Unlimited AE and Premiere Pro templates, videos & more! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Photo & Video
  2. HDR

5 Cara Benar Melakukan Foto HDR, Dan Bagaimana Membuatnya

by
Read Time:12 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Fotografi High Dynamic Range, atau lebih umum dikenal sebagai HDR, adalah metode fotografi yang populer dan seringkali disalahartikan. Di sini, kita akan melihat apakah HDR itu, bagaimana menggunakan untuk mendapatkan efek yang bagus dan membagikan beberapa inspirasi untuk memulai.

Maximum Dynamic Range

Dynamic range adalah sebuah pengukuran rasio sinyal kamera terhadap noise.

Pada tiap foto, ada variasi tones: beberapa bagian scene yang terang, kemudian sebuah rentang warna dan abu-abu, dan kemudian bagian yang terselubung dalam bayangan. Terkadang perbedaan antara terang dan gelap dapat menjadi ekstrem, kita menyebut ini "high contrast".

Kameramu dioptimalkan untuk berkerja dengan dynamic range yang terbatas. Di atas dan di bawah rentang itu, detail dapat "tersapu" oleh putih terang atau "dihancurkan" dengan noise di area gelap. Hanya seberapa banyak perbedaan antara putih dan hitam yang dapat direkam kamera menentukan keseluruhan keputusan fotografis kamu harus buat untuk mengambil gambar dengan sukses.

Sulit untuk mengekspos semuanya secara sempurna setiap waktu: beberapa scene memiliki level hitam dan putih yang melebihi kemampuan kamera. Dalam scene yang memiliki kontras tinggi ini, seringkali hal yang benar untuk dilakukan adalah membuat sebuah kompromi dan memilih exposure yang akan "melindungi" bayangan atau sorotan, tergantung pada apa yang paling penting bagimu.

Dalam beberapa situasi, bagaimana pun juga, kita mungkin menggunakan teknik post-processing cerdas untuk membuat gambar yang melebihi kemampuan bawaan kamera: perkenalkan HDR.

HDR Yang Disalahartikan Dan Difitnah

Ketika mengimbangi dan mencoba mencapai sebuah HDR, kamu dapat berakhir dengan tampilan yang tidak natural dan saturasi berlebihan pada gambar, sayangnya, itulah dimana hal paling jelek tentang HDR muncul. Khususnya, metode yang over ini telah diterapkan pada fotografi arsitektur dan terutama, urbex; dimana itu menjadi sesuatu lelucon dan subyek banyak meme.

Tone Mapping

Saya telah mendengar tone mapping dan HDR yang digunakan secara bergantian namun mereka bukanlah hal yang sama. Kamu dapat menerapkan tone mapping pada gambar HDR sebagai awalan.

Tone mapping menaikkan kontras sembari (secara teori) mempertahankan detail dan warna. Ini dapat dilakukan dalam dua cara, entah secara umum, dimana setiap pixel dipetakan pada cara yang sama, atau secara lokal, dimana algoritma disesuaikan untuk tiap pixel tergantung pada sekitarnya dan apa yang terjadi pada gambar.

Jika digunakan secara halus dan hemat, tone mapping dapat menambahkan keunggulan pada gambarmu. Jika dilakukan secara tidak benar kamu akan menjumpai masalah seperti noise dan titik sensor, menyebabkan cincin dan halo kontras. Itu adalah keseimbangan yang halus.

Apa Yang Kamu Butuhkan

HDR dapat dicapai dengan banyak perangkat keras karena itu semua tentang processing. Idealnya, kamu akan memiliki sebuah kamera yang akan membolehkanmu memotret dalam RAW, sehingga kamu bisa mendapatkan yang terbaik dari gambarmu.

Exposure Bracketing

AEB merupakan sebuah fitur yang berguna untuk dimiliki kamera. Itu kepanjangan dari Auto Exposure Bracketing dan membolehkanmu untuk mengatur kamera untuk mengambil gambar pada angka stop terpisah yang telah ditentukan sebelumnya. Sebagai contoh, kamu mungkin mengaturnya ke EV: -2, 0, +2 yang mungkin akan mengambil sebuah gambar pada pengaturanmu, dua stop lebih terang dan dua stop lebih gelap.

