Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Post-Processing

Cara Memotret dan Membuat Kartu Natal Sempurna

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ilham Abdul Aziz (you can also view the original English article)

Ini adalah  bulan Desember, dan liburan sudah tiba. Apakah Anda seorang yang beragama, ateis, atau agnostik, ini adalah waktu yang tepat untuk mengirimkan kartu ramah kepada teman dan keluarga Anda untuk menghiasi kulkas mereka.

Hari ini kami akan memandu Anda dalam menyiapkan pemotretan, membuat komposisi yang solid, prosedur pasca-pemrosesan, dan bahkan sedikit keajaiban Photoshop untuk menambahkan sentuhan pribadi yang istimewa.


Cara Sempurna untuk Mendapatkan sedikit Uang Tambahan Liburan 

Sama mengerikannya dengan mengubah tradisi liburan menjadi usaha kapitalis, kenyataannya adalah kita semua bekerja sedikit ekstra untuk mencoba mengambil beberapa dolar sehingga kita bisa bertahan hidup di bulan paling mahal yang kita alami sepanjang tahun. 

Sebagai seorang fotografer, mengiklankan layanan kartu liburan adalah cara yang bagus untuk menjemput beberapa klien tambahan. Selama harga Anda terjangkau dan produk Anda bagus, dari mulut ke mulut akan menyebar dengan cepat ke lingkaran teman dan klien Anda dan Anda harus segera mulai memesan pemotretan untuk tahun depan!


Langkah 1. Rencanakan Pemotretan.

Saya mendaftar proses perencanaan sebagai langkah pertama karena sangat penting untuk langkah kedua. Tahap perencanaan tidak harus panjang dan terkait, sebenarnya,  lebih sedikit sakit kepala jika Anda tetap sederhana.

Tentu, Anda dapat memutar otak, mencoba menentukan satu foto yang sempurna dengan tema unik dan eksekusi yang brilian. Tetapi, jujur, sebagian besar kreativitas dapat dicapai di tempat saat Anda memotret.

Hal terbesar yang perlu Anda putuskan pada titik ini hanyalah di mana harus melakukan pemotretan. Jelas, ini melibatkan dalam memilih tempat, tetapi ada lebih dari itu.  Padahal, yang lebih penting bagi Anda sebagai fotografer adalah pemilihan kondisi pencahayaan. 

Banyak keluarga secara naluriah meminta gambar yang sama persis: tepat di depan pohon Natal mereka. Ini melibatkan Anda pergi ke rumah orang lain di mana Anda tidak memiliki banyak kontrol terhadap lingkungan seperti yang Anda lakukan di studio Anda sendiri.  Secara pribadi, saya ingin mendorong klien ke arah pemotretan luar. Cuaca dan mendung adalah ketidakpastian yang cukup besar tetapi untuk sebagian besar, Anda dapat merencanakannya sehingga Anda memiliki pencahayaan yang tepat yang Anda inginkan.

Lihatlah waktu matahari terbit dan terbenam di daerah Anda dan habiskan beberapa hari sebelum pemotretan, mengevaluasi pencahayaan, beberapa jam sebelum matahari terbenam. Temukan waktu yang tepat untuk rasa yang Anda inginkan dan pastikan waktu seberapa cepat sinar matahari memudar!


Langkah 2. Memilih Peralatan Anda 

Jika Anda memilih pemotretan luar, Anda mungkin tidak perlu membawa banyak. Jika Anda memotret di bawah sinar matahari yang cerah, sebuah polarizer dan tudung lensa sangat direkomendasikan. Jika Anda tinggal di tempat yang bersalju, Anda akan mendapatkan lebih banyak sinar matahari daripada biasanya, sehingga Anda akan membutuhkan semua bantuan yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi cahaya.

Jika Anda memilih bidikan di sekitar matahari, di atas atau di bawah matahari, kamera dan lensa anda memiliki kemampuan mengumpulkan cahaya yang layak, akan menyelesaikan pekerjaan. Namun, jika Anda memiliki satu flash eksternal dapat benar-benar bermanfaat. Anda dapat menggunakan ini sebagai cahaya pengisi saat matahari masih naik dan sebagai lampu utama saat matahari mulai memudar.

Terakhir, jika Anda akan pemotretan di samping pohon Natal atau apa pun yang cukup gelap, Anda akan membutuhkan peralatan penerangan dan lebih dari itu. Pengaturan umum melibatkan dua flash eksternal sambil membiarkan pohon Natal berfungsi sebagai lampu latar Anda. Atau, Anda mungkin mempertimbangkan ring flash, yang akan mengurangi  bayangan aneh dan memberikan beberapa efek dramatis yang bagus untuk dimainkan.

