Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Careers
Photography

Bagaimana Membangun Karir Fotografi yang Berkelanjutan?

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
This post is part of a series called Freelance Photography.
Making the Jump: Is Freelance Professional Photography Right for You?

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Zesar Matin Aryona (you can also view the original English article)

Bagaimana saya menjadi seorang fotografer profesional? Ini adalah pertanyaan yang sering saya dengar sebagai editor bagian ini. 

Bekerja di fotografi tidak seperti dulu. Ada lebih banyak tantangan, batas yang tipis, dan persaingan sangat ketat.  Menjalani hidup dengan karir fotografi masih mungkin dilakukan, namun jalur menuju karir yang berkelanjutan tidak sesederhana dulu. 

Dalam tutorial ini kita akan menghilangkan beberapa asumsi lama tentang bekerja dalam fotografi, kita akan melihat bagaimana industri fotografi telah berubah, dan Anda akan belajar bagaimana merencanakan karir yang benar-benar dapat dilakukan dalam kondisi ekonomi saat ini. 

Saya ingin Anda memiliki karir fotografi yang berkelanjutan. Setiap karir memiliki tekanan dan kecemasan, namun bekerja sebagai fotografer semestinya, secara mendasar, memberi Anda kesenangan dan penghargaan. Jika tidak, mengapa melakukannya?  Jadi, kita akan membahas tiga kunci praktik fotografi yang berkelanjutan: bagaimana mengurangi biaya, bagaimana membangun sumber daya, dan bagaimana membangun pendapatan. Anda juga akan mendapatkan beberapa instruksi tingkat tinggi tentang bagaimana membuat pilihan yang berkelanjutan untuk masa depan Anda.

Illustration of a cedar tree

Fotografi Lama telah Mati, Hiduplah Fotografi Baru! 

Dahulu kala, ada hambatan teknis dan modal untuk menjadi fotografer. Hampir semua penghalang itu telah jatuh. 

Selama bertahun-tahun, jumlah fotografer yang relatif kecil mampu mengenakan premi yang sehat untuk pekerjaan mereka karena memiliki keterampilan bagus, kamera mahal, atau keduanya. Dan kemudian kamera DSLR profesional muncul, memberikan gelombang perubahan besar melalui industri fotografi. 

Masalah yang Tiada Akhirnya

Ketika DSLR yang bagus muncul di pasaran, semua orang baru, termasuk saya, mulai menawarkan jasa fotografi dengan harga diskon. Klien didapatkan dengan cepat. Dengan semua fotografer baru ini, calon klien bisa menggunakan argumen "tanpa akhir" dengan sangat efektif. Argumennya seperti ini

"Jika Anda, Joe Photographer, tidak mau memotret seharga $xxxx.xx, kami masih memiliki barisan orang yang tidak berujung. Pekerjaan mereka mungkin tidak sebanding dengan Anda, tapi itu akan cukup baik. Jangan biarkan pintu menghantam Anda saat anda keluar."

Klien telah mencoba membuat argumen tersebut, tapi masalahnya adalah bahwa barisan fotografer itu, untuk pertama kalinya, benar-benar tidak ada habisnya. Ya, generasi pertama fotografer digital mungkin tidak memiliki tingkat pengalaman yang sama, dan mereka mungkin tidak memiliki tingkat keterampilan yang sama, namun bagi banyak klien, mereka mereka cukup baik dan murah.  

Globalisasi 

Pada waktu yang hampir bersamaan, stok perusahaan fotografi berpindah online (dimulai pada akhir tahun 90an dan benar-benar meningkat pada awal tahun 2000an). Hal ini menciptakan pasar global untuk gambar digital, yang membuka beberapa peluang baru dalam jangka pendek namun pada akhirnya mengurangi nilai arsip fotografer mapan.

Dan kemudian, di negara ekonomi yang berkembang, era baru stagnasi dan pengetatan terus berlanjut. Fotografi yang dipesan terlebih dahulu menjadi lebih mahal, dan hampir selalu merupakan biaya discretionary. Orang-orang dengan anggaran minimal mulai mencari pengganti: mereka melakukan fotografi sendiri, atau hanya mengambil foto dari Internet.

