Unlimited WordPress themes, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. Black and White
Photography

Ini Bukan Dunia Hitam dan Putih: Cara Membayangkan Gambar di Monokrom

by
Difficulty:AdvancedLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called Black and White Photography.
100 Awe-Inspiring Black and White Images

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Kholisa Nurrahmah (you can also view the original English article)

Ada sesuatu yang ajaib tentang foto hitam dan putih, kecuali anda menderita buta warna yang ekstrem, anda tidak akan melihat dunia dalam warna hitam dan putih. Untuk menangkap gambar hitam dan putih terbaik, anda perlu memahami bagaimana sebuah adegan direkam dan ditampilkan sebagai rentang tonalitas, tanpa warna.

Dalam tutorial ini anda akan belajar bagaimana mengatasi batas hitam dan putih dan memanfaatkan sifat gambar monokrom. Anda akan belajar bagaimana cara berpikir dalam warna hitam dan putih.

triptych
Triptych gambar hitam dan putih. Model: Rebecca Dionne.

Ini Semua Tentang Nuansa Abu-abu

Kamera adalah alat yang terbatas dan tidak dapat menangkap semua informasi dalam satu adegan. Kualitas sensor, lensa, dan pencahayaan anda semua menentukan jenis gambar yang bisa anda ciptakan.  Anda harus memutuskan informasi mana yang lebih penting sehingga anda dapat melindunginya dalam paparan anda.

Mengurangi gambar dengan nuansa abstrak abu-abu dan menekankan dengan cara yang khusus, cara yang tidak dapat dilakukan oleh fotografi berwarna . Ini menempatkan semua bobot gambar pada nada tinggi.  Hitam dan putih membuat tekstur, kontras, dan komposisi grafis yang menonjol pada gambar. Foto hitam putih tidak berpura-pura menjadi hal lain.

Ada juga aspek emosional tak berwujud dengan fotografi hitam dan putih. Bila Anda berhenti mencoba untuk menangkap kenyataan dengan setia dan sebagai gantinya mencoba untuk mewakili perasaan, suasana hati atau momen, citra anda menjadi jauh lebih kuat secara emosional.  Sementara, dalam beberapa hal, foto hitam dan putih adalah penggambaran dunia yang kurang jujur, mereka memiliki kekuatan untuk mentransmisikan emosi dengan cara yang sangat segera dan manusiawi yang tidak dapat dilakukan media lain.

1. Identifikasi Rincian Penting di Adegan

Hal pertama yang harus diputuskan adalah apa yang ingin anda ambil; apa citra ideal anda ini tidak perlu menjadi keputusan teknis super khusus, tapi seharusnya seperti "ketenangan dari pemandangan" yang diungkapkan dengan air yang mengalir lembut atau "intensitas tatapan pria" di wajah wajah yang aus, atau sisi lain dari adegan yang membangkitkan emosi gambar yang ingin anda buat.  Ini bahkan mungkin bukan sesuatu yang bahkan bisa anda masukkan ke dalam kata-kata saat ini; hanya sebuah paksaan atau kecenderungan. Percayalah pada firasat Anda. Anda memiliki reaksi sensual dan empati terhadap dunia di depan anda. Itu bagus!

zarima mask
Rincian yang paling penting dalam gambar ini adalah topeng. Yang lainnya adalah masalah belakangan. Model: Zarima McDermott.

Keputusan tentang emosi apa yang ingin anda sampaikan akan mendorong banyak keputusan kreatif dan teknis nantinya, tapi jangan terlalu khawatir tentang hal-hal spesifik pada saat ini.  Jangan membara tentang hal itu, cukup tentukan secara umum rincian dan emosi apa yang paling penting bagi gambar akhir. Inilah yang ingin anda lindungi dalam pemaparan akhir.

2. Pahami Batas Alat Anda

Fotografi hitam dan putih adalah semua tentang nada. Ini berarti pemaparan yang tepat memiliki peran penting dalam menciptakan citra hitam dan putih yang baik.

