhir meninggalkan mimpi membuat film dan berpindah ke seni yang lebih dapat diakses (seperti fotografi).

Film terlalu mahal untuk didalami. Saat ini hanya tentang siapapun dapat membuat film singkat sepuluh menit untuk dikirimkan ke festival film. Sebelum revolusi DSLR, dunia cenderung diperuntukkan bagi orang-orang yang mendedikasikan karirnya untuk membuat film. Kamu akan pergi ke sekolah film, membuat kontak, meminjam peralatan sekolah, menghabiskan dua hingga empat tahun dalam buku-buku, dan kemudian akhirnya membuat film singkat sepuluh menit untuk project seniormu. Bahkan dengan peralatan pinjaman, itu tetap saja menghabiskan $10,000 hingga $15,000 untuk membuat film.

Poster for FilmSchool TV seriesPoster for FilmSchool TV seriesPoster for FilmSchool TV series
Satu dekade yang lalu, serial TV sepuluh bagian ini diikuti mahasiswa film NYU saat mereka berjuang untuk membuat, mengarahkan dan mendanai film pendek.

Dan itu dengan kru sukarelawan, mencuri pengambilan gambar tanpa ijin film, dan jumlah yang sangat terbatas dalam pengambilan gambar. Jika kamu ingin bermain berdasarkan peran dan membuat sebuah film dengan kru bayaran, kamu harus mengumpulkan banyak uang bahkan sebelum melakukan syuting. Beberapa tahun yang lalu saya membaca sebuah buku tentang membuat film bergaya independen, diperlengkapi oleh sutradara kali pertama (kebanyakan hanya di luar sekolah film). Perkiraan anggarannya $250,000.

Tidak perlu dikatakan, melakukan syuting film bukan untuk pelaku hobi atau pembuat film di akhir pekan.

Peniruan Film

Impian membuat "tampilan film" yang terjangkau dan dapat diakses massal segera mengambil langkah besar.

Dalam hal paling mendasar, "tampilan film" bergantung pada komponen berikut:

  • Depth of Field yang pendek, dimana bagian gambar dapat berada di luar fokus, membawa perhatian mendalam pada subyek yang fokus.
  • 24 frame per detik, dengan motion blur yang elegan
  • pencahayaan sinematis, grading warna, dan dynamic range
  • film grain

Walaupun camcoder berjuang untuk mendapatkan Depth of Field yang pendek, komponen lainnya tetap dalam jangkauan. Untuk sebuah biaya, film yang diambil dengan video camcoder, idealnya dengan pencahayaan yang bagus dalam kondisi terkendali, dapat dikirimkan ke fasilitas profesional yang akan menghasilkan grade warna (dan mungkin film grain) untuk sebuah tampilan yang hampir mendekati film. Itu masih mahal, namun ini bagaimana acara TV dapat tampak lebih seperti film daripada video rumahan kita.

Panasonic AG-DVX100 video camcorderPanasonic AG-DVX100 video camcorderPanasonic AG-DVX100 video camcorder

Akhirnya kamera video keluar dengan kemampuan untuk merekam 24 frame berkelanjutan per detik. Panasonic DVX100 merupakan kamera yang mengubah permainan yang mengijinkan kawan-kawan pembuat film kesempatan untuk memiliki, mengoperasikan, dan paling penting, berlatih dan belajar mengambil gambar sendiri. Namun tetap saja, itu memiliki batasan gambar, dan direkam ke Standard Definition.

Dan adapter lensa muncul. Sekarang, lensa foto dapat ditempelkan ke bagian depan camcoder, dan Depth of Field yang pendek akhirnya dapat dicapai. Masalahnya adalah, dengan semua elemen kaca ekstra yang digabungkan dengan sensor camcoder yang kecil, sensitifitas cahaya sangat rendah, dan syuting terbatas pada adegan yang sangat terang. Namun kita semua merangkak pada pengambilan gambar dandelion di belakang rumah yang tampak sangat filmis.

Canon 5D Mark II

Dan kemudian kamera ini muncul. Kualitas gambar dan warnanya menakjubkan, itu dapat mengambil berbagai macam lensa foto yang dapat melihat dalam gelap (termasuk lensa vintage yang terjangkau), itu memiliki Depth of Field pendek yang menakjubkan, direkam ke HD, dan (akhirnya dalam upgrade) direkam ke 24p. Itu berharga kurang dari $3,000. Media digital harganya murah, mengijinkan pembuat film untuk merekam hampir jumlah yang tidak terbatas dari sesuatu yang jauh lebih mirip film.