Fotografi sebagai Komoditas 

Dan ini dia. Fotografer saat ini bekerja di pasar komoditas global yang sangat kompetitif.

Meskipun digitalisasi dan globalisasi sangat meningkatkan pilihan bagi konsumen, namun sebenarnya mengurangi keragaman peluang bagi fotografer secara signifikan. Dengan beberapa pengecualian, sekarang tidak ada keuntungan ekonomi nyata untuk menjadi fotografer yang lebih baik daripada pesaing Anda. Memproduksi untuk pasar komoditas bukan tentang kualitas, ini tentang kuantitas. Klien sekarang memiliki banyak fotografer dengan penawaran yang lebih banyak untuk dipilih. Menghasilkan uang adalah tentang memproduksi karya seefisien mungkin.

Pengecualian terhadap peraturan ini adalah bagian dari industri fotografi yang masih memiliki penghalang yang tinggi untuk masuk, seperti fashion elit dan fotografi periklanan (terkonsentrasi di beberapa kota tertentu), fotografi pernikahan kelas atas (tingkat layanan pelanggan yang sangat tinggi), atau beberapa jenis seni, editorial, dan fotografi dokumenter (kurator profesional dan editor gambar). Pengecualian lainnya adalah menjadi terkenal, meski sebenarnya bukan rencana bisnis yang realistis bagi kebanyakan orang.

Fotografi adalah Panggilan, Bukan Profesi

Fotografer mengertakkan gigi dan memukul dada mereka saat posisi staf surat kabar menghilang dan studio independen dipindahkan ke ruang bawah tanah dan garasi. Hal ini menyebabkan frustasi, mencoba untuk membuat kehidupan yang baik dalam fotografi saat ini, terutama jika Anda memiliki puluhan ribu dolar perlengkapan film yang terbuang jauh di loteng Anda.

Saya pikir penting untuk melihat ke depan, meskipun, untuk fokus pada apa yang nyata. Hari-hari film yang memabukkan telah hilang - saatnya untuk move on. Masalahnya, fotografi tidak pernah menjadi profesi nyata, dan itu tidak akan pernah terjadi. Kami sebenarnya tidak memerlukan fotografer profesional, setidaknya tidak dengan cara kami memerlukan dokter, pengacara, dan tukang pipa profesional.

Fotografi Memakan Dunia 

Bagaimanapun, perubahan ini, jika tidak bisa dihindari, setidaknya sangat mungkin terjadi.  Lintasan media berkembang menuju keterbukaan, dan sejarah fotografi mencakup banyak contoh perubahan teknologi yang membawa kamera keluar dari kendali beberapa orang terpilih dan memasukkannya ke tangan banyak orang. Dalam jangka panjang, lintasan itu bagus untuk fotografi, seni, dan dunia. Menurut saya fotografi digital telah membawa kita lebih dekat untuk mewujudkan potensi fotografi yang sesungguhnya sebagai medium demokratis yang mudah diakses.

Dan apakah Anda memperhatikan seberapa sering fotografi merupakan keterampilan yang diinginkan untuk pekerjaan lain sekarang? Fotografi bukan lagi domain yang terlindungi dari para teknisi dan seniman: ini dimana-mana! Banyak lagi orang sekarang menggunakan fotografi untuk mencari nafkah yang dulunya menjadi fotografer profesional.

Baiklah, tapi apa artinya semua ini? Bagaimana jika Anda adalah orang muda / orang yang penasaran ingin menghasilkan uang dengan kamera? Sementara beberapa staf fotografi profesional, studio, dan freelance masih eksis, peluang sebenarnya ada di tempat lain. Menjalani kehidupan fotografi saat ini berarti memikirkan fotografi sebagai keterampilan portabel: ini adalah sesuatu yang Anda lakukan, bukan siapakah Anda. Memulai membutuhkan rencana yang solid, pengendalian pengeluaran Anda, dan beragam sumber pendapatan.

Sebelum Memulai, Buat Inventaris Sendiri 

Sebelum membahasnya, tanyakan pada diri Anda mengapa Anda menginginkan kehidupan ini. Apa yang memotivasimu?