Ide di belakang ini adalah itu memberikanmu kesempatan paling mungkin untuk memiliki satu gambar yang mengekspos bayangan, satu untuk midtone dan satu lagi untuk highlight. Ketika mereka dicampurkan bersama, secara teori kamu akan memiliki sebuah foto yang terekspos dengan sempurna dengan sebuah high dynamic range.

Kamu dapat mencapai ini tanpa fungsi AEB, namun kamu harus mengaturnya secara manual dan itu meningkatkan peluang kamu menggerakkan kamera atau sesuatu dalam area potretmu berubah atau bergerak.

Sebuah Tripod

Lagi, ini tidaklah esensial namun sangat berguna. Itu berarti kamu dapat memastikan hasil fotomu diam sembari kamera mengambil exposure yang berbeda. Bahkan yang paling kokoh dari kita akan merasa sulit untuk menjaga kamera berada pada posisi yang sama persis untuk beberapa foto.

Software Post-Processing HDR

Software yang dapat mencampur gambar HDR dengan semestinya sangat bervariasi harganya. Photomatix yang populer memiliki dua paket harga dimulai dari £39. Jika kamu telah memiliki Photoshop atau Lightroom maka keduanya mampu melakukan ini, sehingga kamu dapat menggunakannya untuk mencampur gambar. Jika kamu tidak memiliki yang manapun dan lebih memilih pilihan yang gratis, maka ada software open source, Luminance HDR yang memiliki beberapa pilihan blending dan merupakan tempat yang bagus untuk memulai atau Nik Collection yang sangat populer (dan baru-baru ini dibuat gratis) yang mencakup pilihan untuk mencampur berbagai exposure atau tone map dari sebuah exposure tunggal namun akhirnya itu bukanlah HDR sejati dan kamu dapat memasukkan lebih banyak detail dengan membuat penyesuaian dalam RAW.

Inspirasi

Pusat Kota Chicago

Downtown Chicago overlooking the riverDowntown Chicago overlooking the riverDowntown Chicago overlooking the river
Gambar via Photodune

Saya tidak akan mengatakan itu adalah HDR yang tampak alami, tepatnya, namun tidak juga tampak seperti kartun atau saturasi berlebih. Saya sangat menyukai palet warna terbatas dan kehangatan bangunan. Bagi saya, ini hampir terasa seperti sebuah interpretasi desainer grafis sebuah kota dan pastinya mengambil manfaat dari tidak adanya orang di dalam foto.

Red Rocks Saat Matahari Terbenam

red rocks landscape photographred rocks landscape photographred rocks landscape photograph
Gambar via Photodune

Kamu dapat menebak bahwa gambar asli memiliki beberapa bayangan gelap pada pohon dan garis tebing dan beberapa area terang di langit. Ini menyeimbangkannya dengan baik dan detail yang dibawa kembali ke langit tampak cantik. Bagi pandangan saya, warna hijau dan merah dapat menjadi sebuah sentuhan yang lebih halus—sedikit tersaturasi dan sedikit lebih gelap—namun selain itu ini adalah campuran yang bagus.

Tebing Irlandia

cliffs in Irelandcliffs in Irelandcliffs in Ireland
Gambar via Photodune

Walaupun 'menghindari gerakan' adalah saran yang ampuh ketika itu tentang HDR, saya rasa rumput bergoyang benar-benar berkerja di sini. Itu tampak sedikit lembut, memberikan ilusi dimana itu tetap bergoyang karena angin—saya bertaruh kamu hampir dapat merasakan angin pada puncak tebing itu!

Cahaya Saat Senja

lightslightslights
Gambar via Photodune

Mencantumkan cahaya dalam sebuah komposisi jelas-jelas merupakan hal favorit saya ketika itu tentang mengeluarkan yang terbaik dalam dynamic range. Kehangatan yang memancar pada air ini indah dan kota tampak cukup tajam untuk menonjol dan menarik perhatianmu tanpa kelihatan berlebihan.

Sunset di St. Louis

sunsetsunsetsunset
Gambar via Photodune

Waktu terbenam dan terbitnya matahari adalah waktu yang bagus untuk mengeluarkan berbagai warna dan tone. Menggunakan banyak exposure akan memberikanmu sebuah range yang bagus, khususnya ketika cahaya sedang berganti.