Canon 5D Mark II cameraCanon 5D Mark II cameraCanon 5D Mark II camera

Tentu saja ada batasan. Audio harus direkam terpisah, klip film terbatas hingga sekitar 12 menit, dan aksesoris seperti viewfinder diperlukan untuk menjaga kamera tetap stabil saat dipegang dengan tangan, dan untuk memperbesar layar sehingga fokusnya lebih mudah.

Jadi yah, ada beberapa tantangan. Kamu harus belajar, dan kamu harus belajar bagaimana menarik fokus. Tidak seperti camcoder, 5D Mark II tidak didesain untuk pembuat video. Melakukan syuting dengan kamera ini lebih mirip pada syuting dengan kamera film—semuanya manual. Namun untuk siapapun yang pernah memimpikan melakukan syuting secara terjangkau, ini adalah tantangan yang disambut.

Kemudian muncul aksesorisnya, dan sebuah industri raksasa yang dibangun di sekitar satu kamera: matte box, shoulder rig, stabilizer, perekam audio, pengikut fokus, slider dolly. Kamera lainnya dirilis dengan fitur serupa, walaupun 5D terus menguasai, berkat firmware add-on yang dibuat gratis oleh kelompok programmer. "Magic Lantern" menambahkan solusi audio, bantuan fokus, penyelesaian batasan klip, dan banyaknya fitur lainnya yang membuat kamera bahkan lebih atraktif.

Canon 5D Mark II with Magic Lantern installedCanon 5D Mark II with Magic Lantern installedCanon 5D Mark II with Magic Lantern installed

Industri DSLR tumbuh dalam langkah yang menakjubkan, dalam bagian karena keinginan untuk pembuatan film yang terjangkau telah matang untuk waktu yang lama, namun juga karena itu menarik banyak konsumen yang tidak pernah mempertimbangkan pembuatan film sebelum itu terjangkau. Bagi kebanyakan orang, keajaiban untuk dapat menyelami film sekarang, tanpa mendedikasikan bertahun-tahun di sekolah dan hutang kartu kredit pribadi, membuatnya menjadi alasan yang menarik untuk membeli kamera.

Sehingga mulailah hal pertama dalam kebanyakan post pada forum, artikel pembuatan film, dan ulasan peralatan, semuanya dimulai dengan, "Hai, saya baru dalam pembuatan film DSLR. Kamera apa yang kalian rekomendasikan?"

Melompat Ke Saat Ini

Itu mungkin terdengar seolah kita membicarakan tentang sejarah kuno di sini, namun itu tidak hingga September 2008 dimana 5D Mark II muncul, meluncurkan revolusi DSLR. Itulah dia, enam tahun yang lalu.

Dalam beberapa hal, masuk akal bahwa kita tetap terobsesi dengan kamera. Belum lama dimana sebuah kamera tertentu membuat ini semua mungkin, dan sekarang bahkan terdapat lebih banyak pilihan. Untuk siapapun yang telah mengikuti sepanjang permulaan era video DSLR, kamu mungkin tetap menggunakan 5D Mark II, atau mungkin kamu berpindah ke kamera keduamu. Bagi yang lainnya, kamu mungkin mencari untuk membeli kamera pertamamu, dan sekarang pilihan itu tidak begitu mudah.

Canon T2i cameraCanon T2i cameraCanon T2i camera
Canon T2i - Christian Fischer (CC-BY-SA-3.0), via Wikimedia Commons

Namun industri jauh lebih besar daripada kamera sekarang. Dan itulah mengapa pertanyaan "kamera yang mana?" tanpa begitu mengganggu bagi mereka yang sudah membiasakan di masa awal. Sekarang kamu dapat membeli Canon T2i, yang merupakan  adik dari 5D Mark II dan dapat mencapai tampilah yang sangat serupa, untuk harga kurang dari $300.

Dan demikian, jika seseorang benar-benar tertarik dalam pembuatan film, kamera bukan lagi permasalahan utama. Inilah mengapa ketika seorang pendatang baru meminta bantuan dalam membeli kamera, kerumunan pembuat film akan berkumpul serempak dan berteriak, "Itu bukan tentang kamera! Jika kamu ingin membuat film, ada pertimbangan lainnya. Kamu memilih alat yang tepat untuk pekerjaan yang tepat".