Jika Anda menggunakan lampu kilat, Anda perlu cara untuk meredakan cahaya. Ini bisa seserius kotak lembut atau payung untuk rig yang lebih besar atau sesimpel  Gary Fong untuk diffuser lampu kedip yang lebih kecil.


Langkah 3. Menyusun Pemotretan

Ini bisa menjadi proses yang sangat berbeda tergantung pada berapa banyak orang yang Anda miliki dan apa hubungan mereka satu sama lain. Dengan keluarga, Anda dapat mengumpulkan orang dan melakukan hal-hal menyenangkan bersama mereka. Mereka semua cukup nyaman satu sama lain sehingga mereka tidak keberatan dengan kedekatan. Jika Anda memotret sekelompok teman atau sekelompok grup komunitas, Anda harus menemukan cara kreatif untuk membuat semua orang tidak terlalu kaku dan tegang.

Kami tidak mungkin dapat menelusuri setiap skenario sehingga kami akan menggunakan dua pengaturan umum yang berfungsi sebagai ide umum untuk merekayasa dalam pemotretan foto Anda sendiri.

Menggunakan  Segitiga

Mari kita lihat foto yang saya potret tahun ini dari pasanganyang sudah menikah dan bayi mereka. Anda akan menemukan bahwa pengaturan ini cukup mudah untuk mereproduksi di antara pasangan dengan satu anak, bahkan jika anak lebih tua.

Penekanan di sini sebagian besar pada keluarga, pohon itu di latar belakang tetapi dipotong hampir seluruhnya. Karena sang suami yang tertinggi, itu bekerja dengan baik menempatkannya di belakang. Kecenderungan bagi kebanyakan orang dalam situasi ini adalah menempatkan kepala mereka hampir di belakang orang di depan mereka sehingga saya memastikan bahwa wajah suaminya tidak ditutupi oleh apa pun (sebenarnya, saya mungkin telah sedikit mengoreksi). Bagian yang penting adalah Anda bisa melihat wajah semua orang yang tersenyum. 

Apa yang Anda tidak perhatikan di sini adalah bahwa saya telah menggunakan trik dari seni klasik dan mengatur segitiga padat sebagai kerangka kerja untuk komposisi. Ini lebih umum bentuk piramida dalam lukisan-lukisan lama, tetapi masih cukup efektif ketika Anda membalikkan segitiga seperti yang saya lakukan di sini.

Aturan Ketiga 

Bidikan lain yang saya ambil tahun ini, yang akan kami gunakan di bawah ini untuk merancang kartu, menggunakan metode yang paling umum untuk menyusun foto: aturan pertiga. 

Aturan mudah dan praktis ini membantu Anda menyeimbangkan komposisi dengan memecah area gambar secara vertikal dan atau horizontal menjadi tiga dan menempatkan titik fokus Anda di sepanjang garis kisi. Pada gambar di atas, saya terutama berfokus pada memecah gambar menjadi tiga irisan vertikal.

Seperti yang Anda lihat, itu tidak sempurna, dan tidak harus begitu! Aturan komposisi adalah pedoman umum yang dapat Anda pilih mengamati secara ketat atau menafsirkan kembali untuk tujuan Anda sendiri.


Langkah 4. Setelah Pemrosesan

Selanjutnya, kita akan meletakkan gambar kita ke Adobe Photoshop Lightroom untuk post-processing. Anda dapat dengan mudah melakukan semuanya di Photoshop  karena tool ini sangat cepat dan kuat.

Hal buruk tentang Lightroom adalah mudah terbawa suasana. Dengan banyak slider dan kontrol, insting  Anda menjadi gila. Namun, kadang-kadang Anda tidak ingin foto terlihat seperti itu yang diproses dengan prese lama akan  tetapi hanya menginginkan sesuatu yang sedikit lebih baik dan lebih terang dari aslinya.

Untuk gambar ini, saya menambahkan sedikit Kecerahan dengan memiringkan, Pemulihan untuk membantu mengembalikan bagian gambar yang pecah. Saya juga menambahkan beberapa getaran, yang membuat gambar sedikit lebih hangat dan menyesuaikan saturasi dan pencahayaan pada beberapa warna pilihan.

Gambar di atas menunjukkan pengaturan yang saya gunakan selain tampilan yang memisahkan, menunjukkan gambar asli dan gambar yang diedit.

Pengaturan Histogram dan Kamera 

Seperti biasa, kami ingin selalu memperhatikan histogram, sambil membuat perubahan untuk memastikan tidak ada pangkasan. Ini membantu membuat cetakan akhir menjadi sesempurna mungkin.

