Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. HDR

Cara Membuat Foto Long Exposure High Dynamic Range (HDR)

by
Read Time:8 minsLanguages:
This post is part of a series called HDR Photography.
Creating an HDR Time Lapse with SNS-HDR Pro

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Nasrullah Baddolo (you can also view the original English article)

Mata Anda memiliki rentang dinamis yang lebih besar daripada kamera konsumen manapun. Ketika Anda melihat hampir semua adegan, Anda dapat melihat sejumlah besar detail sorot dan bayangan.  Sayangnya, kamera tidak bisa. Jika ada banyak kontras dalam sebuah adegan, mereka hanya bisa benar-benar mengekspos bayang-bayang atau highlight.  Masukkan fotografi dengan rentang dinamis tinggi (HDR). Fotografi rentang dinamis yang tinggi adalah salah satu bentuk fotografi komputasi yang paling umum.

Dalam fotografi HDR, beberapa gambar - atau piring - dari satu adegan ditembak, masing-masing dengan nilai pencahayaan berbeda. Untuk mengubah nilai eksposur, kecepatan rana yang berbeda digunakan untuk setiap frame.  Setidaknya ada tiga tembakan yang diambil: satu yang memperlihatkan bayang-bayang, satu untuk midton dan satu untuk yang menarik; Ini tidak biasa untuk lima atau bahkan tujuh tembakan untuk digunakan, masing-masing terbuka untuk elemen yang berbeda di tempat kejadian.

Setelah semua gambar yang diperlukan diambil, mereka digabungkan menggunakan perangkat lunak komputer menjadi satu gambar akhir. Sementara setiap frame memiliki rentang dinamis terbatas, dengan menggabungkan elemen dari masing-masing lempeng, rentang dinamis gambar akhir dapat diperluas untuk mempertahankan detail baik dalam bayangan dan sorotan ekstrim dari pemandangan.

HDR paparan panjang sama dengan fotografi HDR biasa, kecuali waktu pemaparan yang lebih lama. Paparan panjang HDR menciptakan tampilan yang sangat khusus.  Beberapa subjek, seperti air atau awan, mendapatkan keuntungan dari waktu pemaparan yang memanjang yang membuat gerakan mereka menjadi buram, sementara yang lain, seperti langit malam, memerlukan kecepatan rana yang panjang agar benar terpapar.

Dalam tutorial ini saya akan melihat bagaimana membuat gambar LE HDR.

Kapan Memotret Long Exposure HDR Photo

Tidak semua situasi sesuai untuk tembakan LE HDR. Kecuali ada alasan kreatif atau teknis untuk menggunakan kecepatan rana yang panjang, kecepatan rana yang lebih pendek umumnya lebih baik: kurang berisiko terkena blur mata, blur kamera atau kebisingan eksposur yang lama diperkenalkan.

Citra LE HDR hampir selalu berupa lanskap, pemandangan kota atau gambar arsitektur. Saat itulah membuat gambar semacam ini yang memiliki adegan dengan subjek statis dan rentang dinamis yang besar biasanya dijumpai.

le hdr imagele hdr imagele hdr image
Gambar LE HDR yang saya ambil untuk tutorial ini. Langit, laut dan latar depan sebagian besar terdiri dari bingkai yang berbeda.

Bahkan ketika ada subjek yang bergerak dalam jenis gambar seperti tubuh air, awan atau mobil-memperkenalkan blur adalah efek kreatif yang menyenangkan daripada gangguan yang menggelegar.  Seascapes terlihat jauh lebih baik saat ditembak di 60 detik bukan 1/60 detik. Alih-alih memiliki tepi yang keras, gelombang menyatu ke laut yang lembut dan lembut.

Demikian pula, kecuali ada bayangan dan area sorot yang berbeda dalam gambar, rentang dinamis tambahan dari proses HDR tidak akan dibutuhkan. Salah satu saat yang paling berguna untuk menggunakan LE HDR adalah saat Anda memotret di malam hari. Anda bisa mengekspos baik untuk latar depan yang diterangi sinar bulan dan bintang-bintang di langit malam.

Dengan mengatakan itu, saya suka memotret eksposur kurung setiap kali saya melakukan fotografi eksposur lama. Bahkan jika saya tidak menggunakan frame tambahan, ini adalah kembali berguna kembali untuk memiliki.