Sayangnya, meski dengan DSLR modern memotret file RAW, kecuali adegan yang memiliki kontras sangat rendah anda akan berjuang untuk menangkap semua detail yang hadir. Cara sensor kamera merespons cahaya berarti anda mendapatkan lebih banyak detail yang ditangkap di area yang menyoroti pemandangan daripada daerah bayangan.

Ada kemungkinan untuk menyimpan lebih banyak tekstur pada jumper model daripada di area bayangan pada gambar dengan membuka ke kanan. Model: Laura Cunningham.

Menampilkan Untuk Melindungi Rincian Penting

Dengan memutuskan, bagaimanapun, rincian terpenting apa yang dapat anda potret untuk melindungi mereka.

Idealnya, foto digital harus dipaparkan untuk mempertahankan detail dan nada maksimal pada file gambar. Artinya, bila memungkinkan, Anda ingin nilai nada dari bagian penting gambar menjadi sedikit lebih terang daripada abu-abu tengah.  Ini menciptakan citra yang memanfaatkan sifat sensor digital dan menyimpan sebanyak mungkin informasi. Paparan ini kemudian dikoreksi dan disesuaikan kembali sehabis produksi.

Mengekspos ke kanan, sebagimana halnya teknik ini disebut, memerlukan penyeimbang beberapa pertimbangan kreatif yang akan kita bahas pada langkah selanjutnya.  Berapa banyak yang dibutuhkan untuk mengimbangi pemaparan anda tergantung pada kamera dan pemandangan anda, tapi mungkin dua stop. Bagaimanapun, anda tidak ingin melakukannya dengan mengorbankan kehilangan detail pada  sorotan. Spot meter sangat membantu.

Secara praktis, metode kerja yang realistis adalah menemukan keterpaparan yang tepat untuk subjek anda dan biarkan sisanya jatuh di tempat yang seharusnya. Jika anda bekerja di lingkungan yang tidak terkendali, situasi yang berubah dengan cepat, atau bermain-main dengan keterpaparan hanya karena pertanyaan apa pun, cobalah untuk mendapatkan keterpaparan terbaik yang anda bisa tanpa menghilangkan sorotan.

Untuk latar belakang teknis yang mendalam mengenai hal ini, lihat artikel Diana Eftaiha tentang Tonal Range and Exposure Considerations.

3. Pertimbangkan Cahaya, Gaya, dan Gambar yang Tersedia untuk Anda

Dengan rincian penting yang diputuskan dan gagasan tentang apa yang dapat anda ambil, saatnya untuk mulai mempertimbangkan bagaimana anda menginginkan gambar terakhir terlihat.  Ada banyak gaya gambar hitam dan putih yang berbeda yang bisa dipilih. Anda membuatnya buram, putih terang atau low-key hitam dan putih atau high-key hitam putih halus, atau apapun di antaranya.  Ke arah mana yang anda inginkan memiliki implikasi yang sangat besar untuk bagaimana anda memutuskan untuk mengekspos adegan dan apa yang dikomunikasikan oleh gambar anda.

Pilihan yang tersedia bagi anda sebagian akan didorong oleh keadaan pemotretan. Misalnya, tidak mungkin membuat gambar dengan high-key jika subjek anda bertentangan dengan latar belakang yang jauh lebih gelap.  Anda harus menilai pemandangan untuk mengidentifikasi pilihannya dan memilih yang paling sesuai dengan penglihatan anda.

zarima night
Tidak mungkin memotret gambar high-key yang memuaskan dengan menggunakan lampu jalan di malam hari seperti yang saya lakukan di sini. Model: Zarima McDermott.