Seperti yang Anda lihat pada gambar di bawah, sangat bagus dalam pangkasan hitam kami tetapi ada beberapa detail yang hilang dalam highlight. Panah kecil yang melayang di atas di kanan menunjukkan kepada kita bahwa pangkasan terjadi di langit belakang kepala mereka. Ini tidak ideal tetapi dapat diterima. Pemulihan siap sehingga ini akan lebih baik untuk membuangnya daripada menghabiskan terlalu banyak waktu mengkhawatirkannya.  Selama Anda memiliki semua detail tempat yang anda inginkan, Anda akan baik-baik saja!

Dari gambar ini Anda juga dapat melihat pengaturan yang saya gunakan untuk mengambil bidikan. ISO saya berada di 200 (matahari memudar dengan cepat), apertur berada di f / 3.2 dan kecepatan shutter  saya berada di 1/100 detik.

Karena ada beberapa lapisan pada gambar ini, untuk menemukan kedalaman bidang yang ideal tidaklah mudah. Pada akhirnya saya memutuskan memakai f / 3.2, untuk wajah yang cukup tajam saya memakai 50mm, dengan sedikit kabur pada kereta dan sangat kabur pada objek di kejauhan.


Langkah 5. Membuat Grafik Kartu 

Sekarang, saya tahu bahwa hanya karena Anda seorang fotografer, bukan berarti Anda seorang ahli Photoshop. Namun, langkah-langkah yang akan kami ambil di sini sangat sederhana dan benar-benar bekerja untuk mengesankan klien Anda.

Pertama, tarik keluar kotak merah di sudut kiri atas gambar (saya mencontohkan gambar panah merah di kereta). Pastikan Anda membuat persegi panjang vektor menggunakan Rectangle Tool (U), bukan Marquis Tool (M). Ini akan membantu kami mengedit kotak menjadi pita. 

Sekarang, ambil Add Anchor Point Tool (temukan di bawah Pen Tool) dan tambahkan sebuah titik di tengah garis bawah persegi panjang. Kemudian pilih titik ini dengan Direct Selection Tool (A) dan seret ke atas. Untuk membuat titik yang bagus, Anda harus menyeret garis gagang ke tengah titik. 

Selanjutnya kita ingin membuat bentuknya sedikit kurang rata, kita akan menambahkan drop shadow, inner shadow dan gradient overlay menggunakan pengaturan yang ditunjukkan di bawah ini:

Perhatikan mode campuran yang saya gunakan untuk setiap efek. Saya telah mengubah keduanya menjadi Color Burn untuk mendapatkan bayangan yang bagus dan gelap.

Langkah terakhir dalam membuat pita adalah mengambil white brush dan memberi warna garis di bagian paling atas. Kemudian kurangi opacity layer ini menjadi sekitar 23%. Langkah ini sepenuhnya opsi saja dan hanya memberikan ilusi halus bahwa pita terbungkus tepi.

Sekarang Anda sudah memiliki pita kecil yang bagus, Anda dapat memberikan beberapa teks di atasnya. Kami membuat pita karena latar belakang foto terlalu ramai untuk mengetik dengan tingkat keterbacaan apa pun. Pita berfungsi sebagai latar belakang yang kuat dan menambahkan elemen liburan kecil yang menyenangkan. 

Anda dapat menggunakan font apa saja yang Anda suka, tetapi saya menggunakan Academy Engraved LET untuk "Merry Christmas," Ketik Embellishments One LET untuk daun (grafik itu hanyalah huruf 'a' di font) dan Futura Light Italic untuk teks di bagian bawah. Insting saya adalah menggunakan skrip tetapi saya menemukan bahwa font berukir terlihat dan terasa berkelas namun tetap lebih mudah dibaca daripada kebanyakan skrip.


Produk Jadi

Dengan itu, semua selesai! Kitra sekarang memiliki kartu Natal yang indah dengan semua elemen yang tepat: wajah tersenyum, busur merah, kereta dan bahkan salam pribadi


Kesimpulan

Membuat kartu liburan bukan hanya peluang bisnis yang besar , itu sesuatu yang dapat Anda lakukan sebagai hadiah yang indah untuk teman dan keluarga Anda. Semua orang suka mengirim kartu untuk memamerkan keluarga mereka, tetapi itu tidak selalu mudah untuk diatur atau dibeli. Mengapa tidak membantu seseorang pada Natal ini dengan menawarkan untuk mengambil foto dan mendesain kartunya?

Jika Anda telah mengambil foto keluarga liburan, kami ingin melihatnya! Unggah gambar ke Flickr atau layanan serupa dan tinggalkan tautan di bawah. 

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.