Unlimited After Effects and Premiere Pro templates, stock video, royalty free music tracks & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Environmental Portrait
Photography

Cara Menggunakan Sumber Pencahayaan Lingkungan untuk Potret Alami

by
Difficulty:IntermediateLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called Environmental Portraiture: How to Go Beyond the Ordinary.
Creating a Portrait with Soft, Natural Light Indoors
A In-Depth Walkthrough of a Family Portrait Shoot

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Muhlis Tirowali (you can also view the original English article)

Anda tidak memerlukan satu ton strobe bertenaga tinggi, pengubah pencahayaan dan asisten untuk membuat potret yang menakjubkan.  Sungguh mungkin untuk menangkap gambar yang bagus dengan menggunakan cahaya alami. Anda tidak bisa, bagaimanapun, hanya muncul, ambil kamera anda, snap beberapa frame dan berharap untuk mendapatkan hasil yang menakjubkan; potret cahaya alami yang baik memerlukan keputusan yang disengaja pada setiap tahap.

Ambient dan Luminous

Dengan potret cahaya alami, anda tidak memiliki tingkat kontrol yang sama dengan yang anda dapatkan di studio.  Pengaturan pencahayaan anda ditentukan oleh lokasi, waktu dan cuaca. Lokasi yang sama bisa menawarkan pencahayaan yang sangat berbeda tergantung pada apakah itu pagi, sore, malam, atau bahkan malam hari.  Demikian pula, pada jam yang sama, dua lokasi yang berjarak beberapa ratus meter dapat memiliki pencahayaan yang sama sekali berbeda.

natural light portrait
Sebuah potret diambil sepenuhnya dengan cahaya alami dari jendela.  Model: Kat Clinch.

Hanya karena anda tidak memiliki kontrol penuh atas pencahayaan, itu tidak berarti pilihan yang anda buat saat menangkap potret cahaya alami tidak akan membentuk gambar yang dihasilkan.  Sebenarnya, pilihan anda cenderung lebih penting; hanya ada begitu banyak cara untuk mengatur tiga lampu di studio, namun pada dasarnya tidak ada kemungkinan kombinasi yang mungkin dengan cahaya alami.

Dalam tutorial ini, saya akan melihat bagaimana menilai cahaya alami dalam sebuah adegan dan bagaimana menggunakannya untuk menciptakan potret yang menakjubkan.

Temukan Light Terang

Meskipun benar bahwa tidak ada cahaya yang baik atau buruk, ketika sampai pada potret, beberapa jenis pencahayaan lebih menyanjung subjek daripada yang lain.  Untuk tutorial ini, saya akan fokus pada bagaimana membuat pilihan yang akan menghasilkan cahaya yang menyanjung.

Potret cahaya alami masih mengikuti panduan penerangan yang sama seperti potret studio.  Bagi kebanyakan subjek, cahaya yang nampak berasal dari sumber cahaya yang relatif besar yang diletakkan pada sudut yang tidak lebih dari 45 derajat akan menyanjung.  Sumber cahaya kecil atau tinggi akan menciptakan bayangan yang keras dan tidak menarik pada subjek anda.  Secara khusus, cahaya yang terlalu tinggi akan menciptakan "mata panda" di mana mata subjek berada dalam bayangan sementara bagian wajah lainnya dinyalakan.

Untuk alasan ini, saat anda menangkap potret cahaya alami, paling baik menghindari sinar matahari langsung.  Sebagai gantinya, anda harus menggunakan elemen di lingkungan untuk mengubah bagaimana cahaya alami jatuh pada subjek anda.  Banyak potret cahaya alami terbaik ditangkap di gang, di bawah jembatan, di hutan, atau di dalam rumah menggunakan jendela sebagai sumber cahaya. Dengan cara ini, sumber cahaya yang jelas dapat dikontrol bahkan jika anda masih menggunakan matahari dalam segala hal.

image under bridge
Foto ini diambil dengan menggunakan cahaya alami di bawah jembatan di Dublin.  Model: Loreli Swan.

Saya menangkap gambar di atas, misalnya, di bawah jembatan kereta api di Dublin. Sumber cahaya yang jelas adalah pintu masuk di bawah jembatan daripada matahari.  Dengan demikian, sumber cahaya besar ditempatkan pada poros dengan model, dan hasilnya adalah potret yang menyanjung.  Jika saya berhasil menangkap ini di jalan,  penerangannya tidak akan terlalu bagus.

Jika anda tertarik dengan penggunaan cahaya siang hari yang lebih bervariasi, anda harus memeriksa tutorial Amy Touchette  Cara Melihat dan Menggunakan Siang Hari secara Kreatif untuk Fotografi Jalan .

Bagaimana Menilai Cahaya Alam

Mari kita asumsikan anda-atau klien anda-telah memilih lokasi umum yang ingin anda gunakan untuk pemotretan dan sekarang anda perlu menentukan di mana tepatnya anda akan bekerja dengan model anda untuk mendapatkan cahaya yang paling bagus.