Setelah anda mengidentifikasi bagaimana anda ingin gambar akhir terlihat, anda dapat memilih pengaturan pencahayaan anda.  Ingat, idenya adalah untuk mendapatkan gambar terbaik yang mungkin tersedia untuk sehabis produksi, bukan untuk membuat gambar akhir di dalam kamera. Beberapa hal yang perlu dipikirkan adalah:

  • Sorotan apa yang akan terpancar keluar atau potongan bayangan?
  • Apakah itu akan menambah atau mengurangi citra jika mereka melakukannya? Apakah saya harus mengekspos lebih sedikit daripada yang saya inginkan?
  • Bisakah saya menggunakan teknik dynamic range yang tinggi untuk memperluas jangkauan dinamis kamera saya? Apakah akan berhasil dengan gambar yang ingin saya ambil?
  • Apakah ada cara untuk memindahkan subjek saya atau diri saya di tempat kejadian untuk menciptakan citra yang lebih menyenangkan?
  • Dapatkah saya menambahkan atau mengurangi cahaya untuk mengubah pemandangan menjadi keuntungan saya?
  • Apa yang terlewatkan dengan hanya memusatkan perhatian pada nada yang ingin saya lindungi?

Untuk menangkap rincian penting dan sisa adegan, anda mungkin perlu sedikit kompromi mengenai bagaimana anda mengekspos gambar, gunakanlah tripod atau gunakan HDR untuk mendapatkan penangkapan yang anda inginkan.

4. Mengkaji Bagaimana Warna Akan Memberikan Nada Pada Monokrom

Kunci lainnya untuk berhasil menciptakan citra hitam dan putih yang anda bayangkan adalah dengan menilai secara akurat bagaimana warna di tempat kejadian akan berubah. Gambar yang terlihat bagus warnanya mungkin tidak membuat gambar hitam dan putih yang bagus jika tidak ada cukup perbedaan antara nilai tonal di tempat kejadian.

Mengubah gambar menjadi hitam putih menggunakan perangkat lunak seperti Photoshop atau Lightroom memberi anda lebih banyak kontrol atas proses yang tersedia untuk fotografer film. Sampai tingkat tertentu, menggunakan locked-in film seperangkat perubahan parameter berdasarkan kombinasi metode stok film, filter, pengembang, dan pencetakan.  Fotografer digital memiliki lintang yang jauh lebih besar untuk membuat konversi monokrom kreatif setelah fakta.

Sebelum beralih ke konversi sebenarnya, anda harus terlebih dulu menangkap gambar itu. Bahkan dengan kebebasan ekstra yang diizinkan oleh perangkat lunak anda masih perlu mempertimbangkan bagaimana warna di tempat kejadian akan dikonversi menjadi monokrom.

colours conversion
Seperti yang dapat anda lihat di gambar monokrom di bawah ini, berbagai macam warna dapat diubah menjadi nada yang serupa di warna hitam dan putih akhir. Model: Kat Clinch.

colours transform

Setiap warna memiliki tiga komponen: rona, saturasi dan luminositas. Rona warna adalah nada yang spesifik, kejenuhan berapa banyak nada yang ada dan kilau seberapa terang warnanya. Dua warna merah yang memiliki warna dan kejenuhan yang sama namun luminositas yang berbeda berbeda warnanya.

Saat melakukan konversi ke monokrom, informasi warna akan dihapus saat informasi luminositas dan saturasi dipertahankan.  Ini berarti bahwa meski dalam gambar yang berwarna merah dan hijau dengan kejenuhan dan luminositas yang sama namun warna yang berbeda akan tampil sangat berbeda, dalam gambar monokrom yang tidak dimodifikasi mereka akan tampil sangat mirip.  Saat berpikir hitam-putih, cobalah melihat intensitas nada dan bukan nilai-nilainya. Warna yang lebih gelap atau lebih jenuh akan muncul sebagai nada yang lebih gelap daripada warna yang lebih ringan atau kurang jenuh pada gambar hitam dan putih akhir.

