Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Shooting
Photography

Cara Memotret Air Terjun Yang Menakjubkan

by
Difficulty:IntermediateLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Kholisa Nurrahmah (you can also view the original English article)

Dua kali sebulan kami mengunjungi kembali beberapa posting favorit pembaca kami dari sepanjangsejarah Phototuts +. Tutorial ini pertama kali diterbitkan pada bulan September 2009.

Air terjun adalah beberapa dari fitur alami paling indah yang pernah Anda dapatkan untuk difoto.Tetapi meskipun mereka bisa terlihat sangat memukau, memotret air terjun tidak mudah dilakukan dengan baik.  Bagaimana Anda menghindari foto yang terlalu gelap? Bagaimana Anda berurusan dengan kliping di air? Bagaimana Anda menyusun foto untuk menangkap keindahan otentik pemandangan itu?

Dalam tutorial ini, ahli fotografi alam Steve Berardi membagikan tips terbaiknya untuk memotret airterjun.

Memotret air terjun tidak sulit, tetapi melibatkan banyak trik dan teknik kecil. Tutorial ini akan fokus pada bagaimana mendapatkan efek air yang halus dan bagaimana mendapatkan cahaya seimbang yang membantu memunculkan kontras yang biasanya Anda temukan di sekitar air terjun.

Kunci untuk mendapatkan efek air yang halus adalah dengan menggunakan kecepatan rana lambat,sehingga sebagian besar teknik yang dijelaskan di bawah berputar di sekitar ide sederhana ini.


Langkah 1: Dapatkan peralatan yang tepat

waterfall photography

Kebutuhan: lensa zoom sudut lebar, filter polarisasi, tripod

Rekomendasi: filter kerapatan netral 2-stop, pelepasan rana jarak jauh, lensa zoom telefoto

Air terjun biasanya ditemukan di lembah yang sempit, sehingga sangat sering diperlukan lensa zoom sudut lebar. Filter polarisasiwaterfall photography baik untuk setidaknya tiga alasan: menghilangkan pantulan pada air / batu, menjenuhkan hijau di sekitar air terjun, dan mengurangijumlah cahaya yang masuk ke lensa Anda. Yang paling penting, Anda membutuhkan tripod untuk menstabilkan kamera Anda untuk eksposur lama.

Meskipun tidak diperlukan, filter ND 2-stopwaterfall photography dapat membantu Anda mendapatkan kecepatan rana (shutter speed) yang lebih lama juga (berguna untuk kondisi pencahayaan yang lebih terang). Pelepas anrana jarak jauh dapat membantu Anda mendapatkan gambar yang lebih tajam dengan mencegah Anda mengguncang kamera. Dan akhirnya, lensa zoomtelefotowaterfall photography sangat membantu untuk memperbesar bagian air terjun tertentu.


Langkah 2: Temukan air terjun untuk difoto

Di mana pun Anda tinggal, ada kemungkinan Anda memiliki air terjun yang dekat. Anda mungkin tidak memiliki ratusan di wilayah Anda (kecuali jika Anda tinggal di Oregon, AS), tetapi jika Anda melakukan pencarian yang cukup, Anda pasti akan menemukan setidaknya satu!

Jadi, di mana Anda melihat? Nah, berikut adalah beberapa metode yang telah saya gunakan dengan sukses besar:

  • Lakukan pencarian Google sederhana (mis. "Air terjun illinois")
  • Cari foto di Flickr
  • Cari buku panduan air terjun untuk daerah Anda
  • Pergi ke pusat pengunjung taman negara bagian manapun dan tanyakan kepada penjaga hutan

Metode favorit saya adalah mencari Flickr karena memberi Anda ide yang bagus tentang seperti apa air terjun itu, dan jika ada cukup banyak potretair terjun yang akan membantu Anda menjelajahi komposisi baru.

waterfall photography

Langkah 3: Kunjungi air terjun pada waktu yang tepat

Tergantung pada sumber air dari air terjun, itu mungkin terlihat sangat berbeda sepanjang musim. Misalnya, air terjun yang terutama dipasok oleh salju yang meleleh sering dikeringkan atau dikurangi menjadi gerimis pada akhir musim panas.  Air terjun ini biasanya paling baik di akhir musim semi atau awal musim panas (di awal musim semi mereka biasanya agak terlalu kuat).  Jadi, sebagai bagian dari pencarian air terjun, adalah ide yang bagus untuk mencari tahu sumber air dan mengunjungi air terjun ketika air mengalir cukup kuat.