Mengapa Anda ingin melakukan fotografi untuk uang? Sebagai peluang bisnis, fotografi merupakan hal yang berisiko. Pikirkan tentang apa tujuan utama Anda. Mengejar fotografi untuk uang harus menjadi bisnis yang berkelanjutan, dilakukan dengan tujuan yang jelas, bukan proyek gairah.

Apakah Anda suka bekerja dengan orang-orang untuk memecahkan tantangan visual? Bagaimana kalau bertualang? Atau berhubungan dengan dunia dengan cara yang khusus? Apakah melihat karya Anda di papan reklame, majalah, atau di dinding galeri memberi Anda gambaran tentang prestasi? Anda tidak perlu menjadi profesional untuk melakukan semua hal itu. Jika fotografi adalah proyek gairah untuk Anda, biarlah itu terjadi. Anda dapat mengambil kesenian dan diri Anda secara serius namun melewatkan sakit kepala yang hebat saat mengejar klien. Sama sekali tidak ada yang salah dengan menjadi seorang amatir.

Jika jawaban atas inventaris diri Anda masih membawa Anda ke fotografi untuk mendapatkan uang, pertanyaan selanjutnya adalah apakah jalan ini benar-benar dapat dilewati. Modal apa atau aset yang Anda miliki? Apakah Anda mampu membeli peralatan untuk jenis pekerjaan yang ingin Anda lakukan? Dapatkah Anda menyisihkan waktu yang dibutuhkan untuk menemukan dan melayani klien? Apakah Anda memerlukan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan Anda? Dan, yang terpenting, berapa lama Anda bisa mendukung diri Anda dalam hal ini sebelum kehabisan uang?

Jadi, sebelum Anda memulai, tanyakan pada diri Anda secara jujur, apakah semua itu merupakan kemungkinan yang nyata.

Persiapan selama dekade untuk Pembuatan Gambaran

Saya tidak melakukan semua ini, saya hanya terjun ke fotografi dengan arah ke belakang. Saya bekerja di lab foto dan menyukainya, dan saya pikir akan bagus melakukan pekerjaan dengan kamera. Hal-hal berhasil, dan saya masih suka bekerja di fotografi, tapi jalan saya jauh lebih sedikit lurus ke depan daripada yang seharusnya. Saya tentu saja memiliki kesempatan yang adil dalam keheningan, episode yang mungkin bisa saya hindari jika saya terjun ke bisnis dengan mata terbuka.

Namun, saya mendapatkan satu hikmah penting sejak awal, hikmah yang selama ini saya syukuri selamanya: dibutuhkan waktu sepuluh tahun untuk membangun bisnis fotografi yang mampu mempertahankan dirinya sendiri.

Jadi, pertanyaan terakhir dari inventarisasi diri adalah yang paling penting: apakah Anda benar-benar tertarik dan siap untuk mengerjakan proyek ini selama sepuluh tahun ke depan?

Bagian selanjutnya dari tutorial ini adalah tentang bagaimana menjaga praktik fotografi Anda berjalan saat Anda perlahan menuntunnya ke dalam kemandirian.

Illustration of a chestnut tree

Kurangi Biaya Anda: Hiduplah dengan Kemampuan Anda

Sebuah karir yang berkelanjutan dalam fotografi dimulai dengan perumahan paling terjangkau yang dapat Anda temukan. Saya tidak bisa menekankan yang ini cukup. Karya fotografi sangat berubah-ubah; jangan terjebak dengan tempat Anda harus menghabiskan banyak uang Anda dengan susah payah untuk dijaga. Jangan memaksakan diri untuk memilih antara uang sewa dan kamera Anda.

Aturan praktis yang baik adalah menghabiskan sekitar 30 persen dari pendapatan Anda untuk perumahan. Sayangnya, banyak kota berada di tengah harga perumahan yang konyol. Mari pertimbangkan fakta ini sebentar:

Tidak ada satu negara pun [di Amerika Serikat] di mana seorang pekerja paruh waktu yang mendapatkan upah minimum dapat menyewa apartemen dengan satu kamar seharga 30 persen atau kurang dari pendapatan mereka, menurut Koalisi Perumahan Rendah Pendapatan Nasional. -The New York Times.

