Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Night Photography

Cara Mengatur SLR Digital Anda untuk Fotografi Malam Hari

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
This post is part of a series called Night Photography.
An In-Depth Look at Dusk and Twilight Photography
Exposure Explained: ISO, Shutter Speed and Aperture for Night Photography

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Abdul Mutholib (you can also view the original English article)

Salah satu langkah penting yang perlu dijalankan ketika pertama kali anda mendapat kamera digital adalah menghabiskan beberapa waktu untuk mengaturnya dan menyesuaikannya menurut kebutuhan individu masing-masing. Untuk fotografi malam, tidak ada bedanya.

Kamera harus disempurnakan supaya memaksimalkan kesempatan sukses anda, dan di artikel ini saya akan memberikan beberapa opsi pengaturan terutama yang bertujuan memenuhi potensi fotografer malam hari.

Dilengkapi dengan pengetahuan, anda dapat melompat langsung ke penyesuaian beberapa pengaturan yang ada pada kamera anda. Hal ini akan menyimpan waktu anda, meminimalkan kesempatan membuat kekeliruan dan membantu melancarkan alur kerja anda.

Atur dan Lupakan

Jika anda sebelumnya memiliki kamera digital, anda seharusnya familiar dengan antarmukanya dan sistem menu yang digunakan untuk mengontrol keajaiban teknologi modern ini.

Jika tidak, anda harus menghabiskan waktu membaca manual agar membiasakan diri sendiri dengan beberapa jargon, kaidah dan konsep yang digunakan saat menjalankan antarmuka pengguna grafis dan kontrol hardware kamera.

Sistem menu di SLR digital modern bisa menjadi sangat menakutkan dengan bermacam-macam opsi untuk setiap parameter yang dapat dipahami. Jangan cemas, selama kemungkinan anda tidak menggunakan 90% opsi-opsi ini dan bagaimanapun juga harus dibiarkan pada pengaturan default.

Biarkan Menjadi Simpel

Membiarkan segalanya menjadi simpel harus menjadi mantra anda!

Langkah awal dalam mengatur kamera digital saat pertama kalinya anda menyalakannya adalah memasukkan tanggal, waktu dan lokai yang tepat. Informasi ini, bersamaan dengan banyak parameter kamera lainnya, tersimpan ke dalam metadata EXIF file kamera digital anda.

Maka ini menjadi sangat penting memastikan informasi ini akurat dan dimasukkan dengan benar untuk mengelola semua foto berada di arsip anda. Setelah foto anda telah ditransfer dari kamera ke sistem komputer anda, metadata ini dapat membantu anda menamai gambar-gambar anda.

Saya memasukkan model kamera, tanggal, dan jenis file orisinil di atribut penamaan file saya. Karena saya menaruh tahun terlebih dahulu, kedua bulan dan ketiga hari, semua file akan terdisplay dengan urutan kronologis.

Image showing file naming data
Hanya dengan melihat nama file, saya bisa dengan cepat mengetahui dengan kamera mana foto tersebut diambil, saat foto diambil, dan jenis file awal foto terpotret.  

Saya juga menggabungkan pesan hak cipta bersamaan dengan nama saya dan alamat e-mail ke dalam data EXIF di foto-foto saya. Ini memastikan nama anda dan informasi kontak dapat diakses oleh siapa saja yang mungkin ingin membeli atau menggunakan salah satu gambar anda dan dengan jelas teridentifikasi bahwa file tersebut milik anda.

Image showing metadata stored with it
Disini anda dapat melihat contoh dari beberapa informasi yang tersimpan di file kamera digital. Termasuk info eksposur, mode metering, penggunaan lensa dan data berguna lainnya.

Anda harus selalu memformat kartu memori kamera anda sebelum memotret, dan saya lakukan ini setiap saat saya memulai potretan baru. Pastikan agar lakukan ini di kamera anda daripada di komputer, tablet, atau alat lainnya, karena ini akan memastikan integritas data dan membantu menghindari error saat sedang menyimpan gambar ke kartu memori. Dibutuhkan kehati-hatian pada langkah ini! Pastikan anda telah mengarsip foto atau file digital yang mungkin sudah ada di kartu, karena memformat akan menghapus semua data yang tersimpan sebelumnya yang akan hilang selamanya.