Proses menilai cahaya alami di lokasi sangat sederhana; anda hanya perlu melihat dan benar-benar memikirkannya.  Anda perlu bertanya pada diri sendiri hal-hal seperti:

  • Dari mana cahaya itu berasal? Matahari?  Langit mendung ?  Sebuah jendela?
  • Arahnya dari mana?  Sekarang, maukah subjekmu menjadi backlit?  Depan?  Sidelit?  Seberapa mudah bisa diubah dalam batas-batas lokasi?
  • Dari sudut manakah cahaya itu berasal?  Apakah rendah ke cakrawala atau tinggi di langit?
  • Apakah itu berasal dari sumber cahaya yang relatif besar atau kecil?  Misalnya, apakah sumber sinar matahari langsung atau apakah itu disebarkan oleh awan?
  • Dapatkah anda menempatkan subjek anda di tempat teduh?  Jika matahari tinggi di langit, dapatkah anda menghalangi cahaya dari atas dengan sesuatu di lokasi?  Mungkin pintu, jembatan atau pohon?
  • Apakah cahaya berasal dari sumber tunggal atau apakah itu tercermin dari lingkungan? Misalnya, matahari yang jatuh di atas salju menciptakan sejumlah besar cahaya yang dipantulkan dan memerlukan pertimbangan yang berbeda dari pencahayaan serupa di padang rumput.

Begitu anda mulai memecah apa yang sedang dilakukan cahaya, jauh lebih mudah untuk mengidentifikasi kombinasi keadaan apa yang akan menyebabkan cahaya menyanjung subjek anda.  Cahaya alam bisa berubah dengan cepat, jadi penting untuk selalu siap mempertimbangkan kembali pilihan yang telah anda buat.  Jika matahari terbenam di balik awan, anda mungkin bisa menggunakan area baru di lokasi.

Modifikasi Cahaya Alami untuk Potret yang Lebih Baik

Cara terbaik untuk memodifikasi cahaya alami adalah dengan menggunakan fitur di lingkungan seperti jembatan yang saya gunakan pada gambar di atas.  Cara lain yang populer untuk menciptakan cahaya menyanjung dari hampir semua kondisi adalah dengan menggunakan jendela.  Selama jendela tidak berada di bawah sinar matahari langsung, maka akan menjadi sumber cahaya besar yang sangat mudah digunakan.  Tiga gambar di bawah ini semua ditangkap dengan menggunakan lampu jendela.  Dalam contoh ini, jendela ke kiri model.

window light
Cahaya untuk gambar ini berasal dari jendela ke kiri model.  Model: Ali Clarke.

Pohon juga bisa menjadi cara yang bagus untuk memodifikasi cahaya alami Jika anda menempatkan subjek anda di bawah naungan pohon, cahaya terarah yang paling buruk dari matahari akan diblokir.  Cahaya yang memantulkan cahaya dari lingkungan akan menciptakan sumber cahaya yang relatif besar dan menyanjung.  Saya menangkap gambar di bawah di hutan, dan meskipun matahari bersinar terang melalui pepohonan di belakang model, mereka memberi warna yang cukup dan cahaya yang dipantulkan untuk membuat potret yang bagus. 

forrest natural light
Matahari berada di belakang model namun hutan memberikan keteduhan yang cukup untuk membuat potret yang menyanjung.  Model: Kat Clinch.

Jembatan, jendela dan pepohonan jauh dari satu-satunya fitur lingkungan yang bisa digunakan untuk memodifikasi cahaya alami.  Pintu, gang, dan hal lain yang cukup besar untuk melindungi model anda dari sinar matahari langsung bisa bekerja dengan baik.

Jika fitur lingkungan tidak memberi anda kontrol yang diperlukan, salah satu alat yang paling berguna dalam tas fotografer potret cahaya alami adalah reflektor.   Bahkan di bawah sinar matahari langsung, reflektor bisa memberi cahaya tambahan yang cukup untuk mengatasi bayang-bayang keras yang diciptakan matahari.  

Reflektor, bagaimanapun, memiliki beberapa kekurangan Jika anda tidak memiliki asisten, mereka bisa sangat berat. Selain  itu, cahaya yang dipantulkan dari sinar matahari bisa memberi gambar tampilan buatan.  Anda bisa melihat ini pada gambar di bawah ini, di mana saya menggunakan reflektor untuk memodifikasi sinar matahari yang relatif keras.

natural light reflector
Saya menggunakan reflektor untuk menyalakan model bersama dengan sebagian sinar matahari langsung.  Model: Ali Clarke.

Sumber Cahaya Lingkungan Lainnya

Meskipun tutorial ini berfokus pada penggunaan sinar matahari sebagai sumber cahaya, ada sumber cahaya lingkungan lainnya yang bisa digunakan untuk membuat potret yang menyanjung.  Saya sangat sukses menggunakan lampu jalan di malam hari.  Fitur lain dari lingkungan yang menyediakan cahaya dapat digunakan.  Batas satunya adalah imajinasi anda. 

night time portrait
Sinar matahari bukanlah satu-satunya lampu lingkungan yang tersedia.  Model: Rebecca Dionne.

Penutup

Dalam tutorial ini saya telah melihat bagaimana menilai dan menggunakan cahaya alami untuk mengambil potret.  Saat anda mulai menguasai potret, anda akan mendapati bahwa anda secara tidak sadar mengintegrasikan langkah-langkah yang telah saya jelaskan.  Penilaian menjadi kurang tentang merenungkan cahaya secara langsung dan lebih banyak tentang mempercayai naluri anda.

Sampai anda mencapai titik ini, bagaimanapun, penting untuk mendekati cahaya alami dengan sangat hati-hati.  Sadar memecah apa yang sedang dilakukan cahaya dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi subjek anda.  Setelah anda melakukannya, anda dapat bekerja di lingkungan daripada melawannya.

Jika anda memiliki pertanyaan tentang penggunaan cahaya alami dalam potret, beri tahu saya di komentarnya.  Saya akan dengan senang hati membantu.


Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.