Sekarang pertimbangkan bahwa tidak ada jaminan bahwa Anda akan menghasilkan lebih dari sekadar upah minimum sebagai fotografer lepas, terutama saat Anda memulainya. Sebenarnya, ada kemungkinan kuat bahwa, dalam beberapa periode, Anda akan bekerja lebih dari sekedar full-time tapi berpenghasilan kurang dari pekerja upah minimum.

Jangan pindah ke San Francisco, New York, London, Vancouver, Melbourne, atau tempat lain dimana rasio sewa terhadap pendapatan tidak masuk akal. Kota-kota ini memiliki nyanyian sirene yang kuat untuk orang-orang kreatif namun mereka dapat dengan cepat menjadi lingkaran hutang dan ketergantungan. Jika Anda tinggal di salah satu tempat ini, pikirkan untuk pindah ke lingkungan yang kurang sejuk dan lebih masuk akal secara finansial. 

Sesuaikan Ekspektasi Anda 

Anda tidak akan menghasilkan banyak uang. Menjembatani kesenjangan pendapatan biasanya mengorbankan hal-hal lain, seperti waktu luang, keluar malam, atau kamera baru yang manis itu. Mengurangi bir dan rokok, naik bus, dan dapatkan teman sekamar. Menghabiskan uang Anda pada lensa sebagai gantinya, dan menyimpan uang agar Anda tetap bertahan saat tidak ada pekerjaan.

Sadar juga bahwa bekerja di bidang fotografi bukanlah petualangan Instagram yang tak pernah berakhir. Sebagian besar karya fotografi sangat tidak menyenangkan: fotografer lepas menghabiskan sekitar setengah dari waktu mereka mencari klien baru dan mempertahankan yang mereka miliki. Pada kenyataannya, pada dasarnya semua fotografer yang bekerja harus mengerjakan banyak dokumen.

Jadilah Seorang yang Pelit

Yang ini sederhana: jangan biarkan ego anda menyentuh dompet anda.

Fotografer suka membandingkan kamera, tidak apa-apa, tapi jangan terganggu. Kamera tidak mengambil gambar, Anda yang melakukannya.

Sewa apa yang Anda bisa, dan, jika Anda harus membeli, selalu beli yang paling andal dan terjangkau yang dapat Anda temukan. Bila Anda perlu membeli peralatan khusus, cobalah untuk tidak membeli yang terbaru dan terhebat.  Lihatlah pada generasi sebelumnya. Pembaharuan akhir-akhir ini bersifat incremental, tidak mendasar. Ada kemungkinan peralatan yang lebih tua cukup bagus untuk pekerjaan Anda. Lensa fokus manual sangat murah dan bagus, Anda bisa mendapatkan kamera full-frame dengan cara yang kurang dari yang Anda kira, teknik yang baik akan membiarkan Anda menghindari banyak masalah, dan perangkat lunak dapat memperbaiki yang lain.

Cara Menghasilkan Uang dengan Fotografi 

Baiklah, waktunya uang! Bawa banyak uang! Inilah tiga cara mendapatkan uang sebagai fotografer:

  1. Dapatkan upah 
  2. Manfaatkan modal Anda
  3. Kumpulkan selebaran

Hasilkan Penghasilan: Gunakan Keterampilan Anda untuk Mendapatkan Pekerjaan

Ingat bagaimana saya mengatakan bahwa orang baru membanjiri pasar fotografi? Mereka berasal dari pekerjaan lain sebelum mereka mengambil fotografi. Anda bisa menerapkan strategi yang sama secara terbalik. Seperti kata pepatah: jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka.

Tidak ada yang mau membayar untuk fotografi, tapi semua orang masih menginginkannya. Jika ada, fotografi lebih diminati daripada sebelumnya. Ketidakcocokan ini telah menyebabkan para pengusaha menaruh fotografi ke berbagai jenis deskripsi pekerjaan: pekerjaan komunikasi dan media, tentu saja, tapi juga hal-hal seperti manufaktur ringan, ritel, makanan, perhotelan, sains dan teknik, dan perjalanan dan pariwisata. Siapa yang memproduksi gambar untuk Facebook, Instagram, dan sisanya? Siapa yang merekam testimonial pelanggan untuk situs web? Siapa yang mendokumentasikan proses konstruksi? Keterampilan komunikasi visual Anda bisa membuat Anda menjadi bagian yang berharga dari hampir semua organisasi.