Juga penting untuk mengunjungi air terjun ketika kondisi pencahayaan ideal. Cahaya seimbang dan tersebar sangat bagus untuk air terjun karena membantu mengeluarkan detail dalam bayangan dan memperkuat kontras.  Cahaya tersebar terbaik terjadi pada hari-hari mendung (awan bertindak sebagai penyebar alami), tetapi jika Anda tidak bisa menunggu hari berawan, maka kunjungi air terjun saat matahari terbit atau terbenam (selama seluruh musim gugur ada di tempat teduh).

Waktu terburuk untuk memotret air terjun adalah ketika separuhnya berada di tempat teduh dan separuh lainnya diterangi matahari. Kamera Anda tidak akan dapat menangani kontras semacam itu.


Langkah 4: Susun gambar Anda

Saat Anda tiba di air terjun, jangan segera mengatur tripod Anda! Berjalanlah di sekitar air terjun dan lihat melalui jendela bidik (viewfinder) untuk menjelajahi berbagai sudut dan posisi kamera. Berikut adalah beberapa tips untuk menyusun gambar Anda:

  • Bidik pada sudut bukan langsung di depan air terjun
  • Memperbesar lebih dekat dengan lensa telefoto dan menangkap satu area kecil alih-alih mencoba menangkap seluruh area air terjun dan sekitarnya
  • Sertakan elemen latar depan (mis. Batu, bunga, dll)

Sebagai contoh tip pertama, lihat dua foto ini dari air terjun yang sama (satu foto diambil langsung di depan air terjun, dan yang lainnya diambil dari samping).

Perhatikan perbedaan dramatisnya?

waterfall photography
waterfall photography

Langkah 5: Sesuaikan filter polarisasi Anda

Setelah Anda menemukan komposisi yang baik, maka sekarang saatnya untuk menyesuaikan filter polarisasi Anda dengan hati-hati untuk memaksimalkan efeknya. Saat melihat melalui jendela bidik, cukup putar filter dan perhatikan pantulannya menghilang (pada saat bersamaan hijau mulai terlihat lebih jenuh).

Anda mungkin ingin memutarnya sepenuhnya beberapa kali supaya Anda yakin telah menemukan posisi terbaik.

waterfall photography

Langkah 6: Atur kamera Anda untuk pemotretan.

Untuk mendapatkan efek air halus seperti yang Anda lihat di semua foto air terjun, Anda membutuhkan kecepatan rana yang panjang. Jadi, berikut adalah beberapa pengaturan yang disarankan untuk memulai:

Setel kamera ke mode Manual. Ketika saya pertama kali mulai memotret air terjun, saya memotret dalam mode prioritas rana, tetapi dengan cepat beralih ke manual karena kamera tidak selalu memilih aperture yang saya butuhkan untuk mendapatkan kedalaman bidang yang tepat.  Jika Anda belum pernah memotret dalam mode manual sebelumnya, jangan khawatir. Dengan air terjun, memotret manual sangat mudah.

Gunakan aperture kecil. Ini diperlukan karena dua alasan: ini membantu Anda mendapatkan rana yang lebih panjang dan membantu menjaga segala sesuatu dalam fokus yang tajam. Saya sarankan memulai dengan f / 16 dan kemudian menjadi lebih kecil jika itu tidak memberi Anda shutter yang cukup lambat.  Beberapa fotografer akan memberi tahu Anda untuk selalu menggunakan celah terkecil yang ada pada lensa Anda, tetapi saya menghindari ini karena lensa biasanya kehilangan ketajaman pada lubang terkecil (dan terbesar) mereka.