Revolusi DSLR Hari Ini: Lebih Dari Sebuah Kamera

Jika revolusi DSLR tidak lagi hanya tentang kamera, maka tentang apa itu? Nah salah satunya, ada industri yang dibangun di sekitar pengguna DSLR. Ada begitu banyak hal baru dalam peralatan kamera, pencahayaan, jib, slider, dan semua jenis gadget yang menargetkan pengguna DSLR. Bukan hanya pengambil film, bukan kerumunan camcoder, namun persisnya group profesional dan pelaku hobi yang telah bangkit di sekitar sinema digital dalam enam tahun terakhir.

Industri ini dapat menarik dan penuh stress. Karena video DSLR telah diadopsi baik oleh pro dan pelaku hobi, peralatannya terkadang pada harga yang relatif murah bagi profesional, namun tidak nyaman bagi penggiat akhir pekan.

Cinematographer Shane Hurlbut at NABCinematographer Shane Hurlbut at NABCinematographer Shane Hurlbut at NAB
Cinematographer Shane Hurlbut di NAB, sebuah acara siaran tahunan bagi profesional industri TV, namun sekarang diperlengkapi pada antusias video dan pada semua level.

Dalam dunia fotografi, bahkan fotografi profesional, aksesorisnya relatif terjangkau. Dan itu menggoda, jika kamu datang dari fotografi, untuk memikirkan tentang peralatan video dalam cara yang sama yang kamu pikirkan tentang peralatan foto. Mereka menggunakan kamera yang sama sekarang, benar? Namun mengambil gerakan dan suara memerlukan tingkat kendali yang lebih tinggi, koordinasi, dan ketergantungan daripada peralatan fotografi. Kamera mungkin tampak sama, mungkin bahkan sama, namun mereka tidak beroperasi dalam cara yang sama. DSLR telah menurunkan standarnya, namun membuat video memerlukan tingkat produksi lainnya. Secara eksponensial lebih banyak yang bisa salah. Karenanya semakin banyak kebutuhan untuk peralatan yang jauh lebih mahal.

Person shooting video with a lot of complicated equipmentPerson shooting video with a lot of complicated equipmentPerson shooting video with a lot of complicated equipment

Ini menempatkan pertanyaan "peralatan mana yang harus dibeli?" dalam perahu yang sama dengan pencarian kamera: lautan opini, diskusi, ulasan, pengujian dan pengujian ulang. Dengan mencoba untuk memutuskan pada pembelian berikutnya dapat secara mudah memenuhi waktu kosongnya, yang dapat saja dihabiskan pada latihan membuat film.

Mudah untuk terjebak dalam semesta peralatan, atau untuk secara nyaman menggunakan kekurangan peralatan sebagai alasan menghindari kerja keras pembuatan film. Sebelum revolusi DSLR, alami untuk menggunakan tingginya biaya film sebagai alasan rasional untuk menunda film. Dan tidak ada yang salah dengan justifikasi itu—film benar-benar mahal harganya.

Sekarang ini, pengulangan ummu adalah kita hanya memerlukan kamera yang lebih baik, atau  lensa tertentu atau peralatan tertentu, sebelum akhirnya mulai membuat film tersebut. Namun jika kita benar-benar jujur dengan diri sendiri, alasan-alasan ini tidak lagi dapat dijustifikasi dimana mereka hanyalah beberapa tahun yang lalu. Saat ini hambatan tidak lagi sekaku dulu dalam era film.

Sekarang bahwa itu tidak lagi tentang kamera, atau tentang peralatan, akhirnya itu tentang pembuatan film. Tidak ada lagi persyaratan untuk menjadi seorang "profesional", atau untuk memiliki kenalan dalam distribusi film, atau untuk mencari festival film. Sekarang siapapun dapat membuat video sinematis yang indah. Itu sekarang memerlukan determinasi, kreatifitas, dan skill, lebih dari itu dibandingkan sejumlah peralatan.

Bagian revolusi DSLR yang merangkul hasil kreatif ini adalah bagian yang jauh lebih besar daripada kamera sekarang. Ada komunitas yang dibangun dalam membantu tiap orang lainnya membuat film, menyediakan nasihat, berbagi karya, dan mengkritik naskah. Ada website yang didedikasikan untuk musik gratis untuk film-mu. Kompetisi bersahabat dan tantangan film diluncurkan secara reguler. Di luar internet, ada pertunjukkan film lokal dimana kamu akan dapat menonton film-mu dalam layar besar. Dan ada project, pekerjaan, dan karir untuk siapapun yang menginginkannya.

Bagi pelaku hobi, revolusi DSLR akhirnya membolehkanmu membuat film tanpa hambatan, akhir pekan ini, dan akhir pekan berikutnya. Itu adalah waktu yang bagus untuk masuk ke dalam pembuatan film.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.