Apa yang Perlu Anda Tembakkan Paparan Long Termurah Foto HDR

LE HDR memiliki persyaratan dasar yang sama dengan fotografi paparan reguler yang biasa: minimal Anda membutuhkan kamera yang memiliki mode bohlam, tripod stabil danometerometer. Jika Anda bisa membawa beban ke jangkar menuruni tripod Anda, semakin baik. 

Jika Anda memotret pada siang hari, Anda mungkin juga memerlukan filter kepadatan netral untuk mendapatkan kecepatan rana yang cukup lama.

setupsetupsetup
Saya mengatur untuk menembak gambar LE HDR.

Alih-alih sebuah intervalometer, saya lebih suka menggunakan dongle Triggertrap mobile yang telah saya tulis sebelumnya . Dengan itu, saya bisa mengendalikan kamera saya dari iPhone atau iPad saya. Ini bahkan memiliki mode HDR LE spesifik yang melakukan semua kontrol kamera untuk Anda.

Memotret Foto HDR Paparan Panjang

Untuk memotret gambar LE HDR, pergilah ke lokasi yang sesuai dan mulailah dengan mengamankan kamera Anda ke tripod. Letakkan kamera Anda secara manual dan setel ISO Anda ke setting asli kamera Anda yang paling rendah. Untuk kebanyakan DSLR, itu 100 ISO.

Selanjutnya, bingkai tembakan Anda. Perhatikan benda yang bergerak di tempat kejadian. Bagaimana gerakan mereka akan terlihat saat kabur selama lebih dari satu menit?  Jika tidak terlihat bagus, seperti orang yang berjalan di kejauhan, bisakah mudah dilepas di pos? Jika tidak berhasil, rekomposisikan tembakan Anda untuk menghilangkan masalah.

dark framedark framedark frame
Salah satu frame yang digunakan pada gambar HDR diatas. Itu ditembak di f / 16, ISO 100 selama 20 detik.

Pada titik ini Anda juga harus memutuskan kecepatan shutter ballpark yang Anda cari. Cukup 30 detik untuk mendapatkan efek kreatif yang Anda cari, atau apakah Anda memerlukan eksposur yang panjangnya lima atau enam menit?  Tidak perlu puas dengan jumlah pasti, namun memiliki gagasan kasar penting untuk mengatur hal lain.  

Setelah menentukan kecepatan rana framing dan ballpark Anda, Anda perlu mempertimbangkan kedalaman lapangan dan ketajaman yang Anda butuhkan. Untuk sebagian besar HDR LE, Anda akan menginginkan segalanya dari beberapa meter hingga tak terbatas menjadi tajam. Sementara Anda bisa menghentikan lensa Anda ke aperture minimumnya, yang akan memberikan kedalaman bidang dan kecepatan rana paling lambat, tidak akan memberi gambar paling tajam. Setiap gambar LE HDR mensyaratkan penyeimbangan ketiga faktor ini.

Solusi terbaik adalah memilih aperture yang paling tajam yang sesuai dengan kebutuhan lapangan Anda-yang telah saya bahas bagaimana melakukannya- dan gunakan filter kerapatan netral jika kecepatan rana Anda masih terlalu cepat. Dalam kebanyakan situasi, bagaimanapun, Anda akan menemukan bahwa aperture optimal adalah antara f / 11 dan f / 16 yang akan memberikan kecepatan rana yang cukup lambat.  Jika, dengan aperture paling tajam untuk pemandangan dan filter kerapatan netral, kecepatan rana Anda masih belum cukup lambat sehingga Anda perlu mengorbankan beberapa ketajaman dan menghentikan lensa Anda lebih banyak.

base platebase platebase plate
Salah satu frame yang digunakan pada gambar HDR diatas. Itu ditembak di f / 16, ISO 100 selama 40 detik.

Atur lensa Anda ke fokus manual, lalu fokuskan sepertiga jalan ke tempat kejadian, atau pada jarak yang diperlukan oleh perhitungan lapangan.