Sebuah Kompromi

Sama halnya seperti blending atau tone mapping, beberapa preset atau action mengklaim dapat memberikan efek HDR pada gambarmu. Berikut adalah salah satu gambar saya. File RAW yang belum diproses tampak cukup rata:

ThunThunThun
Gambar: Marie Gardiner

Saya menggunakan paket Dramatic Landscape Action dari Sodasong untuk Photoshop, yang mencantumkan efek HDR. Sekarang ini jelas-jelas tidak dapat menjadi HDR sejati karena tidak melibatkan blending atau tone mapping, namun itu mengklaim dapat meniru tampilan HDR.

Ketika saya menjalankan action, saya membuat sebuah mask untuk mengcover dynamic range dan kemudian memecah dalam layer seperti sharpening, brightness, contrast dan colour. Ini semua non-destruktif, sehingga kamu dapat membandingkan dengan gambar asli kapanpun. Itu juga berarti kamu dapat menyesuaikan tiap layer sampai kamu mendapatkan hasil yang diinginkan.

Saya memutuskan untuk membiarkan setting sebagaimana adanya sehingga kamu dapat melihat hasilnya dari hanya menekan play pada action:

after actionafter actionafter action
Setelah menjalankan HDR action

Kamu dapat melihat bahwa ada warna, kontras dan ketajaman meningkat dengan kuat dan shadow dan highlight tidak dirusak atau disapu.

Berikut adalah gambar sebelum pada sisi kiri, dan setelah pada sisi kanan:

before and afterbefore and afterbefore and after
Sebelum (kiri) dan setelah action (kanan)

Untuk sebuah solusi satu klik, itu tidak jelek sama sekali. Perbedaannya halus, namun halus itu yang terbaik ketika tentang HDR. Kamu tahu kamu berhasil mencapai HDR ketika hasilnya terasa seperti normal, terpadu, dan natural.

Jika kamu terpacu dengan waktu dan kamu hanya ingin memberikan peningkatan gambar, maka action adalah solusi yang bagus: itu tidak memakan waktu lama untuk berjalan, halus, dan tidak berlebihan. Inilah tepatnya yang kamu inginkan dalam sebuah action, untuk bebas membuat penyesuaian sendiri.

Teknik

Membuat Exposure

Paling sedikit kamu perlu memotret dua gambar, namun idealnya itu perlu tiga; satu untuk exposure normal, satu terkspos pada shadow, dan satu terekspos pada highlight. Mengatur mode bracketing (AEB) pada kamera dan menggunakan mode burst akan membuatmu mengambil tiga gambar dalam waktu cepat.

Ingatlah untuk tidak membuat perubahan pada setting antara mengambil gambar. Ini berarti secara ideal, kamu harus mengambil gambar secara manual sehingga kamera tidak mengubah ISO atau aperture diantara pengambilan gambar.

Perhatikan hal-hal seperti gerakan yang akan menambahkan ghosting pada gambar ketika digabungkan. Bahkan angin di pohon akan menyebabkan masalah jadi hati-hati akan subyek dan apa yang terjadi di dalam frame.

Jika kamu akan mencoba gambar yang sama atau mirip, satu setelah yang lain, saya menemukan hal yang berguna untuk memisahkannya dengan memotret sesuatu yang kosong, jadi itu mudah untuk memisahkan gambar mana yang harus dikelompokkan bersama. Saya biasanya mengambil gambar tangan saya sehingga saya dapat melihat pemisahan dengan mudah dari thumbnail.

Pastikan Exposure Dekat

Ketika kamu menggunakan AEB, jangan gunakan perbedaan yang terlalu ekstrem kecuali jika kamu mengambil banyak exposure. Untuk kebanyakan hal, tiga foto cukup untuk membuat gambar HDR yang bagus. Hindari kombinasi ekstrim seperti [-5, 0, +5]; sebagai gantinya jaga agar tetap pada selisih satu, dua, atau tiga stop. Jika kamu mengambil lebih banyak gambar, misalnya lima bukannya tiga, maka boleh saja untuk mendorongnya lebih jauh.

Sekali lagi, lakukan bracketing satu atau dua stop di atas dan di bawah exposure dasar biasanya sudh cukup, terlebih dengan RAW. Untuk gambar orang, kamu mungkin ingin mencoba mengambil gambar selisih satu stop atau kurang. Untuk gambar dengan drama tinggi seperti pemandangan kota atau landscape, kamu dapat meningkatkan rangenya ke dua atau tiga.