Jadi, taktik pertama yang saya sarankan adalah menggunakan fotografi untuk membantu Anda menonjol di pasar yang ramai dan mendapatkan pekerjaan yang bagus. Fotografer telah mendengar cerita freelance staf studio begitu lama sehingga banyak dari kita tidak menyadari bahwa ini adalah sebuah kemungkinan, tapi ini sangat penting.  Mengambil keuntungan dari kesempatan ini berarti terus membangun keterampilan yang dibutuhkan dan bersiap untuk memanfaatkan peluang untuk melatih kemampuan foto dan video Anda dalam kehidupan kerja Anda kapan pun Anda bisa.

Berbicara tentang keterampilan yang diminta, saya sangat menganjurkan Anda untuk membuat video juga. Video adalah cara paling alami untuk mendiversifikasi apa yang bisa Anda tawarkan.

Bangun Modal Anda: Pekerjaan Sampingan

Tujuan pekerjaan sampingan adalah, dari waktu ke waktu, membangun sumber daya fisik, sosial, teknis, dan artistik Anda. Terus latihan dan suatu hari Anda mungkin memiliki cukup banyak pelanggan untuk melakukan transisi dari fotografi sebagai pekerjaan sampingan ke pekerjaan utama. Atau Anda yang mungkin masih memiliki bisnis kecil, menghasilkan sedikit uang ekstra, dan menghasilkan kehidupan yang menarik. 

Sebelum memulai pekerjaan sampingan, masuklah ke posisi yang aman. Tidak setiap hari pekerjaan akan memberi Anda kesempatan untuk melenturkan otot fotografi Anda, namun memiliki penghasilan non-fotografi yang stabil dan fleksibel sangat penting. Anda menginginkan pekerjaan utama Anda, apa pun itu, apakah itu penuh atau paruh waktu, untuk menyediakan cukup uang untuk memenuhi kebutuhan dasar Anda. Ini akan membiarkan Anda berlarut-larut dalam bisnis fotografi Anda dan menegosiasikan pekerjaan baru dari posisi yang kuat. Instruktur Tuts+ memiliki semua jenis pekerjaan, termasuk membuat situs web, menulis dan mengedit, desain grafis, mengelola kedai kopi, pengajaran, administrasi, dan pemotongan rambut.

Sementara fotografi sebagai pekerjaan sampingan yang mungkin tidak akan menghasilkan banyak uang, namun tetap bermanfaat untuk mendapatkan manfaat dan peluang lainnya. Melakukan fotografi di suatu sisi memaksa Anda untuk tumbuh, dan bukan hanya tentang fotografi. Anda akan belajar hal-hal seperti bagaimana membangun sebuah situs web untuk portofolio Anda, bagaimana cara mengadakan pameran, atau bagaimana berkomunikasi dengan orang asing. Melakukan pekerjaan akan membuat kreativitas Anda tetap hidup, membantu Anda mempelajari keterampilan baru, dan membiarkan Anda berpartisipasi dalam komunitas Anda. Paling tidak, melakukan pekerjaan membawa pantat Anda keluar rumah!

Sebuah umpan balik positif adalah dinamika yang kuat. Investasikan banyak keuntungan dari pekerjaan Anda untuk bisa kembali ke fotografi Anda. Pelatihan keterampilan, pengembangan bisnis, atau peralatan yang lebih baik: gunakan pekerjaan yang Anda lakukan untuk membangun diri sehingga Anda bisa mendapatkan pekerjaan yang lebih banyak dan lebih baik. Berkonsentrasi pada menemukan pekerjaan fotografi yang menggairahkan Anda dan mencoba membuat nama untuk diri Anda sendiri melakukan jenis pekerjaan itu.