Gunakan kecepatan ISO terendah pada kamera Anda. Ini juga membantu Anda mendapatkan rana yang lebih panjang, tetapi juga memiliki manfaat lain: kecepatan ISO yang lebih rendah akan menghasilkan lebih sedikit noise dan menangkap rentang yang lebih dinamis.  Karena Anda akan menggunakan kecepatan rana yang panjang, gambar Anda akan jauh lebih sensitif terhadap noise, sehingga ISO rendah akan membantu mencegah noise itu.

Mulai dengan kecepatan rana beberapa detik. Saat memotret air terjun, menemukan kecepatan rana yang tepat melibatkan banyak eksperimen, tetapi kecepatan 2 detik biasanya merupakan tempat yang baik untuk memulai.  Bersiaplah untuk menggunakan kecepatan rana mulai dari 1 hingga 30 detik.

Oke, cukup dengan mengatur semuanya, mari kita mulai mengambil beberapa foto!


Langkah 7: Potret dan tinjau

Setelah Anda memotret, tinjaulah pada LCD Anda, pastikan untuk mengaktifkan histogram. Lihatlah tepi histogram untuk menentukan apakah Anda kehilangan detail dalam bayangan / sorotan (highlight). Misalnya, lihat gambar di bawah ini dan histogram yang sesuai di sebelah kanan:

waterfall photography

Perhatikan bagaimana histogram menunjukkan gambar ini sangat kurang terang: hampir semua piksel berwarna hitam.

Jika Anda kehilangan detail dalam bayangan, maka cobalah kecepatan rana yang lebih lambat dan potret lagi. Dan, jika Anda kehilangan detail dalam highlight, maka cobalah kecepatan rana yang lebih cepat.

Langkah ini butuh banyak coba-coba. Anda mungkin perlu mengubah pengaturan kamera antara pemotretan untuk mendapatkan gambar sempurna yang Anda cari.

Jika kecepatan rana Anda terbukti terlalu cepat untuk membuat tampilan air yang halus, dan Anda sudah mencoba menggunakan aperture yang lebih kecil, maka Anda mungkin ingin mencoba muncul pada filter kepadatan netral untuk membantu Anda mendapatkan kecepatan rana yang lebih lambat.


Langkah 8: Cara memperbaiki highlight yang meledak di Photoshop

waterfall photography

Masalah paling umum yang akan Anda alami dengan foto air terjun adalah highlight yang meledak. Bahkan dengan cahaya seimbang dan tersebar, Anda mungkin masih akan mendapatkan tempat kecil yang meledak di suatu sisi air terjun: itu akan terlihat seperti gumpalan putih raksasa di tengah-tengah air terjun indah Anda - huh!

Untungnya, ada cara sederhana untuk menyingkirkan benda ini dan memberinya tekstur seperti air terjun lainnya. Berikut cara melakukannya:

waterfall photography

Pilih alat "Burn" (lihat di atas) dan atur diameter hingga 100 piksel atau lebih, kekerasan (hardness) menjadi sekitar 15%, rentang ke "highlight", dan eksposur sekitar 8%. Kemudian tahan tombol mouse dan "draw" pada highlight yang meledak.

Berhati-hatilah untuk tidak pergi ke tempat yang sama dua kali, jika tidak efek pembakaran akan berlipat ganda (biasanya menghasilkan air abu-abu gelap).

Jika air menjadi terlalu gelap ketika melakukan ini, maka kembali dan coba pengaturan yang berbeda (mengubah "eksposur" akan memiliki efek paling dramatis).

Berikut adalah contoh dari apa yang terjadi ketika saya menggunakan teknik ini pada foto di atas:

waterfall photography

Kesimpulan

Tutorial ini sama sekali bukan panduan lengkap untuk memotret air terjun, tetapi ini harusnya menjadi awal yang baik. Jadi, cari beberapa air terjun dan mulailah memotret!

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.