Ambil Kendali

Setelah anda telah menyelesaikan langkah awal ini, kini saatnya mengatur kamera untuk memotret.

Anda perlu membuat beberapa konsep mengenai bagaimana anda ingin melakukannya berdasarkan pertimbangan seperti jenis subjek, alur kerja pasca produksi dan kriteria tertentu lain yang mungkin anda pikir itu penting. Untuk subjek fotografi malam hari, saya menganggap berikut ini menjadi yang paling sering digunakan dan pengaturan penting untuk dikendalikan.

Mode Memotret

Menu eksposur atau tombol mode pada kamera membiarkan anda mengontrol pengaturan eksposur. Mode eksposur biasanya didesain dengan huruf M, A, S, dan P yang berarti Manual, Apertur priority (prioritas apertur), Shutter priority (prioritas rana) dan Program mode (mode program).

exposure mode dial on a Nikon D7100 clearly showing the M A S and P exposure modes
Tombol mode eksposur pada Nikon D7100 dengan jelas menunjukkan mode eksposur M, A, S, dan P.

Anda mengontrol eksposur dengan salah satu dari tiga cara: dengan menyesuaikan apertur pada lensa anda, mengubah kecepatan rana, atau mengatur nilai ISO di dalam kamera.

Setelah sebelumnya menggunakan kamera film secara manual, saya memperlakukan SLR digital saya dengan banyak cara yang sangat mirip dan biasanya menggunakan mode eksposur untuk mengontrol jumlah cahaya yang memasuki kamera. Mode eksposur manual memberi anda kontrol penuh atas ketiga parameter eksposur.

Adakalanya saya juga akan menggunakan mode prioritas apertur untuk skenario fotografi malam tertentu. Hal ini berarti anda mengatur lensa ke pengaturan apertur tertentu seperti f8, dan kamera akan menyesuaikan kecepatan rana untuk anda supaya memberi eksposur yang tepat.

Mode prioritas rana dan program tidak terlalu sesuai terutama dengan gaya fotografi ini, jadi saya jarang menggunakan mode-mode ini.

Saya akan menjelaskan lebih detail secara manual mengontrol SLR digital di pelajaran selanjutnya, karena saya merasa ini adalah cara terbaik mengatur kamera untuk subjek fotografi malam hari.

Pengaturan Kualitas Gambar

Karena campuran sumber cahaya yang ada di banyak sumber fotografi malam, sebaiknya memotret dengan format raw. Hal ini memiliki beberapa manfaat…

Memotret dengan format raw memberi anda kontrol terakhir atas penampilan dan rasa dari gambar anda. Saat tiba waktunya untuk mengolah foto-foto anda, file raw bisa untuk perubahan besar di pengaturan white balance dan warna.

Jika anda memotret menggunakan format jpeg atau tiff, warna tersebut pada dasarnya “terpanggang” menjadi file dan format file ini jauh kurang fleksibel ketika waktunya mengolah warna.

File raw juga memiliki rentang dinamis lebih daripada file jpeg dan digunakan hingga 16 bit data di setiap saluran warna merah, hijau dan biru. Kedalaman bit yang tinggi ini membiarkan kamera menangkap gambar yang lebih baik di situasi cahaya kontras yang sangat tinggi dimana perbedaan antara bayangan dan highlight menjadi ekstrim.

File jpeg hanya menggunakan delapan bit daya untuk setiap saluran warna merah, hijau, dan biru, yang sama dengan rata-rata 17juta warna yang berbeda. Itu mungkin terlihat seperti banyak, tetapi bahkan dengan sejumlah ketersediaan warna ini, anda masih mendapat banding dan artefak lainnya yang memengaruhi kualitas gambar dengan kurang baik.