Pencarian Sewa: Tunjangan dan Beasiswa

Sumber penghasilan ini sering diabaikan dan disalahpahami, tapi bisa sangat kuat. Dalam bahasa ekonomi, pencarian sewa adalah pencarian "keuntungan ekonomi dari orang lain tanpa mengurangi manfaat apa pun kepada masyarakat melalui penciptaan kekayaan." Dengan kata lain, sewa dibayar tanpa benar-benar menghasilkan apapun atau mempertaruhkan apapun karena siapa dirimu.

Jika Anda bisa mendapatkan uang dari pemerintah Anda untuk membangun bisnis fotografi, hal ini adalah strategi yang benar-benar rasional. Gunakan setiap kesempatan mencari sewa yang Anda bisa. Tunjangan, beasiswa, insentif pajak: semuanya merupakan bagian penting.

Peluang bisa datang dari semua tingkat pemerintahan. Bagi fotografer baru, uang lokal biasanya yang paling mudah didapat terlebih dahulu. Riset pengembangan bisnis lokal dan organisasi kesenian; mereka sering memiliki program untuk membantu bisnis berbasis seni dan proyek untuk dimulai. Begitu Anda mendapatkan beberapa tunjangan dan penghargaan, menjadi lebih mudah mendapatkan dukungan dari program regional dan nasional yang lebih besar. Program yang lebih besar ini biasanya mencari rekam jejak sebelum mereka mendukung praktik atau proyek Anda.

Perhatikan bahwa kontes dengan hadiah uang tunai berbeda dari pencarian sewa, dan saya sarankan Anda menjauh dari kebanyakan dari mereka. Banyak beroperasi seperti skema Ponzi, dan tidak sepadan dengan waktu Anda atau biaya masuk. Kontes dan kompetisi yang menyangkut kemajuan karir, bukan uang, (seperti Foto Lucida Critical Mass) lebih berharga. 

Illustration of a maple tree
Apakah Anda menyukai ilustrasi pohon dalam tutorial ini? Oleh subtropica berbakat di GraphicRiver.

Karir yang Berkelanjutan

Temukan Keuntungan yang Tidak Adil

Jika Anda mencari investor dalam bisnis fotografi Anda, apa hal yang bisa memberi keseimbangan dan meyakinkan mereka untuk berinvestasi? Apa yang membuat bisnis fotografi Anda menjadi taruhan yang pasti? Hal yang dapat Anda lakukan dan yang lain tidak bisa? Itu keuntungan Anda yang tidak sehat.

Jika Anda tidak tahu apa keuntungan tidak sehat Anda, tidak apa-apa! Butuh waktu untuk menemukan keahlian Anda, untuk menemukan perpaduan yang tepat antara dukungan dan keterampilan yang akan menghasilkan bisnis fotografi mandiri. Jika ada satu hal yang saya ingin Anda ambil dari tutorial ini, begini: beri waktu untuk membangun bisnis fotografi yang sesuai untuk Anda. Teruskan. Teruslah belajar, terus bereksperimen, temukan orang-orang dan pekerjaan yang membawa Anda kegembiraan, dan teruslah membangun jalan menuju penghasilan yang stabil. Jangan takut untuk melihat ke luar strategi pendukung tradisional dan rencana bisnis untuk membuatnya bekerja.

Semangat untuk Mencapai Hasil Jangka Panjang

Terakhir, ingat bahwa dibutuhkan waktu sepuluh tahun untuk membangun karir mandiri dalam fotografi. Perlakukan dirimu sendiri dengan baik sepanjang jalan. Jujur saja, sangat sedikit orang yang bisa membuat rencana sepuluh tahun untuk diri mereka sendiri yang sebenarnya mungkin untuk dipatuhi. Sebagai gantinya, Anda dapat mengambil sikap, atau mendekati pengambilan keputusan, yang akan memungkinkan Anda membuat pilihan yang konsisten untuk kepentingan jangka panjang Anda. Buat keputusan yang memungkinkan Anda mempertahankan praktik fotografi Anda, yang memungkinkan Anda tumbuh sebagai seniman, yang membuat bisnis Anda tetap sehat, dan fokus pada hal yang Anda pedulikan. Ingat: Anda berada di dalamnya untuk jangka panjang.

Semoga berhasil!

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.