Mencampurkan Foto

Tiap bagian softwara yang mampu memproses foto HDR, seperti salah satu yang saya sebutkan sebelumnya, kita akan memiliki fitur dan option yang berbeda namun kebanyakan memiliki pendekatan dalam cara yang serupa.

Software akan memintamu untuk memasukkan nilai exposure secara manual untuk tiap gambar jika itu tidak dapat mengenalinya secara otomatis. Itu biasanya juga akan memiliki pilihan seperti Correct Chromatic Abberation, Reduce Noise dan Reduce Ghosting. Ini dapat menjadi sangat berguna dimana mereka merupakan masalah umum dengan HDR, jadi jangan takut untuk bermain dengan slider untuk melihat apa yang meningkatkan gambarmu.

Setelah kamu mengerti bagaimana kamu menginginkannya, software akan mencampur exposure ke dalam satu gambar 32-bit dan mungkin akan tampak cukup jelek. Itu normal, jadi jangan takut, itu dimana tone mapping muncul. Di sini kamu akan membuat penyesuaian untuk mempercantik gambarmu—memilih apakah akan meningkatkan detail, mengkompres tone lebih jauh, dan dimana untuk mengurangi atau menaikkan saturasi.

Masalah Potensial

Gerakan

Karena kamu akan mengambil paling tidak tiga gambar untuk mendapatkan gambar HDR, masuk akal untuk menghindaari gerakan. Jika sesuatu bergerak, bahkan sebuah pohon dalam semilir angin, maka masuk akal itu tidak akan berada dalam posisi yang sama untuk semua foto dan juga akan tampak blur atau aneh dalam campuran akhir.

Saturasi Berlebih

Jika sebuah scene penuh dengan warna atau high contrast, menggunakan HDR akan menaikkan intensitasnya, seringkali hingga merugikan gambar. Mungkin perlu untuk mengurangi saturasi gambar setelah kamu memprosesnya, untuk menghilangkan tepi. Begitu juga, dalam area yang rendah kontras atau warna, kamu mungkin berakhir dengan sebuah tampilan datar, milky pada gambar.

Masalah Komputer

Jika kamu memproses banyak gambar RAW besar komputer mungkin akan berjuang. Pastikan tiap update yang dijadwalkan tidak mulai selama pemrosesan dan kamu memiliki memori yang mampu menangani apa yang sedang kamu lakukan. Komputer sekarang bagus dalam menangani volume gambar yang tinggi namun kamu tetap menemukan software editing agak melambat jika kamu melakukan terlalu banyak.

Tips Paling Top Untuk Mendapatkan Foto HDR

  1. Gunakan tripod untuk menjaga kamera tetap diam.
  2. Atur kamera ke AEB untuk mengambil gambar.
  3. Jaga exposure tetap dekat, tidak berjarak lebih dari dua atau tiga stop.
  4. Ambil lebih banyak gambar untuk mendapatkan dynamic range yang lebih lebar.
  5. Manfaatkan tools dalam software HDR blending dan berkerja secara konservatif untuk menghindari tampilan 'kartun' yang sering dikaitkan dengan HDR.

Sumber Lebih Lanjut

Pemikiran Akhir

HDR serigkali disalahsangka dan fotografer dapat menjadi sedikit berlagak tentang itu. Jangan biarkan itu menghambatmu, menggunakan blending HDR dalam cara yang benar dapat menghasilkan beberapa gambar yang sungguh luar biasa. Yang terbaik adalah yang tidak dapat dikenali secara langsung sebagai HDR.

Kunci untuk sebuah tampilah HDR yang bagus adalah melakukan pekerjaan sebaik mungkin di awal ketika mengambil foto. Itu berarti menghindari gerakan sehingga kamu tidak mendapatkan ghosting dan mengambil lebih banyak gambar dengan jarak exposure yang dekat dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan dynamic range yang paling bagus.

Ketika kamu melakukan blending, jangan hanya menggunakan pengaturan standar. Mereka merupakan cara memulai yang bagus, tapi hanya sebuah awalan: kamu harus bermain dengan slider hingga kamu merasa nyaman akan apa yang mereka lakukan dan efek yang dicapai. Ingatlah bahwa sedikit itu lebih, dan walaupun kamu mencoba untuk mengeluarkan yang terbaik dari rentang tonal kamu harus mempertahankan efek saturasi, struktur dan sharpening pada titik minimum untuk mempertahankan tampilan yang realistis.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.