Saat melihat pemandangan, tanyakan:

  • Warna apa di scene ini memiliki nilai tonal yang sama? Apakah mereka akan serupa pada gambar akhir?
  • Apakah ada rentang nilai tonal yang menyenangkan di tempat kejadian? Akankah mereka bekerja dengan gagasan yang saya miliki di kepala saya?
  • Apakah dua warna yang berbeda dengan nada yang sama tumpang tindih dengan cara yang merugikan gambar? Mungkinkah subjek berbaur dengan latar belakang jika saya tidak hati-hati?
  • Nilai tonal apa yang saya inginkan dari warna pada gambar? Apakah saya ingin sayuran menjadi gelap atau ringan? Bagaimana dengan blues? Apakah saya menginginkan langit berwarna gelap  atau yang ringan?
  • Apa yang bisa saya lakukan sekarang untuk mewujudkannya sekarang? Apa yang harus saya lakukan dalam pasca pemrosesan untuk mewujudkannya?

Bergantung pada kesimpulan apa yang anda hadapi, Anda mungkin harus menyesuaikan pembingkaian, pemaparan atau penglihatan anda untuk menciptakan citra hitam dan putih yang kuat.

bw kat clinch
Memotret gambar ini membutuhkan beberapa kompromi agar bisa mendapatkan latar belakang gelap. Model: Kat Clinch.

Previsialisasi

Gambar hitam dan putih sangat spesial. Mereka bukan hanya gambar warna desaturasi. Untuk memotret gambar hitam dan putih besar, anda harus berpikir dalam monokrom. Dan anda harus melakukannya dengan sengaja.

Itu tidak mudah. Dibutuhkan banyak latihan untuk mengintegrasikan semua pertanyaan yang telah kita lalui dalam tutorial ini. Dengan latihan, meski berpikir hitam dan putih akan menjadi sangat terbiasa.  Anda akan menumbuhkan kerangka pikiran untuk melihat dalam warna hitam dan putih dan akan terasa benar-benar normal. Otak Anda akan mulai menjawab semua pertanyaan tersebut dan melakukan perhitungan secara otomatis.

Bekerja melalui setiap skenario fotografi dengan proses sistematis yang sama menambahkan pengulangan ke proses dan membantu mengintegrasikan pemikiran hitam putih, jadi cobalah untuk membangun sebuah rutinitas.  Santai saja. Jika anda dengan sengaja menilai setiap adegan dengan cara yang sama, anda akan dapat menciptakan kembali gambar itu dalam pikiran anda berkali-kali.

Pasca produksi

Kami telah berkutat dengan pasca produksi dalam tutorial ini. Memahami bagaimana mengolah gambar hitam dan putih digital adalah bagian penting untuk dapat direalisasikan saat anda membuat gambar.  Untuk menggunakan imajinasi anda, anda harus tahu bagaimana keadaan bisa berubah!

Tidak seperti fotografer film, fotografer digital tidak perlu melakukan konversi dari adegan warna ke gambar hitam dan putih di dalam kamera. Kami memiliki keuntungan untuk bisa membuat file RAW dan membuat konversi menjadi hitam putih setelahnya.  Sementara masing-masing film hitam putih memiliki karakteristik tersendiri dan merespons cahaya dengan cara yang unik, fotografer digital memiliki lebih banyak kebebasan untuk mengembangkan file mereka dengan cara yang berbeda.

Namun, sedikit terlalu banyak kebebasan bisa menjadi penghalang. Ini bisa sangat mungkin tersesat dalam proses pasca produksi. Meskipun tidak ada lagi kebutuhan untuk melakukan konversi di kamera, Anda tetap harus memikirkannya saat anda memotret.  Anda dapat mengubah bingkai menjadi jumlah variasi yang tidak terbatas, namun tidak ada yang akan sebaik yang anda inginkan untuk menghasilkan jenis gambar tertentu.

Ada banyak alur kerja pasca-pengolahan hitam dan putih yang hebat, lebih dari yang bisa dibahas dalam bagian ini. Kami telah membahas beberapa hal, dan kami akan terus mengulas lebih banyak dalam tutorial lanjutan.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.