Gambar jpeg memang memiliki keuntungan yaitu ukuran file yang lebih kecil. Ini bisa menyimpan lebih banyak gambar di kartu memori, tetapi ini dilakukan dengan menggunakan kompresi gambar yang “merugi” untuk mengurangi ukuran file. Hal ini terjadi dengan mengorbankan kualitas gambar, karena artefak kompresi bisa dilihat dengan pemeriksaan lebih dekat.

Jika anda memang ingin memotret dengan format jpeg, saya sarankan anda menaruhnya dengan pengaturan kualitas tertinggi sehingga anda meminimalkan artefak kompresi yang terlihat pada foto anda.

Di sisi lain, file raw bisa dipotret tanpa kompresi, yang artinya ukuran file, terutama untuk gambar yang lebih dari 24 megapiksel bisa menjadi besar.

File raw juga menggunakan algoritma kompresi, membuat ukuran file lebih kecil, tetapi hal ini bisa menjadi bentuk kompresi “secara visual kurang rugi”, yang berarti anda tidak akan melihat artefak yang tampak di gambar yang tertangkap. Inilah opsi yang saya pilih untuk memotret.

Ruang Warna

Saya menggunakan ruang warna RBG yang merupakan opsi default. Adobe RGB secara teoritis memiliki gamut (rentang warna) tetapi lebih sulit dikerjakan. Tetaplah dengan ruang warna RGB dan anda tidak akan salah.

Mode Metering

Meter eksposur yang terpasang di kamera anda mungkin memiliki beberapa pengaturan yang berbeda untuk mengatasi jenis-jenis pencahayaan yang berbeda pula. Mode multi-zone, mode centre weighted dan mode spot metering adalah mode yang paling umum.

Saya biasanya menggunakan mode metering multi-zone karena keakuratannya untuk sebagian besar situasi fotografi malam hari yang memungkinkan anda mengalami darmawisata fotografi di malam hari.

White Balance

Jika anda memotret dengan format raw, pengaturan white balance tidak menjadi masalah karena data sensor raw memberi manipulasi yang luas colour balance di software setelah foto terjepret.

Untuk pemandangan kota saya biasanya memotret foto raw dengan pengaturan white balance tungsten atau neon. Jika anda tidak yakin mengenai cara memotret pemandangan, anda bisa selalu menggunakan pengaturan auto white balance dan tarikan warna pada pasca pengolahan untuk rasanya.

Jika anda memutuskan memotret dengan jpeg atau tiff, anda perlu mengatur secara akurat white balance saat anda memotret. Itulah mengapa saya tidak merekomendasika memotret dengan jenis file ini, karena file ini sering tercampur dengan sumber cahaya yang berbeda-beda pada fotografi malam hari, yang bisa membuat pengaturan white balance menjadi tantangan tersendiri.

Mode Fokus

Pengaturan ini bergantung pada apakah anda menggunakan lensa manual fokus atau auto fokus. jika anda menggunakan lensa auto fokus, sebaiknya gunakan mode single auto fokus dari pada mode auto fokus beruntun.

Mode auto fokus beruntun secara konstan mempertahankan fokus yang mana lebih berguna dengan subjek yang bergerak seperti yang ada di olahraga balap. Ini juga menghabiskan baterai lebih cepat dan mungkin terus mencoba fokus di kondisi redup yang umum di fotografi malam hari.

Setelah sistem auto fokus mengunci fokus pada subjek, anda harus menggantinya ke mode fokus manual sehingga lensa tidak berlanjut memburu atau menyesuaikan fokus lagi saat anda menekan tombol rana.

The MF-AF switch on a Nikon D700 set to continuous auto-focus mode
Tombol MF-AF di Nikon D700 diatur ke mode auto fokus beruntun – yang mungkin anda tidak ingin menggunakannya untuk fotografi malam hari!

Kamera Nikon saya bisa mengatur aktivasi mode auto fokus dengan tombol yang dari tombol rana. Ini sangat berguna karena artinya setelah anda mendapat fokus, anda tidak harus menggantinya ke mode fokus manual, sementara sistem tidak akan mencoba memfokus ulang saat anda menekan tombol rana.

Dengan lensa fokus manual, anda tidak punya pilihan selain mengatur kamera ke mode fokus manual.