Dengan segala hal yang diputuskan, Anda bisa mulai menentukan kecepatan rana yang tepat untuk pelat dasar. Setiap tembakan lainnya akan dihitung dari ini. Piring dasar harus benar-benar mengekspos scene midtones; tidak apa-apa kehilangan bayangan atau sorotan seperti piring lainnya akan menangkapnya. Pelat dasar harus benar mengekspos adegan di midtones; itu tidak apa-apa untuk kehilangan bayangan atau menyoroti seperti pelat lainnya akan menangkap mereka.

Cara termudah adalah dengan menggunakan meteran built-in kamera Anda untuk menemukan kecepatan rana mulai.  Jika midtones benar terkena, gunakan sebagai pelat dasar Anda; Jika tidak, atur kecepatan rana untuk menambah atau mengurangi pemaparan sesuai kebutuhan.

overexposedoverexposedoverexposed
Salah satu frame yang digunakan pada gambar HDR diatas. Itu ditembak di f / 16, ISO 100 selama 80 detik.

Jika Anda memotret eksposur yang sangat panjang (ke atas beberapa menit), salah satu cara untuk mempercepat pengujian adalah dengan mengarahkan ISO Anda ke atas. Temukan kecepatan rana yang bekerja pada ISO tinggi dan kemudian lakukan sedikit matematika dasar untuk menentukan kecepatan rana yang setara untuk ISO yang lebih rendah.

Hal terakhir yang harus dilakukan sebelum memotret adalah menghitung kecepatan rana untuk pelat lainnya. Pengaturan HDR yang paling umum adalah mengambil dua bingkai tambahan, satu berhenti berlebih dari pelat dasar dan satu langkah kurang dari pelat dasar.  Untuk menemukan kecepatan rana yang diperlukan, dua kali kecepatan rana dasar Anda dan bagi masing-masing dua.

Jika Anda menggunakan Triggertrap, Anda tidak perlu melakukan perhitungan tambahan. Anda bisa memasukkan kecepatan rana dasar dan langkah-langkah yang Anda inginkan di antara setiap pemaparan.

Akhirnya, saatnya syuting. Sebagian besar kamera tidak memungkinkan Anda untuk memilih kecepatan rana di atas 30 detik sehingga Anda harus menggunakan intervalometer. Letakkan kamera Anda dalam mode bohlam dan gunakan intervalometer untuk mendapatkan setiap tembakan yang dibutuhkan.

Untuk Triggertrap, hubungkan ke kamera Anda, masukkan pengaturan yang Anda inginkan dan tekan tombol merah.

Saat kamera sedang syuting, mundurlah. Jangan mendekatinya. Hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah menggerakkan kamera saat mengambil foto eksposur lama.

Memproses Foto HDR Eksposur Panjang

Setelah Anda memotret semua yang Anda butuhkan, saatnya menggabungkan semua piring menjadi satu bingkai. Ada banyak aplikasi, termasuk Adobe Photoshop dan Adobe Photoshop Lightroom, yang dapat Anda gunakan untuk menggabungkan piring.  Andrew Childress baru-baru ini melihat bagaimana melakukannya di Lightroom . Gunakan apapun yang Anda sukai.

Sementara proses otomatis dalam perangkat lunak seperti Photoshop akan memberi Anda beberapa cara untuk mendapatkan gambar akhir, penting untuk melakukan pemrosesan pasca tambahan - atau setidaknya mempertimbangkannya.  Saya suka menggunakan otomatisasi Photoshop sebagai dasar dan kemudian men-tweak apa yang telah dilakukan. Dari situ, saya akan melakukan teknik seperti dodging dan burning, dan color toning untuk mendapatkan gambar LE HDR terakhir.

Pemikiran Akhir

Memotret gambar LE HDR dengan menggabungkan alat dan teknik fotografi paparan panjang dan fotografi HDR. Bagian terpenting dalam membuat gambar HDR LE adalah memilih subjek yang sesuai. Landskap, pemandangan laut dan pemandangan kota sangat sempurna, sementara potrait biasanya tidak bekerja.

Jika Anda memiliki topik yang bagus, bagian teknisnya cukup mudah. Meski ada beberapa hal ekstra yang perlu dipikirkan, proses pembuatan gambar masih tetap sama. . Ikuti langkah-langkah yang saya jelaskan di atas dan semuanya akan berhasil. Pastikan tidak mengetuk tripod!

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.