Dalam banyak situasi fotografi malam seperti foto wide-angle pemandangan kota, saya biasa mengatur lensa ke fokus infinity dan membiarkannya. Jika tidak ada subjek berada dekat dengan kamera, seharusnya cukup ruang tajam memiliki segalanya di dalam frame fokus.

Jika anda mempunyai subjek di dekat kamera anda dan ingin memaksimalkan ruang tajam untuk apertur pilihan anda, anda bisa gunakan tanda hiperfokal yang ada pada banyak lensa fokus manual.

Lihat artikel saya lensa fokus manual versus lensa auto fokus untuk informasi lebih lanjut pada subjek ini.

Lensa Non-CPU

Jika anda menggunakan lensa fokus manual yang tidak memiliki chip data, sebaiknya memrogram panjang fokal dan detail apertur maksimum di kamera jika opsi ini ada.

Kamera Nikon saya mempunyai kemampuan ini, dan saya bisa memrogram hingga 10 lensa non-CPU yang berbeda-beda ke kamera saya dengan cara ini. Saya telah menentukan salah satu tombol fungsi yang bisa disesuaikan pada badan kamera saya agar dengan cepat mengubah informasi ini melalui perintah dial saat saya menukar lensa.

focal length and aperture information for a Nikkor AIS 135mm f28 prime lens
Di saat anda secara manual menambah informasi lensa ke kamera, kamera menyimpan panjang focal dan informasi apertur ke data EXIF – yang dalam hal ini untuk lensa tetap Nikkor AIS 135mm f2.8. Ini sangat berguna jika anda ingin meninjau informasinya kemudian dan juga membiarkan anda menggunakan mode metering yang lebih canggih dan kemampuan flash.

Stabilisasi Gambar

Karena anda akan memotret subjek fotografi malam sebagian besar dari tripod atau platform kamera yang stabil, anda harus mematikan opsi stabilisasi gambat. Tergantung pada sistem kamera mana yang anda sedang pakai, hal ini mungkin menyala pada lensa atau menu item di kamera itu sendiri.

Menyalakan stabilisasi gambar saat kamera berada di tripod sebenarnya dapat menurunkan kualitas gambar.

Pengaturan ISO

Anda ingin mengatur nilai ISO secara manual ke pengaturan serendah mungkin dan menghindari penggunaan ISO auto.

Dengan memilih pengaturan dasar ISO kamera anda, yang biasanya sekitar ISO 100, anda akan membiarkan noise di gambar anda menjadi minimum. Hal ini tidak selalu mungkin, dan di beberapa situasi anda mungkin perlu menaikkan nilai ISO.

Pengaturan Pengurangan Noise

Umumnya ada dua jenis pengaturan pengurangan noise yang tersedia di kamera: pengurangan noise ISO tinggi dan pengurangan noise long exposure.

Pengurangan noise ISO tinggi hanya diperlukan untuk subjek tertentu seperti astrofotografi. Biasanya ini digunakan untuk nilai ISO di atas 1600. Saya memakai pengaturan “normal” untuk mengurangi noise dan tampaknya bekerja dengan sangat baik di sebagian besar situasi yang tanpa terlalu banyak hilangnya detail di gambar. Seperti yang saya sebutkan sebelmunya, lebih baik anda mencoba memakai pengaturan ISO rendah di sebagian besar situasi, jadi anda tidak perlu memakai opsi ini kecuali di keadaan khusus. 

Pengurangan noise long exposure digunakan di atas durasi satu detik. Ini membantu mengurangi noise dari sensor yang terlalu panas selama long exposure dan dapat menghilangkan hot atau dead piksel.

Pengurangan noise long exposure juga menggandakan lamanya waktu yang kamera butuhkan mengolah dan menyimpan gambar seperti melakukan eksposur “dark frame”. Artinya baterai anda hanya akan bertahan setengah lamanya.

Kedua jenis pengurangan noise ini bisa dilakukan pada file di software, jadi anda dapat membiarkan opsi ini jika anda cenderung mengurangi noise di langkah selanjutnya.

Menu Custom

Kebanyakan kamera bisa menambah item menu yang paling sering digunakan ke menu custom. Hal ini merupakan fitur yang berguna sekali dan membantu anda mengakses cepat ke pengaturan yang anda ubah di basis reguler.

Back of Nikon camera showing custom menu screen
Disini anda dapat melihat beberapa item yang disering digunakan yang saya telah simpan di menu custom kamera saya.

Pengaturan Display LCD

Display LCD adalah alat yang sangat penting untuk memeriksa fokus kritis dan integritas, dan mendapat eksposur yang tepat.

Karena fotografi malam dipotret di tempat yang redup, displaynya mudah dibaca jadi anda tidak harus menyesuaikan kecerahan supaya terimbangi dengan cahaya matahari langsung. Jadi saya sering membiarkannya saja seperti itu.

Setelah anda memotret, anda harus menggunakan layar untuk memperbesar subjek untuk melihat apakah segalanya terfokus dengan tepat. Kemampuan memeriksa potret anda dengan cepat adalah salah satu keuntungan besar kamera digital. Hal ini juga berguna sekali dalam pemeriksaan eksposur yang tepat.

Kamera modern biasanya memiliki display histogram tersedia sehingga anda bisa memeriksa apakah fotonya terlalu terang atau terlalu gelap. Saya selalu memakai display histogram memeriksa eksposur saya, dan saya akan menjelaskan lebih banyak detailnya mengenai cara menggunakan fitur ini di tutorial mendatang.

Bracketing Eksposur

Opsi ini memberi anda mengambil beberapa gambar dengan penggantian cepat dengan rentang eksposur yang berbeda-beda. Hal ini tidak hanya memberi anda opsi pemilihan gambar dengan eksposur terbaik, tetapi juga bisa menyatukan file yang terpisah menjadi satu gambar rentang dinamis tinggi menggunakan software.

Saya biasanya memakai pengaturan bracket lebih gelap -2 stop, lebih gelap -1 stop, eksposur tepat, lebih terang +1 stop dan +2 stop lebih terang untuk total lima gambar bracket dengan empat stop ruang gerak eksposur.

Saat melakukan eksposur bracket, anda harus mengatur kamera ke mode memotret beruntun dan menahan tombol rana atau pemicu remote sehingga menjadi rangkaian gambar yang cepat.

Virtual Horizon

Fungsi ini dapat meningkatkan level garis horizon anda. Ini menjadi berguna sekali di situasi rendah cahaya dimana anda tidak mendapat pemandangan yang cerah horizon, dan juga membantu memastikan bawa garis vertikal seperti yang ada pada bangunannya lurus.

Pengaturan Rana

Sebagian besar foto-foto malam hari memakai kecepatan rana antara satu dan sepuluh detik, dan sebagian besar kamera bisa mengatur kecepatan rana hingga durasi 30 detik.

Jika anda membutuhkan kecepatan rana lebih lama dari ini, anda perlu mengatur kamera ke pengaturan bulb dan memakai cable release atau remote pemicu agar menjaga rana terbuka di durasi yang lebih lama.

Jika anda tidak memiliki remote pemicu atau cable release tersedia, anda dapat gunakan fungsi self-timer supaya terhindar dari menyentuh kamera selama eksposur.

Nikon D7100 using the self timer function
Kamera Nikon D7100 memakai fungsi self-timer. Jika diperlukan, saya mengaturnya untuk menggunakan jeda lima detik sebelum rana tertekan, seperti menekan tombol rana dapat menyebabkan blur gerak di foto anda jika anda tidak sengaja menyenggol kamera.

Kesimpulan

Hal-hal di atas cukup baik mencakup sebagian besar pengaturan penting yang digunakan dalam fotografi malam hari.

Di artikel saya selanjutnya, saya akan membahas hubungan antara kecepatan rana, ISO dan apertur. Kemudian saya akan berpindah pada penerapan teorinya ke praktek dengan mengatur kamera di mode eksposur manual untuk fotografi malam hari.

Berhati-hatilah sampai nanti.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.